Indonesia: Laporan Akhir Operasi Migrasi Aceh Operasi DREF No. MDRID016 – Indonesia

Deskripsi Bencana Kedatangan dua perahu yang membawa migran di Aceh, Indonesia Pada 24 Juni 2020, tiga nelayan lokal menyelamatkan 99 migran dari perahu yang rusak di pantai Lancok, Kabupaten Aceh Utara.
Para migran dibawa ke darat dan dibawa ke fasilitas pelatihan pemerintah kota Lhokseumawe.

Berdasarkan jumlah karyawan, diketahui bahwa kelompok tersebut terdiri dari 31 perempuan, 40 perempuan, 16 laki-laki dan 12 laki-laki. Karena kendala bahasa, sulit untuk menjalin komunikasi dengan para pendatang. Namun, seorang migran yang berbicara bahasa Inggris dan Melayu kemudian diidentifikasi dalam kelompok tersebut. Terungkap bahwa grup tersebut akan berangkat dari Cox’s Bazar,
Bangladesh dan mungkin telah berada di laut hingga empat bulan dan 17 migran lainnya yang semula berada di atas kapal mungkin telah meninggal selama perjalanan. Dengan persetujuan pemerintah daerah, para migran diizinkan untuk tinggal di fasilitas tersebut. Penilaian kebutuhan dilakukan bersama-sama oleh koordinasi lokal di lokasi, di mana beberapa organisasi terlibat, termasuk UNHCR, IOM, PMI, Jesuit Refugee Services (JRS) dan Yayasan Getanyoe berkoordinasi dengan pemerintah daerah. Beberapa organisasi, termasuk PMI, UNHCR dan IOM, telah diberi izin untuk bekerja di fasilitas tersebut untuk mendukung para migran.

Pada 7 September 2020, perahu kedua yang membawa 296 migran terdampar di pantai Ujong Blang, Lhokseumawe.
Awalnya, beberapa anggota rombongan terlihat berkeliaran di desa-desa di kawasan itu. Penduduk desa kemudian memberi tahu pihak berwenang dan, dengan bantuan PMI, menemukan para migran dan membawa mereka ke fasilitas yang sama yang menyediakan tempat berlindung bagi kelompok migran sebelumnya. Kelompok kedua terdiri dari 45 perempuan, 141 perempuan, 44 laki-laki dan 66 laki-laki. Kelompok kedua dipisahkan dari kelompok pertama karena alasan kesehatan sampai pemeriksaan kesehatan untuk COVID19 diselesaikan oleh IOM. Kajian kebutuhan bersama melalui koordinasi lokal terus berlanjut, terutama dengan meningkatnya jumlah migran.

READ  Pakta kerjasama tinta perusahaan Indonesia dan Meksiko

Secara umum, para pendatang dari kedua kelompok ini menghadapi masalah kesehatan karena terlalu lama berada di laut dalam kondisi penuh sesak dan kurangnya akses yang memadai terhadap air tawar, makanan dan sanitasi. Banyak migran yang baru tiba menunjukkan gejala dehidrasi parah, kondisi kulit, penyakit pernapasan, dan kekurangan nutrisi. Dalam waktu kurang dari seminggu setelah kedatangan mereka, tiga migran – dua perempuan dan satu laki-laki – dari kelompok kedua meninggal karena komplikasi kesehatan. Enam migran lainnya dirawat di rumah sakit karena gas dan sesak napas.

Beberapa organisasi, termasuk PMI, Dinas Kesehatan Kota Lhokseumawe, IOM, dan Dokter Tanpa Batas, melengkapi gambaran bencana tersebut. Kedatangan dua kapal pengangkut migran di Aceh, Indonesia Pada 24 Juni 2020, tiga nelayan lokal menyelamatkan 99 migran dari sebuah kapal yang rusak di pantai Lancok. Kabupaten Aceh Utara.
Para migran dibawa ke darat dan dibawa ke fasilitas pelatihan pemerintah kota Lhokseumawe.

Berdasarkan jumlah karyawan, diketahui bahwa kelompok tersebut terdiri dari 31 perempuan, 40 perempuan, 16 laki-laki dan 12 laki-laki. Karena kendala bahasa, sulit untuk menjalin komunikasi dengan para pendatang. Namun, seorang migran yang berbicara bahasa Inggris dan Melayu kemudian diidentifikasi dalam kelompok tersebut. Terungkap bahwa grup tersebut akan berangkat dari Cox’s Bazar,
Bangladesh dan mungkin telah berada di laut hingga empat bulan dan 17 migran lainnya yang semula berada di atas kapal mungkin telah meninggal selama perjalanan. Dengan persetujuan pemerintah daerah, para migran diizinkan untuk tinggal di fasilitas tersebut. Penilaian kebutuhan dilakukan bersama-sama oleh koordinasi lokal di lokasi, di mana beberapa organisasi terlibat, termasuk UNHCR, IOM, PMI, Jesuit Refugee Services (JRS) dan Yayasan Getanyoe berkoordinasi dengan pemerintah daerah. Beberapa organisasi, termasuk PMI, UNHCR dan IOM, telah diberi izin untuk bekerja di fasilitas tersebut untuk mendukung para migran.

READ  Wartawan jadi korban kekerasan aparat, polisi: situasinya "chaos"

Pada 7 September 2020, perahu kedua yang membawa 296 migran terdampar di pantai Ujong Blang, Lhokseumawe.
Awalnya, beberapa anggota rombongan terlihat berkeliaran di desa-desa di kawasan itu. Penduduk desa kemudian memberi tahu pihak berwenang dan, dengan bantuan PMI, menemukan para migran dan membawa mereka ke fasilitas yang sama yang menyediakan tempat berlindung bagi kelompok migran sebelumnya. Kelompok kedua terdiri dari 45 perempuan, 141 perempuan, 44 laki-laki dan 66 laki-laki. Kelompok kedua dipisahkan dari kelompok pertama karena alasan kesehatan sampai pemeriksaan kesehatan untuk COVID19 diselesaikan oleh IOM. Kajian kebutuhan bersama melalui koordinasi lokal terus berlanjut, terutama dengan meningkatnya jumlah migran.

Secara umum, para pendatang dari kedua kelompok ini menghadapi masalah kesehatan karena terlalu lama berada di laut dalam kondisi penuh sesak dan kurangnya akses yang memadai terhadap air tawar, makanan dan sanitasi. Banyak migran yang baru tiba menunjukkan gejala dehidrasi parah, kondisi kulit, penyakit pernapasan, dan kekurangan nutrisi. Dalam waktu kurang dari seminggu setelah kedatangan mereka, tiga migran – dua perempuan dan satu laki-laki – dari kelompok kedua meninggal karena komplikasi kesehatan. Enam migran lainnya dirawat di rumah sakit karena gas dan sesak napas.

Beberapa organisasi, antara lain PMI, Dinas Kesehatan Kota Lhokseumawe, IOM, dan Doctors Without Borders, melakukan pemeriksaan dan pemeriksaan kesehatan lebih lanjut. Setelah penelitian ini, petugas kesehatan merekomendasikan 31 pria dan 83 wanita dengan kondisi medis serius untuk dirawat di Rumah Sakit Cut Meutia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *