Bali menawarkan status BEBAS PAJAK kepada siapa pun yang pindah ke sana untuk bekerja secara permanen dari rumah

Indonesia akan segera menawarkan visa yang memungkinkan pekerja jarak jauh untuk tinggal di sana bebas pajak selama pendapatan mereka berasal dari luar negeri.

Ini berarti pekerja lepas dapat bekerja dari tujuan wisata populer seperti pulau Bali.

Usulan “visa nomaden digital” lima tahun diumumkan minggu ini oleh menteri pariwisata Indonesia, Sandiaga Uno.

Mr Uno berharap program ini akan membantu membawa 3,6 juta pelancong luar negeri ke nusantara tahun depan, dikombinasikan dengan peningkatan fokus pada retret spiritual dan ekowisata.

Keputusan tersebut juga diprediksi akan menciptakan hingga sejuta lapangan pekerjaan tanpa harus merenggut penduduk setempat.

Visa pengembara digital Indonesia yang baru akan memungkinkan pekerja jarak jauh untuk hidup bebas pajak di tempat-tempat seperti Bali (foto).

Program ini merupakan bagian dari rencana untuk menarik jutaan pengunjung ke Indonesia dan menciptakan lapangan kerja bagi penduduk (foto: turis di pantai di Bali).

Program ini merupakan bagian dari rencana untuk menarik jutaan pengunjung ke Indonesia dan menciptakan lapangan kerja bagi penduduk (foto: turis di pantai di Bali).

Mr Uno mengungkapkan keputusan itu didasarkan pada penelitian yang menunjukkan Indonesia “peringkat pertama” untuk 95 persen pekerja jarak jauh yang mengambil bagian dalam survei.

Rencana serupa untuk visa nomaden digital sedang dikerjakan tahun lalu tetapi harus ditunda karena pandemi.

Mr Uno mengatakan: “Sekarang pandemi berakhir dan semua kementerian terlibat dan bekerja sama dari sisi kesehatan ke sisi imigrasi, kami percaya ini adalah waktu yang tepat untuk merevitalisasi ide ini.”

Saat ini ada berbagai jenis visa yang tersedia untuk pekerja jarak jauh yang ingin mengunjungi Indonesia, termasuk visa kedatangan (VoA), visa turis atau budaya dan visa gratis negara, tetapi ini hanya berlaku antara 30 dan 180 hari.

Ada negara lain yang menawarkan visa serupa seperti Georgia, Kroasia, dan Portugal.

READ  Gallagher ditunjuk sebagai ketua bersama Satgas T20 Indonesia

VisaGuide mencantumkan total 26 negara yang saat ini menerima visa pengembara digital, yaitu: Andorra, Anguilla, Antigua dan Barbuda, Aruba, Bahama, Barbados, Bermuda, Cabo Verde, Kepulauan Cayman, Kroasia, Curaçao, Dominika, Dubai, Estonia, Georgia , Jerman, Islandia, Malta, Mauritius, Meksiko, Montserrat, Norwegia, Seychelles, Spanyol, Taiwan, dan Republik Ceko.

Bekerja sebagai digital nomad menjadi semakin populer karena semakin banyak orang yang mulai bekerja dari rumah dalam beberapa tahun terakhir.

Pada awal 2020, pasangan Amerika menjadi berita utama internasional ketika mereka dideportasi dari Bali setelah bekerja sebagai pengembara digital tanpa visa yang tepat.

Sepasang suami istri Amerika yang pindah ke Bali dari Los Angeles untuk menjadi

Sepasang suami istri Amerika yang pindah ke Bali dari Los Angeles untuk menjadi “pengembara digital” telah dideportasi setelah menyebut pulau itu “ramah queer” dan mungkin melanggar undang-undang imigrasi. Kristen Gray dan pasangannya Saundra Alexander

Pasangan itu pindah ke Bali pada Januari 2020 dan bertahan selama pandemi

Pasangan itu pindah ke Bali pada Januari 2020 dan bertahan selama pandemi

Kristen Gray pindah ke Bali dari Los Angeles bersama temannya Saundra Alexander dan bekerja sebagai desainer grafis dan influencer perjalanan.

