Peraturan baru bertujuan untuk menyederhanakan proses perekrutan tenaga kerja asing di Indonesia

(26 Februari 2021) Peraturan pemerintah yang baru, yang akan berlaku efektif 1 April 2021, akan memperkenalkan beberapa perubahan yang kami yakini akan menyederhanakan proses perekrutan pekerja asing di Indonesia dan, pada gilirannya, menarik investasi yang lebih besar di negara ini.

Peraturan baru tersebut adalah Peraturan Pemerintah No. 34 tahun 2021 tentang Penggunaan Tenaga Kerja Asing (“PP 34/2021”). Ini mengikuti berlakunya Undang-undang No. 11 tahun 2020 tentang penciptaan lapangan kerja (the “Undang-Undang Penciptaan Pekerjaan”), Yang mengubah beberapa ketentuan yang sebelumnya berlaku tentang penggunaan tenaga kerja asing di Indonesia, sebagaimana diatur dalam Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan (UU No.Hukum perburuhan”).

PP 34/2021 mencabut Peraturan Presiden Nomor 20 Tahun 2018 setelah diundangkan.

Sementara ketentuan utama tentang penggunaan tenaga kerja asing tetap berlaku berdasarkan hukum dan peraturan yang berlaku, PP 34/2021 memperkenalkan beberapa perubahan signifikan yang kami soroti di sini.

Perubahan prosedur pengajuan izin kerja

PP 34/2021 memperkenalkan perubahan signifikan dalam proses aplikasi izin kerja ekspatriat dan menghapus pemberitahuan (pemberitahuan) Aplikasi dari proses tersebut. Sebelumnya, pemberi kerja harus mendapatkan rencana beban kerja untuk karyawan asing (Rencana kerja asing atau “RPTKA“) Dan pemberitahuan disetujui dan dikeluarkan oleh Menteri Tenaga Kerja (“MUMI”) Sebelum mempekerjakan pekerja asing. PP 34/2021 sekarang menghapus persyaratan pemberitahuan dan menambahkan langkah baru, penilaian kecukupan RPTKA (“Peringkat RPTKA”). Dalam penilaian RPTKA, Depnakertrans menentukan dalam dua hari kerja apakah informasi dan dokumen yang diserahkan sudah benar dan lengkap.

Dokumen yang diserahkan untuk penilaian RPTKA sebagian besar adalah dokumen terkait pekerjaan yang sebelumnya diperlukan untuk aplikasi RPTKA sesuai dengan Peraturan MOM No. 10 tahun 2018 (“MOM Reg 10/2018”).

READ  Mitra Walmart, Ribbit Capital, berinvestasi di Bank Jago, bank sepenuhnya digital pertama di Indonesia, Berita Perbankan & Berita Utama

Baik pada saat bersamaan dengan menyerahkan dokumen asesmen RPTKA atau segera setelah MOM menerbitkan hasil asesmen RPTKA, pelamar harus menyerahkan informasi pribadi dan dokumen dari TKA, serupa dengan yang diperlukan untuk aplikasi notifikasi berdasarkan MOM Reg 10/2018. Dokumen dan informasi pribadi ini akan ditinjau oleh MOM tidak lebih dari dua hari kerja.

Setelah meninjau dan membayar dana kompensasi untuk penggunaan pekerja asing (Dana kompensasi untuk penempatan tenaga kerja asing atau “DKP-TKA”) MOM akan menerbitkan izin RPTKA dari pemohon (Konfirmasi dari RPTKA).

Keamanan jika terjadi kecelakaan di tempat kerja

Pasal 8 (2) PP 34/2021 mengatur bahwa program asuransi bagi orang asing yang bekerja di Indonesia kurang dari enam bulan setidaknya harus mencakup keselamatan kecelakaan kerja. Ketentuan ini tidak ada pada peraturan yang berlaku sebelumnya.

Pembatasan untuk merangkap jabatan di satu perusahaan

PP 34/2021 kini secara jelas mengatur bahwa pengusaha tidak diperbolehkan mempekerjakan tenaga kerja asing untuk mengisi dua posisi berbeda dalam satu perusahaan. Meskipun dalam praktiknya pembatasan ini telah lama diterapkan, namun tidak secara spesifik disebutkan dalam peraturan mana pun yang ada.

Persyaratan persetujuan RPTKA untuk otoritas pemerintah, badan internasional dan perwakilan negara asing

Menurut MOM Reg 10/2018, instansi pemerintah, badan internasional dan perwakilan negara asing yang ingin mempekerjakan tenaga kerja asing untuk bekerja di Indonesia tidak perlu mengajukan RPTKA. Namun menurut PP 34/2021, mereka harus mendapatkan izin RPTKA sebelum mempekerjakan tenaga kerja asing, meskipun mereka dikecualikan dari proses penilaian RPTKA.

Lisensi yang lebih mudah untuk startup berbasis teknologi

Dengan tujuan mendorong pertumbuhan investasi di Indonesia, pemerintah telah menyederhanakan proses perizinan tenaga kerja asing untuk start-up berbasis teknologi dengan menghapus persyaratan bahwa perusahaan tersebut mendapatkan RPTKA sebelum mempekerjakan orang asing. Pengecualian ini tidak lebih dari tiga bulan. Setelah itu, para startup harus mengajukan izin RPTKA untuk karyawan asingnya.

READ  Potensi dan tantangan telemedicine di Indonesia - bisnis

Dokumen tambahan untuk pengajuan izin RPTKA

PP 34/2021 menjelaskan dokumen yang diperlukan untuk pengajuan izin RPTKA. Sebelumnya, dalam praktiknya, pelamar diharuskan memberikan akta pendirian perusahaan dan anggaran dasar, nomor registrasi perusahaan (Nomor registrasi bisnis atau “BULU”) Dan laporan personel wajib (Laporkan pekerjaan atau “WLK”), Meskipun dokumen tersebut tidak diwajibkan oleh peraturan yang berlaku saat itu. Dalam PP 34/2021 disebutkan dengan jelas bahwa dokumen-dokumen tersebut harus diserahkan pada saat pengajuan persetujuan RPTKA.

Pembayaran DKP-TKA sebagai prasyarat persetujuan RPTKA

Bahwa sebelum pembayaran DKP-TKA harus dilakukan setelah menerima RPTKA dan pemberitahuan (pemberitahuan) Menurut PP 34/2021, pembayaran dilakukan sebelum izin RPTKA diterbitkan.

RPTKA jenis baru dan masa perpanjangan

PP 34/2021 memperkenalkan tiga jenis RPTKA baru, yaitu (i) selama 6 bulan, (ii) non-DKP-TKA dan zona ekonomi khusus (Zona ekonomi khusus atau “SEZ”). RPTKA lebih dari 6 bulan dan non-DKP-TKA diberikan paling lama dua tahun dan dapat diperpanjang, sedangkan RPTKA KEK diberikan tidak lebih dari lima tahun dan juga dapat diperpanjang. RPTKA KEK untuk direksi dan agen perusahaan dapat diberikan untuk jangka waktu yang disyaratkan oleh pemberi kerja.

Setelah PP 34/2021 berlaku, tidak ada lagi RPTKA darurat karena orang asing yang perlu bekerja di Indonesia dalam keadaan darurat dapat langsung mengajukan permohonan visa urgensi / darurat yang sesuai.

PP 34/2021 mengatur bahwa RPTKA harus diperpanjang minimal 30 hari sebelum habis masa berlakunya. Lebih dari 6 bulan dan RPTKA non-DKP-TKA-tidak dapat diperpanjang lebih dari dua tahun, sedangkan RPTKA KEK dapat diperpanjang sampai dengan lima tahun.

Izin RPTKA sebagai dasar penerbitan izin tinggal

Berbeda dengan rezim sebelumnya, PP 34/2021 menetapkan bahwa RPTKA yang disetujui harus menjadi dasar langsung untuk penerbitan visa kerja dan izin tinggal. Karenanya pemberitahuan (pemberitahuan) tidak lagi menjadi dokumen dasar untuk menerbitkan visa kerja dan izin tinggal.

READ  Indonesia Hadapi Lonjakan COVID-19, Menurut Idul Fitri dari Jawa Tengah, Jawa Timur - Nasional

Badan utama dibebaskan dari kewajiban tertentu

Berdasarkan PP 34/2021, seorang kepala perwakilan dibebaskan dari kewajiban (i) menunjuk seorang pekerja Indonesia (TKI Pendamping) untuk tujuan transfer pengetahuan dan teknologi dan (ii) untuk memberikan pelatihan dan pendidikan profesional bagi pekerja Indonesia.

Kewajiban pelaporan tahunan

Pemberi kerja di Indonesia diharuskan memberikan laporan tahunan kepada MOM tentang pekerjaan mereka sebagai pekerja asing. Laporan tersebut berkaitan dengan pelaksanaan (i) mempekerjakan tenaga kerja asing, (ii) pendidikan dan pelatihan tenaga kerja Indonesia dan (iii) alih pengetahuan dan teknologi dari tenaga kerja asing kepada tenaga kerja Indonesia. Pemberi kerja juga harus memberikan laporan kepada MOM saat memasuki atau mengakhiri pekerjaan dengan pekerja asing mereka.

Sanksi administratif

PP 34/2021 memperkenalkan sanksi administratif baru berupa denda bagi pemberi kerja yang tidak mempekerjakan tenaga kerja asing dengan izin kerja yang layak (RPTKA yang telah disetujui). Denda enam juta rupiah per pekerja per bulan, maksimal enam bulan sejak pekerja masuk ke Indonesia. Majikan harus membayar denda paling lambat dua minggu setelah secara resmi diberlakukan.

Informasi di atas harus diperjelas oleh instansi terkait.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.