Perubahan UU Keimigrasian Indonesia

Indonesia memberlakukan Peraturan Pemerintah 48 Tahun 2021 (PP 48/2021) pada Maret 2021, yang mengubah undang-undang imigrasi negara tersebut. PP 48/2021 mengubah masa tinggal maksimum orang asing di Indonesia dengan izin tinggal sementara (Izin tinggal terbatas atau ‘ITAS’) dan durasi izin tinggal (juga dikenal sebagai visa masuk tunggal atau ganda).

PP 48/2021 juga telah memperkenalkan kategori visa baru yang memungkinkan warga negara asing untuk mendapatkan visa untuk tinggal terbatas (Visa tinggal sementara atau ‘VITAS’). Visa ini ditujukan untuk orang asing yang menggunakan Indonesia sebagai rumah kedua, tetapi orang asing harus berada di negara tersebut selama antara lima dan 10 tahun. Selain itu, pengunjung asing kini dapat mengajukan visa kunjungan untuk melakukan persiapan investasi.

Perubahan durasi izin tinggal sementara

Sebelum perubahan diterapkan dalam PP 48/2021, izin tinggal (ITAS) berlaku maksimal dua tahun dengan opsi diperpanjang dua kali selama dua tahun setiap kali. Setelah enam tahun, orang asing tersebut harus mengajukan ITAS baru.

Menurut PP 48/2021, ITAS sekarang berlaku selama lima tahun dan dapat diperpanjang sekali untuk lima tahun berikutnya, yaitu orang asing dapat tinggal selama total 10 tahun. ITAS untuk keperluan kerja yang tidak berlaku lebih dari 90 hari dapat diperpanjang menjadi maksimal 180 hari.

Selain itu, ekspatriat yang menerima ITAS di pelabuhan masuk tertentu seperti bandara dan pelabuhan tidak perlu mengajukan ITAS di kantor imigrasi setempat di Indonesia seperti yang telah disebutkan sebelumnya. Ini harus meringankan ekspatriat dan menawarkan keamanan tambahan.

Perubahan panjang visa on arrival, visa kunjungan sosial, dan visa multiple-entry

Dengan PP 48/2021, visa masuk masih berlaku selama 30 hari, tetapi tidak dapat diperpanjang. Sebelumnya, jenis visa ini dapat diperpanjang selama 30 hari lagi setelah habis masa berlakunya.

READ  Tautkan siaran langsung Man City versus Leicester

Visa kunjungan tunggal atau kunjungan sosial dikeluarkan untuk pelancong asing yang memasuki Indonesia untuk program magang singkat, program sukarelawan, reuni keluarga, kegiatan olahraga, dan kegiatan sosial, antara lain. Lama tinggal adalah 180 hari dan tidak dapat diperpanjang. Jenis visa ini sebelumnya berlaku selama 60 hari dan dapat diperpanjang empat kali dengan masa tinggal maksimal enam bulan.

Terakhir, orang asing yang mengajukan visa ganda dapat diberikan izin tinggal selama 180 hari di Indonesia, yang dapat diperpanjang hingga total masa tinggal tidak lebih dari satu tahun.

Kategori baru untuk visa kunjungan sosial

PP 48/2021 menambahkan kegiatan pra-investasi sebagai salah satu kegiatan yang dapat dilakukan orang asing di Indonesia dengan visa kunjungan. Ini mengacu pada orang asing yang ingin memulai bisnis di Indonesia dan, antara lain, melakukan studi kelayakan.

Sebelumnya, surat dari penjamin di Indonesia diperlukan sebagai bagian dari proses aplikasi. Apabila orang asing tersebut tidak memiliki penjamin, maka menurut perubahan terakhir, surat penjaminan tersebut dapat diganti dengan bukti pembayaran “jaminan keimigrasian” kepada Direktorat Jenderal Imigrasi.

Penjamin ekspatriat

PP 48/2021 telah memberikan pengecualian terhadap kewajiban tenaga kerja asing di Indonesia untuk memiliki penjamin. Tergantung pada visanya, orang asing membutuhkan penjamin yang bertanggung jawab atas aktivitas mereka di negara tersebut dan yang melaporkan setiap perubahan status pribadi atau imigrasi mereka kepada pihak berwenang. Persyaratan ini tidak diperlukan bagi warga negara asing yang menikah secara sah dengan orang Indonesia, penanam modal asing, atau warga negara dari negara yang juga melepaskan persyaratan jaminan Indonesia.

Investor asing, orang asing yang menjadikan Indonesia sebagai tempat tinggal kedua, dan orang asing yang melakukan pra-investasi sekarang dapat melakukan pembayaran resmi ke Direktorat Jenderal Imigrasi, yang berfungsi sebagai jaminan keimigrasian mereka.

READ  Indonesia Energy Corporation akan dipresentasikan pada konferensi energi Alliance Global Partners pada hari Selasa, 21 September

Pembayaran tersebut meliputi repatriasi, deportasi atau biaya keimigrasian lainnya. Jika jaminan keimigrasian tidak digunakan selama orang asing tersebut tinggal di Indonesia, maka uang jaminan tersebut akan dikembalikan seluruhnya.

Konversi izin tinggal

Orang asing sekarang dapat mengubah izin tinggal mereka menjadi ITAS atau ITAS menjadi izin tinggal permanen (Izin tinggal tidak terbatas ITAP) atau visa tinggal permanen / tempat tinggal permanen. ITAP berlaku selama lima tahun dan diperpanjang secara otomatis jika status ekspat tidak berubah.

Dengan memperoleh ITAP, orang asing tidak perlu melakukan perjalanan ke otoritas imigrasi setiap tahun, seperti pemegang KITAS / ITAS, dan tidak ada perpanjangan visa yang mahal.

Pengenalan kategori rumah kedua

Pemerintah kini telah memberikan VITAS kepada orang asing yang memperlakukan Indonesia sebagai “kategori rumah kedua”. Pemohon harus membuktikan bahwa mereka telah menetap di Indonesia. Persyaratan lebih lanjut akan dikeluarkan dalam peraturan resmi mendatang.

Persyaratan tambahan untuk menerima VITAS

PP 48/2021 memberikan persyaratan tambahan bagi orang asing untuk menerima VITAS. Segera setelah orang asing menerima hibah pekerjaan di Indonesia, ia dapat mengajukan VITAS. Setelah VITAS diamankan, status imigrasi Anda berubah menjadi ITAS, yang memerlukan stempel resmi dari otoritas imigrasi.

Segera setelah ITAS diperoleh, karyawan asing tersebut dapat mengajukan permohonan Kartu izin tinggal terbatas (KITAS), yang memungkinkan mereka bekerja di Indonesia hingga 12 bulan. Ini kemudian dapat diperpanjang ketika tanggal kedaluwarsa mendekat.

Persyaratan tambahan untuk menerima VITAS adalah:

  • surat keterangan yang menyatakan bahwa pemohon harus dikirim dari kedutaan atau konsulat negara asal orang asing; dan

Surat keterangan sehat yang menyatakan bahwa pemohon bebas dari penyakit menular.


tentang kami

Pengarahan ASEAN disiapkan oleh Dezan Shira & staf. Perusahaan mendukung investor asing di seluruh Asia dan memiliki kantor di seluruh ASEAN, termasuk di Singapura, Hanoi, Kota Ho Chi Minh, dan Da Nang di Vietnam, Munich, dan Makan di Jerman, Boston, dan Kota Danau Garam di Amerika Serikat, Milan, Conegliano, dan Udine di Italia selain Jakarta, dan Batam di Indonesia. Kami juga memiliki perusahaan mitra di Malaysia, Bangladesh, NS Filipina, dan Thailand serta praktik kami di Cina dan India. Silahkan hubungi kami di [email protected] atau kunjungi website kami di www.dezshira.com.

READ  Laporan Peraturan Pemanasan Tembakau, Snus & Bebas Tembakau Indonesia 2021 - ResearchAndMarkets.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *