Negara-negara mendesak pekerja untuk mengambil cuti menstruasi

Banyak wanita mengalami menstruasi yang menyakitkan, tetapi hanya segelintir negara di dunia, sebagian besar di Asia, yang mengizinkan mereka mengambil cuti dari pekerjaan untuk memulihkan diri. Spanyol bermaksud menjadi negara barat pertama yang mengikutinya, dengan rancangan undang-undang yang diresmikan oleh pemerintah pada Selasa yang akan memberikan cuti tak terbatas bagi wanita untuk nyeri haid, asalkan mereka memiliki sertifikat dokter.

Usulan itu muncul di tengah kampanye oleh feminis di seluruh dunia untuk mengakhiri tabu seputar menstruasi, tetapi telah dikritik oleh serikat pekerja Spanyol, yang memperingatkan bahwa cuti menstruasi, jauh dari membebaskan perempuan, dapat mendorong pengusaha untuk mencegah laki-laki mempekerjakan untuk memberikan prioritas.

Berikut ini cara kerjanya di negara lain:

Indonesia

Indonesia mengeluarkan undang-undang pada tahun 2003 yang memberi perempuan hak atas dua hari cuti menstruasi yang dibayar per bulan tanpa pemberitahuan.

Tetapi ketentuan ini bersifat diskresi dalam praktiknya.

Banyak majikan hanya mengizinkan satu hari dalam sebulan, sementara yang lain tidak mengizinkan cuti haid sama sekali, baik karena mereka tidak mengetahui hukum atau mencemoohnya.

Sebuah laporan tahun 2003 oleh Organisasi Perburuhan Internasional memperingatkan bahwa mengharuskan perempuan untuk mengambil 24 hari cuti menstruasi selain 12 hari cuti tahunan mereka adalah “biaya yang signifikan” bagi banyak majikan, membuat mereka mendiskriminasi perempuan dalam kebijakan perekrutan mereka.

Jepang

Di Jepang, undang-undang sejak tahun 1947 mengharuskan perusahaan untuk setuju memberikan wanita, jika mereka mau, cuti menstruasi selama mereka membutuhkannya.

Namun, itu tidak mengharuskan mereka membayar wanita selama cuti menstruasi, tetapi sekitar 30 persen perusahaan Jepang menawarkan gaji penuh atau sebagian, menurut survei Kementerian Tenaga Kerja 2020.

READ  Banjir mematikan melanda Jawa Indonesia, lumpur menghambat pekerjaan bantuan | Berita lingkungan

Namun, tidak banyak perempuan yang memanfaatkan hukum. Survei terhadap sekitar 6.000 perusahaan menemukan bahwa hanya 0,9 persen pekerja yang memenuhi syarat telah mengambil cuti menstruasi.

Korea Selatan

Di Korea Selatan, perempuan berhak atas satu hari cuti haid yang tidak dibayar per bulan, dan majikan yang menolak akan dikenakan denda hingga 5 juta won ($3.910).

Liburan dibayar hingga 2004, ketika Korea Selatan beralih dari enam hari kerja menjadi lima hari dalam seminggu.

Sebuah survei tahun 2018 menunjukkan penerimaan yang lebih besar daripada di Jepang, dengan lebih dari 19 persen wanita mengambil cuti. Tetapi banyak yang mengatakan mereka memutuskan untuk tidak melakukannya karena lingkungan kerja yang konservatif atau tidak menguntungkan.

Taiwan

Di Taiwan, Undang-Undang Kesetaraan Gender dalam Ketenagakerjaan memberi perempuan cuti menstruasi tiga hari per tahun, yang tidak dipotong dari cuti sakit reguler 30 hari menurut undang-undang.

Wanita hanya dapat mengambil satu hari di bulan tertentu.

Seperti halnya cuti sakit, pekerja perempuan hanya menerima 50 persen dari upah mereka untuk cuti haid.

Zambia

Zambia membuat iri negara-negara Afrika lainnya ketika mengesahkan undang-undang pada tahun 2015 yang mengizinkan wanita untuk mengambil cuti selama periode mereka tanpa memberikan pemberitahuan atau menunjukkan surat keterangan dokter.

Meskipun tindakan tersebut diterima dan didukung secara luas, tidak semua pengusaha bersedia mematuhi undang-undang tersebut, dalam apa yang secara diam-diam disebut sebagai “Hari Ibu”.

Namun didorong oleh serikat pekerja, perempuan mulai menggunakan hak mereka, kata pakar komunikasi dan aktivis hak perempuan Ruth Kanyanga Kamwi kepada AFP.

Australia, India, Prancis: perusahaan bergerak maju

Beberapa perusahaan tidak menunggu sampai mereka diwajibkan oleh hukum untuk menawarkan cuti menstruasi kepada perempuan.

READ  Kerugian karena ledakan melanda gereja Indonesia | The Canberra Times

Ini termasuk Victorian Women’s Trust, sebuah agen kesetaraan gender Australia yang menawarkan cuti menstruasi dan menopause selama 12 hari kepada karyawan; Perusahaan pengiriman makanan India Zomato, yang menawarkan liburan 10 hari; dan koperasi Prancis La Collective, yang memberi karyawan satu hari libur per bulan.

Baca semua berita terkini, berita terkini, dan pembaruan langsung IPL 2022 di sini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.