Obor ASF di Indonesia Selatan

Menurut pelaporan di MongabayKasus baru ASF menghancurkan populasi babi di Nusa Tenggara Timur. Baik populasi babi hutan asli maupun yang terancam punah terancam oleh penyakit babi yang mematikan.

Otoritas kesehatan hewan memperkirakan bahwa ASF membunuh 35.000 babi di Pulau Flores – hingga 40% dari populasi babi.

Banyak produsen babi lokal telah memperketat protokol kebersihan dan tindakan keamanan hayati untuk mencegah virus masuk ke kawanannya.

Carolus Winfridus Keupung, direktur Wahana Tani Mandiri, sebuah kelompok nirlaba yang bekerja dengan petani, yakin angka kematian bisa lebih tinggi dari yang diiklankan. Dia mengatakan banyak produsen babi tidak melaporkan kematian kepada otoritas kesehatan hewan. Dia juga mengatakan pemerintah harus mengambil langkah-langkah untuk mencegah ASF menyebar ke wilayah lain di Indonesia.

“Harus ada tindakan nyata untuk membatasi perdagangan,” katanya. “Babi mati dimana-mana dan masyarakat menderita kerugian yang besar… Ketika seekor babi harganya 3 juta rupiah [$207]Penghasilan puluhan miliar rupiah hilang. Pemerintah berbicara tentang Food Estate “- rencana pemerintah pusat untuk membangun perkebunan besar di beberapa provinsi -” tetapi ketahanan pangan rakyat telah dihancurkan. ”

READ  Indonesia mencari bantuan internasional untuk menemukan kapal selam yang hilang

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *