Prioritas nasional, realitas lokal: reformasi kemanusiaan di Indonesia

Indonesia melihat dirinya sendiri dengan minggu di mana para pemangku kepentingan Perjanjian Besar bertemu untuk memutuskan edisi kedua perjanjian ini untuk reformasi kemanusiaan global tujuh bencana terdaftar. Banjir melanda Jawa Barat, Riau, Sumatera Barat dan dua kota di Sulawesi Tenggara, sedangkan Jawa Timur dilanda tanah longsor, angin kencang, dan gempa bumi melanda Provinsi Maluku. Pada hari-hari setelah diskusi Grand Bargain 2.0, puluhan ribu orang Indonesia yang terkena dampak bencana ini membuat pengaturan darurat, menerima bantuan pemerintah dan lokal, dan melanjutkan perbaikan saat mereka menangani gelombang kedua yang menghancurkan dari COVID-19 yang Berkeliaran di seluruh negeri.

Grand Bargain 2.0 seharusnya tidak relevan dengan orang Indonesia yang menghadapi bencana seperti ini, tetapi akan menjadi ketika berhenti membantu untuk mengingat realitas lokal. Lima tahun sejak perjanjian pertama Grand Bargain, the Hasilnya sangat beragam, dengan kemajuan yang terlihat, jika tidak cukup, di beberapa bidang sementara gagal mendapatkan momentum di bidang lain.

Grand Bargain 2.0 adalah kesempatan untuk memikirkan kembali dan menekankan pendekatan untuk mereformasi sistem kemanusiaan dua “prioritas yang memungkinkan”: pendanaan yang lebih baik dan peningkatan dukungan untuk pembantu lokal dengan partisipasi yang lebih besar dari penduduk yang terkena dampak. Tapi siapa “penanggap lokal” ini? Dan seberapa baik mereka diperhitungkan dalam diskusi reformasi?

Dalam kasus Indonesia, pekerja bantuan lokal biasanya bukan bagian dari sektor kemanusiaan. Banyak organisasi masyarakat sipil dan organisasi non-pemerintah telah menanggapi berbagai bencana selama bertahun-tahun atau dekade. Beberapa mungkin telah bekerja dengan atau dengan aktor internasional, tetapi hanya sedikit dari mereka yang memiliki “bantuan kemanusiaan” sebagai misi inti mereka atau menggunakan bahasa ini untuk menggambarkan peran mereka dalam krisis. Ini termasuk badan amal lokal, perusahaan swasta, kelompok kepentingan, organisasi keagamaan, dan lain-lain. Mandat mereka menjangkau semua bidang masyarakat, tetapi organisasi nasional, masyarakat sipil lokal dan organisasi akar rumput “non-kemanusiaan” ini adalah aktor utama dalam bantuan darurat di Indonesia.

READ  Contoh teks prosedur yang kompleks

Penelitian kami menunjukkan bahwa sebagian besar aktor non-kemanusiaan ini saat ini gagal masuk radar organisasi mapan dan organisasi non-pemerintah internasional (INGO) – mereka dilarang dari forum koordinasi, tidak memiliki akses ke pendanaan, dan dikesampingkan oleh diskusi teknokratis tentang akuntabilitas, kemampuan mereka kurang dipahami dan jarang dipertimbangkan. Hal ini membatasi efektivitas upaya kemanusiaan skala besar dan mengaburkan mereka yang berada di garis depan dalam menanggapi ribuan bencana kecil hingga menengah di Indonesia setiap tahun.

Meningkatkan inklusivitas mekanisme saat ini tentu saja penting. Tapi itu tidak cukup. Penelitian kami menunjukkan bahwa keterlibatan aktor non-kemanusiaan akan sangat penting untuk reformasi yang efektif di Indonesia dan di tempat lain. Pandemi COVID-19 sekali lagi menunjukkan perlunya struktur respons yang lebih holistik – seperti di SEJAR INISIATIF, platform multisektoral baru untuk mengoordinasikan respons pandemi di Indonesia. Terinspirasi oleh pengalaman ini, kontribusi aktor non-kemanusiaan membutuhkan pengakuan dan investasi yang lebih besar dalam mendukung interaksi mereka dengan manajemen bencana konvensional dan sistem kemanusiaan.

Studi kami berfokus pada empat bidang reformasi prioritas yang diidentifikasi melalui lokakarya di Indonesia pada awal proyek. Kami menemukan yang berikut ini.

  • Kemanusiaan konvensional koordinasi Strukturnya terlalu top-down dan umumnya tidak mengakui atau mendukung peran aktor non-kemanusiaan. Koordinasi keadaan darurat kemanusiaan harus diperkuat dengan membangun koordinasi lintas sektoral yang lebih luas yang terjadi di luar keadaan darurat dan dengan membantu aktor non-kemanusiaan berpartisipasi secara berarti dalam forum bersama.
  • Aktor non-kemanusiaan memiliki hubungan dengan komunitas yang pertanggungjawaban kenyataan, tetapi mereka telah tertinggal dalam rincian teknis percakapan tentang akuntabilitas kepada orang-orang yang terlibat. Fokus saat ini pada pelatihan harus diganti dengan fokus pada bersama-sama menciptakan pemahaman umum tentang akuntabilitas yang menggabungkan prinsip-prinsip internasional dan realitas lokal. Ini harus dikaitkan dengan cara yang lebih partisipatif bagi masyarakat untuk membuat keputusan.
  • Kemanusiaan konvensional peningkatan kapasitas Inisiatif tidak mengakui pentingnya aktor non-kemanusiaan dalam mempersiapkan dan merespons, tidak menggunakan kapasitas mereka yang ada, dan tidak memenuhi kebutuhan mereka. Peningkatan kapasitas harus dilihat sebagai proses pembelajaran kolaboratif daripada pelatihan satu arah dan harus melibatkan lebih banyak aktor lokal dan non-kemanusiaan dalam desain dan implementasinya. Dua kemungkinan cara ke depan adalah berinvestasi dalam pendekatan “kecakapan hidup” yang menjangkau lebih banyak pemangku kepentingan dan mengidentifikasi “pejuang kemanusiaan” lokal untuk mendukung ekspansi jika perlu.
  • Kurangnya kontribusi yang diakui untuk bantuan kemanusiaan tercermin dalam kurangnya pembiayaan tersedia untuk aktor non-kemanusiaan. Diperlukan mekanisme pendanaan yang disesuaikan dan dikelola secara nasional yang mempertimbangkan keragaman aktor dalam setiap respons. Meskipun saat ini tidak ada konsensus tentang model yang disukai, ada contoh domestik dan internasional yang dapat dimasukkan ke dalam desain mekanisme baru.
READ  Info Gempa: Gempa sedang Mag.4.7

Grand Bargain 2.0 memberikan peluang penting untuk terlibat dengan baik dengan kontribusi aktor non-kemanusiaan. NS Lampiran untuk kerangka kerja yang disetujui mengakui bahwa aktor lokal adalah “bukan kelompok yang homogen”, yang merupakan pengakuan utama akan kebutuhan untuk bekerja dengan berbagai aktor. Tapi ini bukan pertama kalinya kami meminta sektor kemanusiaan internasional untuk berhenti menjadi pusat perhatian – pada kenyataannya, itu telah menjadi salah satu kunci Argumen menjelang KTT Kemanusiaan Dunia pada 2016, ketika kesepakatan besar pertama tercapai.

Saat ini, visi reformasi yang ambisius harus mencakup lebih dari sekadar aktor kemanusiaan konvensional. Dan para aktor kemanusiaan ini harus berhenti berpura-pura bahwa satu-satunya aktor lokal yang penting bagi respons krisis adalah mereka yang paling mirip dengan mereka – seolah-olah tujuannya adalah untuk menemukan mini-INGO dan memasukkan mereka ke dalam Sistem untuk diintegrasikan (atau membuat organisasi ‘nasional’ dari organisasi internasional) dan tweak beberapa hal di sepanjang jalan. Memiliki aktor lokal di Indonesia berbagi pandangan mereka tentang apa yang diperlukan untuk mencapai reformasi inklusif di Indonesia – mungkin sudah saatnya tuntutan-tuntutan ini menggantikan tuntutan para pembuat kebijakan internasional.

Jika aktor non-kemanusiaan terus terpinggirkan dalam diskusi reformasi, bahkan jika ada beberapa perbaikan dalam tindakan sehari-hari, potensi perubahan nyata akan selalu terbatas. Diperlukan pendekatan yang berbeda – pendekatan yang dimulai dengan realitas nasional dan mengarah ke mana mereka memimpin.

Baca laporan dari proyek penelitian Kelompok Penasihat Kemanusiaan “Cetak Biru untuk Perubahan” Diremehkan dan kurang dimanfaatkan: aktor non-kemanusiaan dan reformasi kemanusiaan di Indonesia dan Suara Lokal tentang Reformasi Kemanusiaan: Serangkaian Pengarahan dari Indonesia.

Unduh PDF

Penelitian ini merupakan bagian dari Humanitarian Advisory Group Program penelitian Humanitarian Horizons yang didanai oleh Departemen Luar Negeri dan Perdagangan Australia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *