Orang Indonesia yang sedang diselidiki atas dugaan pembunuhan lalai

Taipei, 18 Januari (CNA) Seorang pengasuh Indonesia sedang diselidiki atas dugaan pembunuhan yang lalai setelah diduga gagal membantu seorang wanita tua tempat dia dipekerjakan ketika wanita itu mencoba pergi ke kamar mandi dan jatuh dan mengalami cedera fatal.

Seorang pria di Tunghsiao, Kabupaten Miaoli, bermarga Hu (Land) mengatakan kepada wartawan bahwa keluarganya telah menyewa pengasuh Indonesia, 43, untuk memberikan perawatan 24 jam kepada ibunya yang berusia 74 tahun yang menderita stroke.

Hu mengatakan ibunya mencoba pergi ke kamar mandi sekitar jam 1:00 pagi pada 12 Januari ketika Taiwan terkena mantra dingin, tetapi terpeleset di lantai. Kemudian dia meminta bantuan perawat yang tidur di kamar yang sama.

Hu mengatakan sebuah kamera pengintai di kediamannya menunjukkan bahwa pengasuh Indonesia itu turun dari tempat tidur dan tampak membantu ibunya, tetapi malah dikatakan, “Kamu hanya mengalami stroke, mengapa kamu tidak bisa bangun sendiri.” ? “

Wanita tua itu bertarung di lantai yang dingin selama sekitar 20 menit. Selama waktu ini, dia kehilangan keseimbangan dan kepalanya terbentur di tempat tidur, kata Hu.

Perawat akhirnya membantunya pergi ke kamar mandi dan kembali ke tempat tidur.

Sekitar jam 9 pagi, Hu mengatakan ibunya ditemukan oleh anggota keluarga yang tidak sadarkan diri dan dibawa ke rumah sakit. Dia didiagnosis dengan pendarahan intrakranial dan meninggal pada 16 Januari.

Hu mengatakan pengasuh gagal memenuhi tanggung jawabnya untuk merawat ibunya dan menambah kegagalan itu dengan tidak memberi tahu keluarga tentang kejatuhannya tepat waktu. Penundaan itu berarti waktu yang berharga terbuang percuma untuk menyelamatkan hidup mereka.

“Bagaimana dia bisa begitu salah, terlalu keterlaluan,” kata Hu.

READ  Pemerintah mendukung pencegahan dan pemberantasan korupsi

Setelah penyelidikan awal, jaksa menduga bahwa perawat Indonesia tersebut mungkin telah melakukan pembunuhan karena kelalaian tetapi belum mendakwanya.

Dia dibebaskan dengan jaminan NT $ 10.000 (US $ 357), memiliki batasan tempat tinggal dan tidak diizinkan meninggalkan negara itu sampai penyelidikan lebih lanjut.

(Oleh Lu Kang-chun dan Evelyn Kao)

Item akhir / AW / ls

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *