Mungkinkah Prabowo tergoda untuk memimpin Indonesia untuk ketiga kalinya?

JAKARTA (The Jakarta Post / ANN): Menteri Pertahanan Prabowo Subianto jarang menjadi berita utama di luar pertanyaan terkait tugas menterinya sejak ia berdamai dengan dua kali saingannya Joko “Jokowi” Widodo setelah pemilihan 2019.

Dia dan Wakil Presiden Sandiaga Uno telah bergabung dengan Kabinet Indonesia Maju Jokowi, menghasilkan koalisi besar yang membutuhkan dukungan politik yang kuat untuk mewujudkan banyak ambisi pemerintah.

Tetapi pelindung Partai Gerindra baru-baru ini kembali menjadi sorotan setelah penampilan mengejutkan di podcast kultus dan berbagai gerakan politik untuk memperbaiki hubungan dengan Megawati Soekarnoputri, ibu dari Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) yang berkuasa.

Pengamat politik percaya pemogokan ini adalah bagian dari konspirasi yang lebih besar untuk mengamankan dukungan awal untuk Prabowo menjelang pemilihan presiden 2024.

Pada episode podcast video populer yang ditayangkan pada hari Minggu, Prabowo mengatakan kepada pembawa acara talk show polarisasi Deddy Corbuzier tentang kesediaannya untuk mencalonkan diri dalam pemilihan presiden berikutnya, meskipun mengakui akan sulit baginya tanpa memenangkan dukungan dari partai politik lain.

“Jika itu untuk melayani dan [I] mendapatkan mandat dan kesempatan [to become president]lalu kenapa tidak?” kata Prabowo di sela-sela acara.

“[But] kita tidak bisa maju sendirian; Harus ada dukungan dari kiri dan kanan. Ini tidak semudah itu. “

Podcast video telah diposting di YouTube dan memiliki lebih dari 8 juta tampilan pada hari Rabu.

CEO KedaiKOPI Kunto Adi Wibowo mengatakan, penampilan Prabowo sangat bertolak belakang dengan publik figurnya yang biasanya menyendiri.

“Citra Prabowo sebelumnya digambarkan sebagai pemimpin yang galak, misterius, dan menyendiri, sehingga apa yang terjadi di podcast – melihat Prabowo berbicara dengan bebas dan tulus – adalah sesuatu yang layak diberitakan,” kata Kunto.

READ  Permintaan turun, dan Samsung dapat menghentikan produksi smartphone Galaxy Note

“Banyak yang akan melihatnya dan mempertimbangkan apakah mereka dapat memilih Prabowo pada 2024.”

Meskipun Prabowo kalah dalam pemilihan presiden 2014 dan 2019 – keduanya kalah dari Jokowi – Prabowo tetap menjadi tokoh populer di kancah politik Indonesia dan semakin diperingatkan untuk memulai kampanye pemilihan lain pada tahun 2024.

Dalam jajak pendapat baru-baru ini oleh lembaga polling yang berbasis di Jakarta Saiful Mujani Research and Consulting (SMRC), peringkat kelayakan pensiunan Jenderal Angkatan Darat adalah 21,5 persen, lebih dari Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo dan Gubernur Jakarta Anies Baswedan, keduanya adalah 12,6 persen. diterima dan 12 persen atau dari lebih dari 1.200 peserta survei.

Survei yang dilakukan pada 21 Mei hingga 28 Mei itu memiliki margin of error 3,05 persen.

Dalam jajak pendapat lain oleh lembaga jajak pendapat Indicator Politik Indonesia, Prabowo berada di urutan ketiga di belakang Ganjar dan Anies. 11,1 persen dari mereka yang disurvei mengatakan mereka akan memilih dia ketika pemilihan April berlangsung.

Terlepas dari popularitasnya, data SMRC menunjukkan bahwa peringkat kelayakan Prabovo telah berfluktuasi sekitar 20 persen sejak 2015, sementara pesaing potensial lainnya seperti Ganjar, Anies, dan Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil semuanya melihat peningkatan kelayakan selama setahun terakhir.

“Perlu dicatat bahwa untuk pemilih tiga kali yang mengendalikan partai politiknya sendiri, tingkat kelayakan 21 persen cukup rendah. Seharusnya jauh lebih tinggi, ”Sirojuddin Abbas, direktur eksekutif SMRC, mengatakan kepada Jakarta Post pada hari Selasa.

“Stagnasi [in his electability rating] menunjukkan bahwa meskipun Prabowo tetap cukup populer, pemilihnya belum melihat pertumbuhan yang signifikan [over the years]. “

Pernyataan mengejutkan Prabowo datang tidak lama setelah upaya publiknya untuk memperbaiki hubungan dengan Megawati dari PDI-P, dan memicu spekulasi bahwa ia bermaksud untuk membentuk koalisi dengan partai yang berkuasa saat ini.

READ  Prediksi untuk akhir tahun 2020, iPhone 12 masuk ke Indonesia. Ini harganya!

Dia baru-baru ini mengundang mantan presiden untuk meresmikan patung Sukarno, salah satu bapak pendiri bangsa dan ayah Megawati sendiri, yang didirikan di gedung Kementerian Pertahanan di Jakarta Pusat.

Prabowo juga menghadiri acara penganugerahan gelar Doktor Kehormatan dalam Kepemimpinan Strategis Megawati pada 11 Juni lalu oleh Universitas Bela Negara.

Dalam upacara tersebut, Megawati mengaku cukup terkejut dengan reaksi publik saat baru-baru ini menyatakan bahwa Prabowo adalah salah satu “teman dekatnya”.

Hubungan dua raksasa politik itu sempat mengalami pasang surut. Tampaknya dingin setelah Megawati menolak Prabowo untuk mencalonkan Gubernur Jakarta saat itu, Jokowi, untuk pemilihan presiden 2014.

Langkah itu dipandang sebagai pengkhianatan oleh Megawati, yang menandatangani pakta dengan Prabowo pada 2009 yang menjanjikan dukungan PDI-P untuk kampanye pemilihannya.

Namun, koneksi mereka tampaknya membaik sejak Megawati memfasilitasi rekonsiliasi pasca-pemilu pada 2019.

Pemimpin Partai Gerindra Sufmi Dasco Ahmad dengan cepat membantah bahwa langkah Prabowo belakangan ini adalah upaya membangun koalisi dengan partai yang berkuasa. Dia mengatakan partai belum memulai diskusi internal tentang pemilihan 2024.

“Gerindra fokus mengkonsolidasikan basisnya. Saat ini tidak ada pembicaraan formal di dalam partai tentang pembentukan koalisi dan pemilihan presiden, ”kata Dasco kepada Post pada hari Selasa.

Dia melanjutkan, pernyataan Prabovo tentang pencalonan presiden lain tergantung pada dukungan publik, menegaskan kembali bahwa Gerindra belum mengumumkan posisi resminya tentang masalah ini.

Undang-undang pemilu 2017 menetapkan bahwa partai politik atau gabungan partai harus mendapatkan setidaknya 20 persen kursi di DPR atau 25 persen suara pada pemilu sebelumnya untuk mengajukan pasangan calon pada pemilu berikutnya.

Sebagai satu-satunya partai yang memiliki lebih dari 20 persen kursi di DPR, PDI-P memiliki keunggulan untuk mengajukan calonnya sendiri.

READ  Indonesia berencana menerbitkan mata uang digital bank sentral

Sementara Gerindra harus berkoalisi dengan partai lain karena saat ini mereka hanya menguasai 13 persen kursi di DPR.

Wasisto Raharjo Jati, peneliti Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), memperkirakan dengan masuknya Gerindra ke dalam koalisi pemerintah, partai yang dipimpin Prabowo kemungkinan akan menjadi lebih moderat dan karenanya lebih fleksibel dalam membentuk koalisi untuk pemilu berikutnya.

Gerindra sebelumnya merayu politisi sayap kanan Indonesia, termasuk partai-partai dengan kecenderungan agama yang lebih konservatif dan kelompok masyarakat sipil yang dikenal kontroversial.

“Dengan jabatan menteri Prabowo, tren umum dalam budaya partai berubah menjadi lebih moderat, dan ini akan membuat mereka lebih fleksibel dalam mencari koalisi.” [partners]“Kata Wasisto, Selasa.

Namun, ambisi presiden Prabowo masih bisa mendapat pukulan berat jika amandemen konstitusi diterapkan untuk memperpanjang masa jabatan presiden, kata akademisi itu.

“Secara otomatis akan menutup pintu baginya untuk menjadi calon presiden atau calon raja karena publik [attention] akan ditujukan kepada incumbent,” ujarnya.

Pembicaraan tentang perpanjangan masa jabatan presiden terus berlanjut setelah Jokowi memenangkan pemilihan kembali pada tahun 2019. Mantan Juru Bicara Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR), Amien Rais, pada Maret lalu menuding ada rencana amandemen konstitusi untuk memungkinkan pemilihan presiden dan wakil presiden untuk ketiga kalinya.

Namun, Jokowi telah berulang kali menolak untuk mendukung gagasan tersebut, menegaskan bahwa ia “tidak berniat” untuk menjadi presiden tiga periode. – The Jakarta Post / Asia News Network

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *