Peneliti Menggunakan Ilmu Berburu Alien Untuk Membantu Penyebaran …

Memuat…

JAKARTA – persamaan yang diketahui dalam perburuan untuk kehidupan orang lain telah menginspirasi model baru yang memprediksi probabilitas Penularan COVID-19. (Baca juga: Operator kapal menyambut libur panjang dan diminta mengantisipasi penyebaran Covid-19)

Model baru – pada dasarnya satu persamaan dengan banyak istilah dikalikan – memperkirakan risiko penularan COVID-19 di udara. Para peneliti termotivasi dalam pekerjaan mereka dengan rumus matematika yang sederhana namun signifikan secara historis yang dikenal sebagai persamaan Drake. Rumus ini memprediksi kemungkinan menemukan kehidupan luar angkasa yang cerdas di galaksi kita.

Persamaan ini dikembangkan oleh astronom Frank Drake pada tahun 1961 dan hanya didasarkan pada tujuh variabel. Ini memberikan “kerangka kerja yang mudah dipahami” untuk melihat sesuatu yang tampaknya tidak dapat diketahui seperti jumlah peradaban luar angkasa, menurut penulis penelitian.

Anda ingin memberikan kerangka kerja serupa untuk memahami risiko infeksi COVID-19. “Masih banyak kebingungan tentang bagaimana COVID-19 ditularkan. Ini sebagian karena tidak ada ‘bahasa’ umum yang memfasilitasi pemahaman tentang faktor risiko yang terlibat,” kata Rajat Mittal, profesor di Institut Teknik Mesin. Universitas Johns Hopkins, dalam pernyataan terkait di situs web. Live Science.

“Apa yang benar-benar perlu terjadi agar seseorang terinfeksi? Jika kita dapat memvisualisasikan proses ini dengan lebih jelas dan kuantitatif, kita dapat membuat keputusan yang lebih baik tentang kegiatan mana yang harus dilanjutkan dan mana yang harus dihindari,” katanya.

Model baru, yang diterbitkan 7 Oktober di majalah Physics of Fluids, membagi penularan COVID-19 menjadi tiga tahap. Masing-masing mengeluarkan “tetesan” yang mengandung virus dari orang yang terinfeksi ke udara, menyebarkan tetesan ini, dan menghirup tetesan ini melalui orang yang rentan.

READ  Pembantu rumah tangga Indonesia dalam kasus dugaan pelecehan dengan dukungan dan bantuan: Pusat Pembantu Rumah Tangga

Secara total, model tersebut terdiri dari 10 variabel yang terlibat dalam penularan COVID-19. Ini termasuk laju pernapasan individu yang terinfeksi dan rentan, jumlah partikel virus dalam tetesan yang dihembuskan, dan lamanya waktu individu yang rentan terpapar. .

Para penulis kemudian menggunakan model mereka, yang mereka sebut model ketidaksetaraan CAT (Contagion Airborne Transmission), untuk memperkirakan risiko penularan dalam berbagai skenario, termasuk di mana orang menggunakan masker wajah atau mempraktikkan jarak sosial, serta saat orang berolahraga. Pada model ketimpangan, jika jumlah virus yang dihirup lebih besar dari jumlah yang dibutuhkan untuk menyebabkan infeksi, orang lain akan jatuh sakit.

Satu peringatan utama: saat ini kami tidak tahu berapa banyak partikel yang diperlukan untuk menyebabkan infeksi. Akibatnya, model tidak dapat menghitung risiko infeksi absolut, model hanya dapat membandingkan tingkat risiko untuk aktivitas yang berbeda.

Untuk masker wajah, para peneliti memperkirakan bahwa skenario di mana satu orang yang terinfeksi dan rentan mengenakan masker N95, semua faktor lainnya tidak berubah, dapat mengurangi risiko penularan dengan faktor 400 dibandingkan dengan skenario di mana dua orang tidak mengenakan masker sama sekali. . Masker bedah dapat mengurangi penularan dengan faktor 10 dan masker kain dengan faktor 7 saat kedua belah pihak memakai masker.

Dalam skenario di mana orang berolahraga dengan penuh semangat, misalnya di gym, risiko penularan meningkat pesat. “Bayangkan dua orang Pekerjaan yg membosankan dari Gym, Keduanya terengah-engah dari biasanya. Orang yang terinfeksi menghembuskan lebih banyak tetesan dan orang yang tidak terinfeksi menghirup lebih banyak tetesan. Di ruang terbatas, risiko penularan meningkat hingga 200 faktor dibandingkan dengan skenario di mana orang tidak berolahraga, “kata Mittal.

READ  Hore! Google Meet memperpanjang periode gratis hingga 2021 dan tidak terbatas pada 1 jam per hari

Untuk social distancing, peneliti menemukan hubungan linier antara jarak dan risiko penularan. “Ketika Anda menggandakan jarak Anda, Anda biasanya menggandakan perlindungan Anda,” kata Mittal dalam pernyataan terpisah dari buku harian itu. “Ruang lingkup atau aturan semacam ini dapat membantu menginformasikan kebijakan.”

Para peneliti berharap model yang sederhana dan intuitif ini tidak hanya tersedia bagi para ilmuwan tetapi juga bagi pembuat kebijakan dan bahkan publik. Anda mengakui bahwa model Anda membuat sejumlah asumsi dan berisi variabel penting yang tidak diketahui.

Namun, penulis berharap karya mereka dapat mempengaruhi penelitian di masa depan yang akan mengisi kesenjangan dalam penyebaran COVID-19. (Baca juga: Untuk pertama kalinya, NASA menemukan air di permukaan bulan yang diterangi matahari)

(iqb)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *