Pencari yang Peduli dan Berbagi – Indonesia Expat

Melalui visa khusus, Sandiaga Uno ingin membuka dompet orang asing”pengembara digital‘ Gen Zedders dengan laptop di ransel dan wifi sempurna di tepi kolam renang.

Menteri pariwisata percaya bahwa begitu mereka menemukan diri mereka berada di antara pohon palem dan sawah Bali, mereka akan membelanjakan penghasilan mereka di luar negeri untuk layanan lokal. Apakah mereka akan meninggalkan warisan positif adalah pertanyaan lain.

Sebelum Bali bertransformasi dari budaya yang santai, magis, dan menerima menjadi mesin uang yang didorong oleh investor luar, pekerja lepas kreatif telah merangkul spiritualitas pulau yang kaya. Salah satunya adalah John Darling dari Australia, seorang pemuda dengan pendidikan yang baik dan karier yang aman.

Terlepas dari keuntungan ini, dia tidak tahu apa yang ingin dia lakukan dan ke mana dia harus pergi. Guru SMA-nya diduga menasihatinya, “memberikan kontribusi yang jauh lebih besar dengan meningkatkan pemahaman Australia tentang Indonesia dengan tinggal dan menjelajahi Bali dan daerah lain di nusantara.”

Seperti yang sering terjadi pada pencari yang berpikiran terbuka, target menemukannya dan dilengkapi dengan budaya langka, lingkungan yang eksotis, dan kamera film.

Terima kasih kepada para pengagum film-film bijaksana John, kami sekarang memiliki penghargaan kepada penonton yang mengenal Bali lebih baik dari kebanyakan, menerima apa yang mereka temukan dan mencoba membagikannya.

John Darling, seorang pembuat film Australia yang tinggal di Bali, adalah kumpulan 21 esai yang disusun oleh akademisi Australasia Graeme MacRae dan Anton Lucas. Ada foto dan beberapa puisi:

“Di pegunungan / saya melihat sungai / mengalir deras

Untuk Buddha / kolam yang dalam / riak / pusat

Di tempat yang sunyi / kodok gemuk bersuara / puas

READ  Pelaut yang ditangkap di Indonesia mencari bantuan pemerintah untuk pemulangan

Menangkap kebutuhannya / dari dunia terbang.

Lahir di Melbourne pada tahun 1946, John tumbuh di kalangan elit. Ayahnya, James Darling, adalah kepala sekolah di Geelong Grammar, salah satu sekolah paling bergengsi di Australia.

Jalan beraspal putranya langsung mengarah ke karier akademis, tetapi kekayaan yang berubah-ubah menambah liku-liku. Setelah kuliah, John tersesat; Teman-temannya menyarankan Indonesia. Dia turun di Jakarta, pelan-pelan naik bus ke timur dan kemudian ke Bali, di mana suatu kebetulan yang membahagiakan terjadi.

Menurut buku itu, sebuah wahyu datang di sebuah sawah di mana ia bertemu dengan I Gusti Nyoman Lempad, pematung dan seniman terkenal Bali, yang saat itu berusia 108 tahun. Dia berjongkok dan merokok dengan seorang Australia bermasalah yang 84 tahun lebih muda darinya: “Saya mencari tempat di mana saya bisa mengembangkan bakat saya yang tidak jelas.

Ini membutuhkan seluloid dan seorang teman dengan pengetahuan teknis. Itu pasti Lorne Blair, seorang pembuat film Inggris yang terkenal secara internasional dengan serial televisinya Ring of Fire, pengembaraan Indonesia dibuat dengan saudaranya Lawrence.

Lempad meninggal pada tahun 1978 dan dimulailah rangkaian panjang upacara pemakaman yang rumit yang difilmkan oleh kedua orang luar itu. Karena John adalah anggota komunitas yang diakui dan dapat berbicara bahasa Bali, dia memiliki akses gratis ke semua persiapan kremasi.

Empat puluh tiga tahun kemudian dan online, Lempad Bali telah kehilangan sedikit selama beberapa dekade. Itu bisa menjadi latihan etnografi dengan minat terbatas di luar kursus antropologi sosial, tetapi itu dilakukan sebagai cerita yang menarik bagi semua orang.

Kualitas ini membantu produser memenangkan Penghargaan Dokumenter di Festival Film Asia dan menentukan masa depan John tidak hanya sebagai sutradara tetapi juga sebagai dosen, penulis, dan penyair.

READ  Indonesia catat 15 kasus hepatitis akut yang tidak diketahui penyebabnya

Saya bekerja dengannya dalam sebuah film dan menganggapnya introspektif – namun menarik. Beberapa melihatnya sebagai “pemalu dan sangat intelektual… penyair romantis zaman modern.” Yang lain melaporkan pria lucu dengan “sopan santun ‘dan’ sosok pesolek yang gagah.”

Toby Miller, seorang siswa yang berubah menjadi teman yang sekarang mengajar studi budaya, menulis, “Terlepas dari ketenarannya, Johnny membutuhkan banyak pengasuhan – dan dirinya sendiri penuh dengan kasih sayang. Dia sama-sama rentan dan kuat.”

Penilaian ini menjelaskan kepekaan film-filmnya, yang ditayangkan secara internasional di televisi arus utama hash Bali, Perahu lambat dari Surabaya, Tuan Bayangan, triptych bali, dan di bawah angin.

Karya terakhir John diciptakan saat menderita penyakit genetik yang merenggut nyawanya di Perth pada 2011. Abunya dikirim ke Bali.

Penyembuhan Bali ditembak mati setelah ledakan klub malam Kuta tahun 2002 yang menewaskan 202 orang. Ada serbuan jurnalis ke pulau itu untuk fokus pada acara tersebut. Pementasan John berfokus pada para penyintas dan bagaimana mereka mengatasi kengerian yang luar biasa.

Tidak ada sulih suara asing. Orang-orang berbicara untuk diri mereka sendiri. Kesedihan itu mentah. Penonton ada di sana.

David Hanan, seorang dosen Australia dalam studi film, menulis bahwa tema utama film tersebut menentukan “kurangnya diskriminasi, bahkan kehangatan yang mendasarinya, yang dirasakan oleh penduduk Bali yang toleran secara agama – termasuk mereka yang paling terpengaruh oleh peristiwa tersebut – terhadap tempat tinggal penduduk Muslim. adalah”.

Peninjau David Reeve menyimpulkan: “Film ini juga tentang penyembuhan Indonesia dan dunia.” Jandanya dan co-produser Sara menawarkan cerita mengharukan tentang penembakan itu dan penghargaan ini:

READ  Pembangunan jalan MotoGP Indonesia sudah hampir setengah jalan

‘“ohn adalah pria damai yang mempromosikan harmoni. Dia berurusan dengan semua orang mulai dari pendeta hingga petani. Film-filmnya telah membantu membuka Indonesia kepada dunia, terutama bagi orang Australia yang sering tidak percaya dan salah paham dengan tetangga utara mereka.”

Pengembara digital membutuhkan buku yang layak ini untuk mengapresiasi keterampilan mereka rumah kedua. Jadi semua orang, terpaku pada Bali dan tidak terganggu oleh kedangkalan turis, mencoba – seperti John – untuk melihat apakah mereka cocok. Dan jika demikian, di mana, bagaimana dan mengapa.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.