Manise Cafe: Bagaimana hidangan daging sapi keluarga Indonesia ini membuat Perth ketagihan

Terselip di sepanjang William Street di Perth adalah sebuah restoran Indonesia bernama Kafe Mani. Tempat makan populer ini telah mengalami metamorfosis selama dua dekade terakhir, tetapi tempat makan multi-generasi ini telah teruji oleh waktu.

Pasangan Joana dan Ben Sirliem menjalankan kafe. Ini pertama kali didirikan pada tahun 2001 oleh orang tua Joana yang bermigrasi ke Australia dari Pulau Ambon, Indonesia untuk menghindari kerusuhan politik. Dengan latar belakang retail dan perhotelan, orang tua Joana membuka restoran.

“Ayah saya berkecimpung dalam bisnis grosir di Indonesia dan ibu saya memiliki sedikit latar belakang memasak, jadi mereka memulai restoran tersebut,” kata Joana kepada SBS Food.

Restoran itu adalah salah satu dari sedikit restoran Indonesia di Perth. Untuk menonjol dari keramaian, orang tua Joana menyajikan hidangan yang terinspirasi dari Kepulauan Rempah, sekarang Kepulauan Maluku, termasuk Ambon. Hidangan juga termasuk favorit keluarga seperti corro (juga dieja kondro) atau iga sapi.

“Hanya kami yang menyajikan iga sapi Kondro,” kata Joana. “Saya pikir itu mungkin pemikiran asli orang tua saya.”

Berasal dari Sulawesi Selatan, corro Iga dimasak lambat dalam kaldu yang dibumbui dengan rempah-rempah seperti ketumbar, pala, dan kunyit. Daging empuk disajikan dengan cara yang berbeda, masing-masing dengan cita rasa tersendiri.

Ada super conro (Sup Iga Sapi), Konro Bakar (iga sapi panggang dengan saus kacang buatan sendiri), konro rica (iga sapi panggang dengan sambal) dan gulai konro (Iga sapi disajikan dalam sup kari kuning).

Ketika orang tua Joana pensiun pada tahun 2016, mereka memintanya dan Ben, seorang veteran perhotelan dengan pengalaman lebih dari 30 tahun, untuk menjalankan bisnis tersebut.

READ  Harga resmi iPhone 12 series di Indonesia mulai 13 jutaan

“Ben adalah koki komersial profesional dengan pengalaman bertahun-tahun, jadi kami katakan akan mengambil alih restoran.”

Sejak saat itu, Joana dan Ben memperluas menunya hingga mencakup hidangan yang dinikmati di seluruh Indonesia. Mereka telah mempertahankan beberapa hidangan daerah. Ini termasuk hidangan ikan seperti ikan bakar ala Ambon (ikan bakar utuh disajikan dengan cabai, tomat dan saus spesial) dan kumi bakar a la Ambon (cumi bakar dengan saus asam manis).

“Karena kami berasal dari Indonesia Timur, [my parents] tumbuh dengan ikan,” kata Joana.

“Kami akan mencoba memperkenalkan makanan Indonesia ke Australia daripada harus terbang ke Indonesia.”

Sangat mudah untuk menyimpan iga sapi khas restoran ini, yang dibuat dari resep keluarga menggunakan lebih dari 10 herba dan rempah.

Iga dimasak lambat selama berjam-jam untuk meningkatkan rasa kompleksnya. “Ben biasa memasak 12 kg iga pendek sapi sekaligus dengan semua bumbu di dalamnya,” jelas Joana.

Iga sapi Manise Cafe telah menarik banyak pengikut setia, tetapi juga merupakan suguhan untuk mencoba ikan teri kacang Ben danYam Soto (Sup ayam). Restoran juga melayani permintaan.

Joana berpendapat bahwa restoran itu lebih dari sekadar menyajikan makanan enak; ini tentang memungkinkan pelanggan untuk menikmati perjalanan ke Indonesia melalui pertigaan alih-alih menggunakan penerbangan.

“Kami pikir kami akan mencoba memperkenalkan makanan Indonesia ke Australia daripada harus terbang ke Indonesia,” kata Joana.

“Penting bagi kami untuk memperkenalkan orang pada berbagai jenis makanan kami.”

Apakah Anda suka cerita ini? Anda dapat mengikuti penulis di Instagram @theroamingflamingo.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.