Penilaian strategi olahraga baru Indonesia

Indonesia menempati peringkat ke-3 dari 11 negara peserta SEA Games 2021 di Vietnam yang berlangsung pada 12-24 Mei tahun ini.

Penampilan tersebut sesuai dengan target Presiden Joko Widodo untuk masuk 3 besar.

Banyak pihak memuji keberhasilan ini karena pengenalan sistem baru untuk menentukan olahraga dan acara yang diikuti negara tersebut.

Untuk SEA Games, Indonesia telah membentuk tim peninjau yang terdiri dari perwakilan dari Kementerian Pemuda dan Olahraga, Komite Olimpiade Indonesia (KOI), Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) dan para ahli untuk menilai peluang para atlet untuk menang. medali berdasarkan rekam jejak mereka dan melalui serangkaian tes.

Singkat cerita, hanya mereka yang berpotensi meraih medali yang dikirim ke SEA Games. Akhirnya, hanya 499 atlet Indonesia yang berlaga di 32 cabang olahraga dan 315 cabang olahraga di Olimpiade. Jumlah kontingen tahun ini setengahnya dari yang dikirim ke Filipina untuk SEA Games 2019.

Meski mengurangi jumlah atlet, performa Indonesia di SEA Games 2021 cukup mengejutkan. Dengan perolehan medali 69 emas, 91 perak, dan 81 perunggu, negara itu menempati urutan ketiga di belakang Vietnam dan Thailand, yang masing-masing menempati urutan pertama dan kedua.

Kontingen Indonesia di bawah ekspektasi Presiden dalam hal perolehan medali emas hanya mengantongi kurang dari 70 medali emas.

Desain Besar Olahraga Nasional

Keberhasilan Indonesia di SEA Games sebelumnya sempat menurun: terlihat pada SEA Games 2015 dan SEA Games 2017 yang menempati posisi kelima. Namun, negara itu kembali ke posisi keempat pada SEA Games 2019.

Untuk meningkatkan prestasi bangsa di bidang olahraga, Presiden Widodo menyerukan penerapan strategi baru.

Sebagai negara berpenduduk terbesar keempat, sungguh ironis bahwa Indonesia belum menempati posisi tinggi di Olimpiade.

READ  Promo Lazada 12/12! Garbolnas 12/12, Ada super sale 12/12, discount 99% dan free ongkir Lazada

Dalam perayaan Hari Olahraga Nasional ke-38, Presiden Widodo mengeluarkan Keputusan Presiden Nomor 86 Tahun 2021 tentang Desain Besar Olahraga Nasional (DBON). Hal itu semakin diperkuat dengan Undang-Undang Keolahragaan Nomor 11 Tahun 2022.

Sebagai bagian dari strategi baru, Kementerian Pemuda dan Olahraga memutuskan untuk menggunakan SEA Games sebagai tujuan sekunder untuk kualifikasi Olimpiade Paris 2024.

Menteri Pemuda dan Olahraga Zainudin Amali menyebut penampilan Indonesia di SEA Games 2021 di Vietnam menarik. Meski jumlah atlet yang dikirim berkurang, negara ini berhasil meraih posisi lebih tinggi di ajang multi-olahraga tersebut.

“Artinya DBON ini kita laksanakan dengan baik karena semua atlet yang dikirim sudah disaring,” kata Amali.

Karena kinerja itu, pemerintah akan menerapkan sistem yang lebih ketat saat mengirimkan atlet ke SEA Games 2023, tegas Menkeu.

Sekjen KOI Ferry J. Kono yang juga menjabat sebagai Chef de Mission (CDM) tim Indonesia untuk SEA Games ke-31 di Vietnam, mengatakan hampir 90 persen hasil analisis tim peninjau mendekati temuan Laut. Pertandingan 2021.

“Ada 19 (target) medali emas yang tidak tercapai, tetapi ada 10 medali emas yang (di luar dugaan) diraih,” ungkapnya.

Menurutnya, analisis tim akan lebih akurat jika Indonesia memiliki akses data dari atlet dari negara-negara pesaing. Karena vakum selama tiga tahun terakhir akibat pandemi COVID-19, tim peninjau hanya menggunakan data rekam jejak dan tes kebugaran.

Namun, analisisnya akan jauh lebih baik ke depan, karena tim peninjau memiliki data tiga ribu atlet peserta SEA Games, berdasarkan partisipasi Indonesia dalam SEA Games di Vietnam.

Pada SEA Games ke-31 di Vietnam, Indonesia tampil sebagai juara umum di empat cabang olahraga: dayung/kano/kayak, menembak, panahan, dan bola voli. Cabang olahraga yang gagal meraih medali adalah anggar.

READ  9 spesies burung terancam punah di Indonesia

Prestasi para atlet

Dengan diterapkannya strategi baru tersebut, SEA Games di Vietnam berbeda secara signifikan dengan SEA Games tahun-tahun sebelumnya, karena semua atlet yang dikirim membidik medali.

SEA Games menghadirkan tantangan berat bagi semua atlet, baik atlet berpengalaman maupun yang baru debut di SEA Games. Salah satunya adalah Abiyu Rafi, pesenam berusia 20 tahun yang sebelumnya meraih emas pada Pekan Olahraga Nasional (PON) di Papua pada 2021.

Penampilan Rafi di ajang all-around senam di SEA Games Vietnam dinilai kurang memuaskan. Dia tidak menyelesaikan salah satu senam dengan baik; Ia juga gagal menyelesaikan event terakhir – pommel horse – karena cedera yang dideritanya saat tampil di event high bar.

“Ini adalah SEA games pertamanya, tetapi dia tahu dia terbebani dengan perolehan medali sehingga dia tidak menikmati seluruh pertandingan,” kata Pelatih Tim Nasional Senam Indonesia Indra Sabarani.

Hal yang sama terjadi pada Puspa Arumsari, atlet pencak silat utama Indonesia, yang sebelumnya meraih emas di Asian Games 2018. Dia gagal mengamankan emas di SEA Games Vietnam dan menempati posisi kedua.

Sedangkan Sutjiati Kelanaritma Narendra tidak bisa berlaga di SEA Games. Atlet yang sebelumnya meraih dua medali emas di PON Papua itu mengaku sedih tak bisa ikut karena kekurangan dana.

Dia juga harus menerima bahwa senam ritmik tidak termasuk dalam daftar prioritas National Sports Grand Design.

Lain halnya dengan tim futsal nasional. Tim tersebut nyaris tidak diterima di SEA Games Vietnam karena dianggap memiliki potensi kecil untuk meraih emas. Namun, setelah finis kedua di Kejuaraan AFF, tim dikirim ke SEA Games dan akhirnya pulang dengan medali perak.

READ  Indonesia memperkirakan hujan lebat akan berlanjut hingga 2022

Loudry Maspaitella, manajer tim nasional bola voli putra yang juga menjabat sebagai ketua seleksi atlet nasional di Persatuan Bola Voli Indonesia (PBVSI), mencatat bahwa federasi olahraga paling tahu kekuatan masing-masing cabang olahraga.

“Sayangnya, terkadang mereka tidak memiliki data riset dan pengembangan yang kuat karena ada juga asosiasi yang tidak aktif,” ujarnya.

Oleh karena itu, data mereka lemah dibandingkan dengan data tim peninjau.

Mengadopsi sistem baru tidak mudah; Dibutuhkan kesabaran dan kesadaran yang tinggi dari berbagai pihak untuk mengutamakan kepentingan negara.

Atlet tetap penting untuk dijadikan sebagai pemain utama karena esensi dari prestasi tidak hanya membanggakan bangsa tetapi juga menghasilkan generasi yang berkualitas.

Berita Terkait: SEA Games: KOI siap menambah juri dan juri Indonesia
Berita Terkait: Kesuksesan Indonesia di SEA Games 2021 Sesuai Harapan: Menteri

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.