Perusahaan Indonesia Bumi Resources bertujuan untuk memproduksi 80 juta ton batubara pada tahun 2023

JAKARTA, 29 November (Reuters) – PT Bumi Resources Tbk, perusahaan tambang batu bara Indonesia (BUMI.JK) mengharapkan produksi meningkat sebesar 10% menjadi 80 juta ton tahun depan karena kondisi cuaca diperkirakan akan lebih baik daripada tahun ini, kata seorang eksekutif perusahaan pada hari Selasa.

Perseroan memperkirakan produksi batu bara pada 2022 sebesar 70-76 juta ton, turun dari produksi tahun lalu sebesar 78,8 juta ton. Produksi batu bara pada sembilan bulan pertama tahun ini turun 8,67% dibandingkan periode yang sama tahun lalu akibat curah hujan yang tinggi.

Perseroan telah mengajukan rencana kerja tahun 2023 kepada Kementerian ESDM untuk memproduksi sekitar 80 juta ton batu bara, kata Sri Dharmayanti, Direktur Bumi Resources, dalam jumpa pers daring.

“Sementara panduan resmi untuk tahun depan belum final, kami yakin target internal bisa mencapai 85 juta ton,” kata Dileep Srivastava, direktur Bumi Resources, dalam pengarahan yang sama.

Srivastava mengatakan hujan lebat tahun ini telah menyebabkan produksi bumi turun sekitar 10%, mengakibatkan hilangnya penjualan sekitar $1 miliar.

“Jika hujan dapat dikelola pada tahun 2023, kita harus mencapai volume yang lebih tinggi dan merebut kembali pendapatan $1 miliar yang kita korbankan tahun ini karena hujan,” kata Srivastava.

Pelaporan oleh Ananda Teresia dan Bernadette Christina Editing oleh Ed Davies

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

READ  Pertandingan antara Frankfurt dan Mönchengladbach dramatis, pemain ini merasakan keajaiban: Bola Okezone

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.