Dia tweeted bahwa dia menikmati “gaya hidup kelas atas dengan biaya hidup yang jauh lebih rendah,” yang akhirnya menyebabkan dia dideportasi.

Memuji keuntungan dari kepindahannya ke Bali, dia mengatakan pulau itu “ramah aneh” dan rumah bagi “komunitas Bali kulit hitam.”

Pejabat Indonesia mengatakan mereka mungkin telah melanggar beberapa undang-undang imigrasi dengan mempromosikan e-book yang memberi tahu orang-orang bagaimana menghindari peraturan ketat yang melarang orang asing mengunjungi Bali dan mendorong orang untuk menyebarkan virus COVID-19.

Perbatasan negara telah ditutup untuk orang asing selama pandemi.

Sementara hubungan sesama jenis tidak ilegal di sebagian besar wilayah Indonesia, komunitas LGBT di negara ini telah mendapat tekanan yang meningkat dalam beberapa tahun terakhir, dan hak-hak mereka dibatasi.

Gray mengatakan mereka tidak melanggar hukum dan dikirim kembali ke AS karena “membuat pernyataan tentang LGBT.”

Dalam tweet yang sekarang dihapus, yang dengan cepat menjadi viral, Gray mengatakan kereta impian pasangan itu adalah “pengubah permainan” dan mereka bekerja sebagai “pengembara digital” dari pulau itu.

“Pindah dari Amerika di usia 20-an mengubah segalanya. Saya sudah tinggal di Bali, Indonesia dengan pacar saya selama lebih dari setahun,” tulisnya.

Gray mengatakan mereka awalnya hanya ingin tinggal selama enam bulan untuk “meningkatkan gaya hidup kita” setelah menghabiskan “bangkrut” pada 2019.

“Setelah ditolak untuk pekerjaan dan hidup dari tabungan untuk menjalankan bisnis saya, pacar saya dan saya memutuskan untuk memesan penerbangan satu arah ke Bali, Indonesia,” tulisnya.

Ia membandingkan gaya hidup mereka di LA dengan gaya hidup yang mereka nikmati di Bali.

“Pulau ini luar biasa karena gaya hidup kelas atas kami dengan biaya hidup yang jauh lebih rendah.

“Saya membayar $1300 untuk studio saya di LA. Sekarang saya punya rumah pohon seharga $400,” cuitnya di samping gambar yang membandingkan kedua rumah itu.

Gray juga berbicara tentang pekerjaannya sebagai “pengembara digital” dan bagaimana dia bekerja untuk dirinya sendiri dari pulau itu.

“Menjadi digital nomad adalah segalanya, saya berhasil membawa bisnis desain grafis saya ke jalanan.

“Saya bekerja 100% untuk diri saya sendiri; Awalnya menantang, tetapi saya telah berkembang pesat sebagai seorang wirausahawan,” tulisnya.

“Pada bulan Maret, ketika pandemi melanda dan rencana 6 bulan kami keluar dari jendela, kami memutuskan untuk tinggal di Bali untuk ‘menunggu dan melihat’ dan kami sudah di sini sejak itu.”

READ  Grup APRIL menginvestasikan US$2,3 miliar di pabrik papan di Sumatera, Indonesia

Gray kemudian menyebutkan beberapa “manfaat utama pindah ke Bali,” termasuk: “gaya hidup mewah”, “biaya hidup rendah”, “orang kulit hitam di komunitas Bali”, “keamanan”, dan “ramah aneh”.

Gray memiliki izin berkunjung yang berlaku hingga 24 Januari, yang berarti dia tidak overstay, tetapi dia tidak memiliki visa untuk bekerja di negara tersebut.

Gray bersikeras mereka tidak melakukan kejahatan dan menjadi sasaran homoseksualitas mereka.

‘Saya tidak bersalah. Saya belum memperpanjang visa saya. Saya tidak menghasilkan uang dengan rupiah Indonesia di Indonesia,” katanya kepada pers Bali.

Larangan perjalanan enam bulan mereka berakhir tahun lalu, dan pasangan itu akan dapat kembali dengan visa pengembara digital yang baru.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.