Mengapa Indonesia mengakhiri perjanjian perlindungan hutan jutaan euro dengan Norwegia?

Runtuhnya kesepakatan €867 juta untuk mengekang deforestasi Indonesia telah mengungkap masalah dengan inisiatif iklim yang didukung PBB.

Mekanisme REDD+ dibentuk untuk menyediakan pendanaan publik dan swasta untuk membantu negara-negara berkembang mengurangi deforestasi. Bentuk degradasi lingkungan ini menyebabkan lebih dari delapan persen emisi karbon dioksida global setiap tahun.

Ratusan proyek di seluruh dunia telah muncul sebagai bagian dari inisiatif ini selama sepuluh tahun terakhir. Ini berkisar dari program tingkat nasional yang didukung oleh pemerintah asing hingga program swasta yang menghasilkan “kredit karbon” yang dijual kepada perusahaan yang ingin mengimbangi emisi.

Namun inisiatif tersebut dihantui oleh kontroversi. Para pemerhati lingkungan mengatakan proyek-proyek di negara-negara seperti Kamboja, Peru dan Republik Demokratik Kongo telah gagal melibatkan masyarakat lokal dan memberikan manfaat yang dijanjikan.

Indonesia, rumah bagi kawasan hutan tropis terbesar ketiga di dunia, mendapatkan kesepakatan €867 juta dengan Norwegia bulan lalu setelah menerima hanya sebagian kecil dari uang tersebut.

Kesepakatan itu dibuat pada 2010 untuk mengurangi maraknya deforestasi di negara Asia itu. Ini menguraikan langkah-langkah yang perlu diambil oleh politisi Jakarta, termasuk mengembangkan strategi untuk memerangi hilangnya hutan.

Namun perubahan tersebut “berjalan lebih lambat dari yang diharapkan” dan deforestasi meningkat, menurut a. awalnya untuk Laporan 2015 dari Center for Global Development.

Dan sementara angka menunjukkan bahwa hilangnya hutan di Indonesia telah melambat selama lima tahun terakhir, pihak berwenang mengklaim bahwa mereka tidak menerima pembayaran yang diharapkan sebesar 48 juta euro untuk keberhasilan itu.

Pejabat Indonesia mengatakan mereka membatalkan kesepakatan karena Norwegia “tidak menunjukkan niat baik” dan menempatkan persyaratan tambahan, seperti dokumentasi tentang bagaimana uang itu digunakan.

READ  Inggris sedang membuat persiapan akhir untuk putaran pertama vaksinasi Covid-19

Hutan kuno hilang selamanya

Menurut Global Forest Watch, Indonesia memiliki sekitar 230 juta hektar hutan primer pada tahun 2001 – hutan purba yang sebagian besar tidak terganggu oleh aktivitas manusia.

Pada tahun 2020 angka tersebut telah turun sekitar 10 persen, artinya kepulauan tersebut telah kehilangan kawasan hutan sebesar Portugal.

Meskipun tingkat kehilangan hutan telah melambat sejak 2016, para ahli skeptis apakah kesepakatan Norwegia memainkan peran penting. Sebaliknya, mereka menunjuk pada faktor-faktor lain seperti pertumbuhan ekonomi yang lebih lambat dan curah hujan yang lebih tinggi.

Frances Seymour, pakar hutan di World Resources Institute, mengatakan bahwa sistem tersebut tidak boleh sepenuhnya dihilangkan, melainkan dirombak untuk fokus pada inisiatif skala besar.

Mengenai tujuan membatasi pemanasan global hingga 1,5 derajat Celcius, dia berkata: “Tidak ada cara untuk memenuhi tujuan suhu Paris tanpa menghentikan deforestasi tropis.”

“Hutan mendinginkan permukaan planet dan kita kehilangan fungsi pendinginan ini karena penggundulan hutan.”

Lihat video di atas untuk mempelajari lebih lanjut.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *