Desk Bahasa Indonesia rayakan budaya Indonesia di kampus UNC

Meja Bahasa Indonesia, atau meja bahasa Indonesia, menawarkan kesempatan kepada mahasiswa UNC untuk menjelajahi budaya, bahasa, sejarah, dan barang-barang Indonesia.

Setiap hari Selasa kedua dari pukul 12:00 hingga 13:00, siswa berkumpul di teras lantai empat FedEx Global Education Center untuk berlatih bahasa dengan penutur asli.

Kevin Fogg, direktur asosiasi Carolina Asia Center, menyelenggarakan setiap acara dalam rangkaian ini. Dia memesan kamar, menyebarkan berita dan membuat bahan belajar. Fogg mengatakan dia juga berjanji untuk menyediakan permen Indonesia di setiap acara.

Di acara terakhir, Fogg menghidangkan Astor, waffle stick cokelat khas Indonesia.

“Camilan ini benar-benar mengingatkan saya pada masa kecil saya di Indonesia,” kata Baiquuni, mahasiswa PhD bidang sejarah yang hadir di meja makan.

Baiquuni mengatakan dia ingin berada di serial itu karena dengan cara itu dia bisa membantu membawa Indonesia ke dalam konteks UNC yang lebih luas.

“Bagi saya, ini adalah cara untuk mengenal siswa lain dengan minat yang sama sambil memahami perspektif mereka tentang perbedaan budaya,” kata Baiquuni.

Serial ini menawarkan siswa kesempatan untuk belajar bahasa Asia Tenggara, dan bahasa Indonesia seringkali mudah dipelajari, kata Fogg.

“Anda hanya perlu bisa membaca bahasa Inggris untuk muncul karena bahasa Indonesia menggunakan alfabet yang sama seperti kita,” katanya.

Fogg mengaku berterima kasih atas dukungan mahasiswa UNC Indonesia yang hadir sebagai lawan bicara dengan peserta dari berbagai level bahasa.

Gisella Lie, lulusan Gillings School of Global Public Health, adalah orang Indonesia. Dia mengatakan acara untuk meja bersifat informal dan bagian favoritnya adalah terhubung dengan peserta melalui percakapan dan memperluas pengetahuannya sendiri.

“Saya tentu saja fasih berbahasa Indonesia,” kata Lie. “Tapi saya tidak pernah mempelajari teori di baliknya. Jadi sangat menarik untuk disadarkan tentang aspek-aspek teoretis dari bahasa tersebut.”

READ  Lava mengalir dari Gunung Merapi di Indonesia dalam letusan baru

Dia mengatakan dia menghargai bahwa orang lain bisa datang ke meja dan belajar lebih banyak tentang Indonesia.

“Semua orang yang tertarik dengan sejarah, budaya dan bahasa secara umum dipersilakan,” kata Lie.

Fogg mengatakan dia melihat bagan sebagai bagian dari upaya yang lebih luas untuk menyegarkan dan merevitalisasi studi Asia Tenggara di UNC, dan bahwa bagan bahasa serupa dapat ditawarkan di masa depan, seperti untuk bahasa Tamil Asia Selatan.

“Saya suka menciptakan tempat di mana siswa Indonesia dapat keluar dan menunjukkan kecintaan mereka pada bahasa dan antusiasme mereka terhadap budaya mereka,” kata Fogg. “Ini adalah tempat yang kami di UNC tidak tersedia, terutama untuk komunitas Asia Tenggara.”

Ia juga melihat tabel tersebut sebagai peluang bagi bahasa Indonesia untuk dimasukkan dalam kurikulum pembelajaran bahasa UNC.

“Jika siswa cukup banyak, kita bisa mendapatkan guru bahasa Indonesia dari Indonesia,” kata Fogg. “Kita bisa coba buat kode mata kuliah di jurusan Studi Asia dan Timur Tengah, tapi kita harus buktikan dulu permintaan mahasiswanya.”

Junior William Burnham, yang menghadiri meja Indonesia, mengatakan dia terlibat dalam seri karena ketertarikannya dengan bahasa dan sejarah Indonesia. Burnham mengatakan pembicara yang fasih membantunya mempelajari tata bahasa dan kosa kata baru.

“Tapi sebagian besar itu hanya pertukaran budaya, seperti hanya duduk dan berbicara,” kata Burnham.

Dia mengatakan dia baru mulai belajar bahasa Indonesia semester ini dan dia senang dengan kemajuan yang dia buat dalam bahasa tersebut selama tiga bulan terakhir.

“Saya hanya ingin menekankan bahwa Anda tidak perlu berpengalaman,” kata Burnham. “Secara umum, Anda tidak perlu tahu apa-apa tentang Indonesia.”

READ  4 Sayuran yang baik untuk penderita diabetes

Burnham mengatakan tujuannya adalah untuk memiliki seluruh percakapan dalam bahasa Indonesia di beberapa titik.

“Dan saya pikir akan sangat keren jika kita bisa sedikit memperluas ini,” kata Burnham. “Meskipun saya menyukai lingkungan yang akrab, saya pikir akan sangat bagus untuk memperluas kehadiran budaya Indonesia di kampus pada umumnya. Saya pasti mendorong siapa pun yang tertarik dengan Asia Tenggara atau Indonesia untuk keluar dan mencobanya.”

@ madikirk31

[email protected] | [email protected]

Daftar ke buletin email kami untuk mendapatkan berita dan berita utama hari ini di kotak masuk Anda setiap pagi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *