Jokowi memulai perjuangan melawan status bebek lumpuh di tahun G20 Indonesia

Penulis: Editor, ANU

Menjelang KTT G20 di Roma pada Oktober 2021, sepertinya G20 terancam kehilangan rencana. Jadi, sungguh melegakan melihat Indonesia mengembalikan G20 ke tantangan politik global sehari-hari ketika mengambil alih kursi kepresidenan untuk tahun 2022.

“Memulihkan Bersama, Memulihkan Lebih Kuat” adalah motto tahun Kepresidenan Indonesia, yang berfokus pada “memastikan akses yang adil terhadap vaksin COVID-19, mempromosikan pembangunan ekonomi yang berkelanjutan dan inklusif melalui partisipasi usaha kecil dan menengah dan digital Ekonomi akan fokus’. Vaksin memiliki prioritas utama. Negara-negara yang membuat vaksin, negara-negara berkembang yang membutuhkannya, dan negara-negara kaya yang dapat mensubsidinya, semuanya bertemu di meja G20. Inilah saatnya untuk meminta pertanggungjawaban atas janji-janji kesetaraan vaksin yang dilanggar dan mempertahankan momentum baru-baru ini di balik inisiatif COVAX.

Kemudian terjadi pemulihan ekonomi. Seperti yang diketahui pembeli liburan baru-baru ini, rantai pasokan global masih berantakan. Salah satu hasilnya adalah bahwa inflasi kembali dengan ganas, dan prospek kenaikan suku bunga di Amerika Serikat dan negara-negara maju lainnya sebagai tanggapan membuat semakin penting untuk menggunakan pertemuan tahun ini untuk meluncurkan Inisiatif Penangguhan Layanan Utang G20 sendiri (DSSI) .bekerja dengan benar.

Sangat membantu bahwa Indonesia berada dalam mode pemulihan bahkan setelah dua tahun yang sulit pada tahun 2020 dan 2021.

Seperti yang ditulis Haryo Aswicahyono dan Hal Hill dalam tajuk rencana minggu ini, “walaupun banyak kehilangan nyawa” yang diderita negara ini, “Indonesia tidak terlalu dihantui oleh pandemi. “Stabilitas” dalam berbagai manifestasi ekonomi dan politiknya tetap menjadi landasan kehidupan politik”.

“Yang paling penting, negara telah bersatu dan aparat administrasi dan politik terus berfungsi meskipun ada ketegangan ekonomi dan sosial yang besar. Ini sangat kontras dengan krisis besar terakhir di negara ini…” kata Aswicahyono dan Hill.

READ  PH Women Battle Indonesia, Eye On AFC Asian Cup Quarter Place

Bagian dari cerita adalah dominasi politik yang tampaknya tak tergoyahkan dari Presiden Joko “Jokowi” Widodo. Faktanya, mereka menulis, dia “lebih memperkuat otoritas politiknya” ketika pandemi telah berkembang. Penghargaan ini sebagian karena sikap pemerintahnya yang tanpa kompromi, seringkali tidak liberal, terhadap lawan-lawan politiknya. Tapi faktanya Jokowi banyak mengkritik subordinasi

Membandingkan tujuan kesehatan dengan tujuan ekonomi adalah simpati bagi negara dengan sektor informal yang luas dan, seperti yang ditunjukkan oleh Aswickahyono dan Hill, program jaminan sosial yang “didanai secara sederhana dan tidak dirancang untuk penghentian skala besar dalam kegiatan ekonomi.”

Orang Indonesia tentu mendapatkan kembali optimisme mereka. Jajak pendapat bulan Desember menemukan bahwa 29 persen orang Indonesia merasa keuangan rumah tangga mereka memburuk — terendah sejak Maret 2020 dan turun dari puncak hampir 60 persen pada Maret 2021.

72 persen menyatakan bahwa mereka mengharapkan situasi keuangan mereka membaik di tahun mendatang. Pantas saja Presiden mengawali tahun dengan rating persetujuan sebesar 71 persen.

Setelah mendeklarasikan kemenangan politik melawan COVID-19, Jokowi menghadapi musuh yang lebih serius: ekspektasi atau kenyataan akan keusangan politiknya yang membayang.

Masa jabatan Jokowi berakhir pada Oktober 2024, dan pemilihan presiden kemungkinan akan dijadwalkan akhir tahun ini. Kandidat paling populer saat ini adalah Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo dan Menteri Pertahanan Jokowi Prabowo Subianto. Namun, desain sistem pemilihan berarti bahwa kesepakatan ruang belakang antara bos partai pada akhirnya akan memutuskan siapa yang akan mencalonkan diri.

Bahkan ketika elit politik dan media mengalihkan perhatian mereka ke pemilu, Jokowi bertekad untuk tidak terjerumus ke dalam status bebek lumpuh, seperti pendahulunya Susilo Bambang Yudhoyono yang tidak lama menjalani masa jabatan keduanya.

READ  serukan Indonesia perpanjang moratorium kelapa sawit - secara nasional

Oleh karena itu keinginannya untuk keluar dari pandemi dan meningkatkan kinerja BUMN, melaksanakan reformasi yang dituangkan dalam Omnibus Act 2020 untuk menciptakan lapangan kerja, meratifikasi Regional Comprehensive Economic Partnership (RCEP) dan membuat kemajuan seperti yang digambarkan Aswicahyono dan Hill. (mungkin terlalu sopan) rencananya “agung” untuk ibu kota baru di pulau Kalimantan.

Diharapkan bahwa Jokowi juga melihat potensi untuk membangun warisan dalam peluang yang ditawarkan oleh kepresidenan G20. Dunia telah mengenalnya sebagai politisi yang benar-benar melihat ke dalam yang menyerahkan kebijakan luar negeri kepada para birokrat atau melihatnya sebagai alat untuk mencapai tujuan politik dan ekonomi domestik. Namun, baru-baru ini, ia telah terjun ke dalam upaya konstruktif untuk menyelesaikan masalah regional: lihat peran praktis yang dimainkan Jakarta dalam menyiapkan KTT ASEAN sebagai tanggapan atas kudeta tahun 2021 di Myanmar dan seruan utamanya untuk partisipasi penuh oleh Myanmar di tahun ini. Pertemuan ASEAN, dengan syarat junta menghormati komitmen yang dibuat pada KTT Jakarta.

Dengan sedikit keberuntungan, kepresidenan G20 Indonesia akan menandai munculnya terlambat dari kebijakan luar negeri Jokowi yang lebih proaktif. Pada tahun 2023, Indonesia akan mengambil alih kursi kepresidenan ASEAN dari Kamboja. Terakhir kali Jakarta memiliki pekerjaan itu, strategi RCEP disampaikan kepada kami, setidaknya dalam bentuk embrioniknya. Itu tolok ukur yang tinggi dan berfungsi untuk menunjukkan peluang kepemimpinan yang ditawarkan oleh platform seperti ASEAN dan G20 kepada Indonesia ketika datang dengan ambisi yang tepat. Jika Jokowi mencari warisan, ini adalah tempat yang bagus untuk berburu.

Dewan redaksi EAF berbasis di Crawford School of Public Policy, College of Asia and the Pacific, The Australian National University.

READ  Dari Inggris Raya hingga Indonesia, beberapa negara dengan masalah Covid, karena varian Delta menyebar dengan cepat

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.