Pembaruan daftar hijau Inggris akan ‘berhati-hati’, orang dalam memperingatkan | Transportasi udara

Wisatawan seharusnya tidak mendasarkan harapan mereka pada banyak negara tambahan yang ditambahkan ke daftar hijau non-karantina ketika diperbarui akhir bulan ini, sumber-sumber pemerintah telah memperingatkan.

Para menteri memantau data penyebaran varian Delta setiap hari, setelah tahap keempat dari peta jalan pembukaan kembali ditunda satu bulan hingga 19 Juli, orang dalam Whitehall mengatakan suasana tetap sangat berhati-hati.

Kasus varian Delta meningkat pesat di Inggris, dengan 11.007 infeksi baru dilaporkan pada hari Kamis – angka tertinggi sejak 19 Februari.

Portugal adalah satu-satunya tujuan liburan Eropa yang dominan dalam daftar hijau asli, dan itu kemudian ditarik pada 3 Juni sebagai varian Delta menyebar.

Pemerintah telah berjanji untuk memperbarui daftar tersebut pada 28 Juni, dengan rincian yang akan diumumkan minggu depan untuk memberikan waktu kepada para pelancong dan bisnis liburan untuk menyesuaikan rencana mereka.

“Saya merasa bahwa kami akan terus sangat berhati-hati dalam memikirkan bagaimana kami mengambil tindakan yang dapat meningkatkan penularan,” kata sumber pemerintah.

Yang lain mengatakan keputusan itu akan dibuat oleh No.10, bukan Departemen Perhubungan – dan hanya akan didasarkan pada pertimbangan kesehatan masyarakat. Boris Johnson menyebut tanggal 19 Juli sebagai “akhir dari batas” dan ingin menghindari mengambil tindakan apa pun yang dapat berisiko penundaan lebih lanjut.

Itu terjadi ketika kepala petugas medis Irlandia menyarankan masyarakat agar tidak melakukan perjalanan yang tidak penting ke Inggris karena kekhawatiran atas varian Delta. Dr Tony Holohan mengatakan keputusan tentang saran perjalanan ke Irlandia Utara dari Republik belum diambil secara resmi, tetapi mengatakan mereka “prihatin” tentang situasi di seberang perbatasan.

Sementara itu, Downing Street mengkonfirmasi para menteri sedang mempertimbangkan gagasan bahwa orang yang divaksinasi ganda dapat diizinkan untuk kembali dari negara-negara Daftar Amber tanpa karantina – meskipun perubahan tidak mungkin berlaku dalam waktu dekat.

READ  Caitlyn Jenner membalas Jimmy Kimmel setelah dia memanggilnya "Trump dengan wig"

Juru bicara resmi perdana menteri bersikeras bahwa “tidak ada keputusan yang diambil”.

“Kami ingin orang-orang dapat bepergian ke luar negeri segera setelah aman untuk melakukannya. Saat ini, kami telah menerapkan sistem lampu lalu lintas untuk perjalanan internasional. Kami selalu belajar lebih banyak tentang virus dan variannya. Pada titik pandemi ini, pendekatan kami saat ini adalah yang benar, tetapi kami terus meninjau langkah-langkah kami, dan ini dibuat jelas dalam peta jalan dan laporan Gugus Tugas Perjalanan Global.”, katanya.

Peta jalan empat langkah pemerintah untuk pembukaan kembali, yang dirilis pada Februari, mengatakan vaksinasi “dapat memberikan jalan” menuju “kembalinya perjalanan ke luar negeri dengan aman dan berkelanjutan”.

“Begitu bukti vaksin tentang penularan dan efektivitasnya terhadap varian baru menjadi lebih dikenal, pemerintah dapat mempertimbangkan untuk memperkenalkan sistem yang memungkinkan orang yang divaksinasi untuk bepergian lebih bebas ke luar negeri,” kata lembar itu.

Aplikasi NHS telah diperbarui untuk menyertakan status vaksinasi pengguna, sehingga wisatawan Inggris dapat membuktikan bahwa mereka terlindungi dari virus.

Saat ini, perjalanan ke negara-negara Daftar Oranye sangat tidak disarankan, kecuali dalam keadaan luar biasa. Pelancong yang kembali dari negara-negara Daftar Merah harus melakukan karantina mandiri di hotel.

Johnson telah berulang kali dikritik oleh Partai Buruh atas apa yang mereka klaim sebagai kebijakan perbatasannya yang longgar. Keir Starmer berpendapat dalam Pertanyaan Perdana Menteri pada hari Rabu bahwa peningkatan pesat varian Delta di Inggris dapat disalahkan pada Johnson. India tidak ditambahkan ke daftar merah, yang gerakannya secara efektif dilarang, pada awal April.

“Rakyat Inggris telah melakukan bagian mereka dengan mengikuti aturan dan divaksinasi, tetapi Perdana Menteri menyia-nyiakannya dengan membiarkan varian baru masuk ke negara itu. Itu tidak bisa dihindari. Ini adalah konsekuensi dari keragu-raguannya, ”katanya.

READ  Partai Fidesz Hongaria meninggalkan kelompok kanan-tengah Parlemen Eropa | Hungaria

Johnson bersikeras Inggris memiliki ‘langkah-langkah perbatasan terberat di dunia’ – klaim yang sulit untuk didamaikan dengan fakta bahwa beberapa negara, termasuk Australia dan Selandia Baru, melarang hampir semua kedatangan ke luar negeri.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *