Walikota NYC mengatakan kota ‘tidak memiliki ruang’ untuk lebih banyak migran

Lebih dari 40.000 orang, sebagian besar dari Nikaragua, Venezuela, dan Kuba, telah tiba tanpa pemberitahuan di New York selama setahun terakhir setelah memasuki Amerika Serikat secara ilegal dari Meksiko, membebani anggaran kota serta sistem perumahannya untuk para tunawisma.

Gubernur Republik berpendapat bahwa pengiriman migran ke bagian lain negara itu mengurangi tekanan pada komunitas perbatasan yang kewalahan karena kebijakan imigrasi yang longgar dari Tuan Biden. Tapi para penentang mengecam langkah itu, dengan mengatakan para migran itu digunakan sebagai pion politik.

Masuknya telah terbukti menjadi masalah Mr Adams yang paling mendesak sejak itu menjabat setahun yang lalu.

Kota ini telah mendirikan 74 tempat penampungan dan empat pusat perawatan untuk menampung para pendatang baru, termasuk hotel-hotel yang direnovasi, dengan perkiraan biaya lebih dari $1 miliar (£820.290).

Dalam sambutannya pada hari Minggu, mantan kapten polisi berusia 62 tahun itu mengatakan hanya Kongres yang dapat membuat rencana jangka panjang untuk mengelola migrasi di sepanjang perbatasan selatan.

“Reformasi imigrasi yang nyata dan nyata akan melalui Senat, Kongres, dan Gedung Putih,” katanya.

Namun, kunjungan Adams dikritik oleh beberapa pihak. Pengawas Kota New York Brad Lander menulis di Twitter:

READ  Demokrat Mark Kelly mengklaim kemenangan dalam perlombaan Senat Arizona, dengan kontrol keseluruhan masih dipertaruhkan | Berita Amerika

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.