Kirim ke AstraZeneca: Kesengsaraan Pandemi Indonesia

Seperti negara lain, Indonesia berjuang untuk sumber daya yang langka. Tidak seperti negara lain, negara ini memiliki populasi besar yang tersebar di kepulauan dan staf terlatih yang tidak memadai untuk mengelola vaksin.

Pasokan vaksin di dalam negeri saat ini setara dengan sekitar 105 juta dosis. Sekitar 40 juta kaleng ini siap dibawa ke pelukan rakyat. Target vaksinasi adalah 181 juta orang. Sampai saat ini, 24,3 juta telah menerima dosis dan lebih dari setengahnya sudah divaksinasi lengkap. “Itu 4,5 persen divaksinasi penuh, jadi mereka tidak dapat memvaksinasi diri mereka sendiri dari lonjakan besar ini sekarang,” kata Ramage.

Di sinilah Australia yang memiliki fasilitas produksi untuk pembuatan vaksin AstraZeneca bisa membantu. Canberra telah mendukung inisiatif COVAX yang didukung Organisasi Kesehatan Dunia, tetapi sejauh ini hanya 8,2 juta vaksin yang telah dikirim ke Jakarta. Diperkirakan bahwa lebih banyak bantuan akan diberikan dalam pekerjaan yang akan membangun janji vaksin yang dibuat Australia untuk Pasifik dan Asia Tenggara.

Menteri Perdagangan Dan Tehan diperkirakan akan mengunjungi Indonesia dalam beberapa minggu ke depan. Ini akan menjadi perkembangan yang disambut baik jika kunjungan ke Indonesia saat dibutuhkan ini disertai dengan dukungan nyata, kata ahli epidemiologi Dr. Dicky Budiman.

“Ketersediaan vaksin menjadi masalah utama Indonesia. Kami tidak bisa mengandalkan China saja,” kata Budiman, yang mengkritik ketergantungan pemerintah pada pembatasan tingkat mikro untuk menahan penyebaran virus. “Indonesia adalah tetangga yang sangat strategis bagi Australia. Apa yang terjadi di Indonesia akan mempengaruhi Australia dan sebaliknya.” Ia juga mengatakan bahwa vaksin AstraZeneca, yang menurut penelitian Inggris efektif melawan strain Delta, akan sangat disambut baik.

READ  Eni Gandeng SKKMigas Jajaki Indonesia Indonesia

Jika ada yang berhak menyayangkan tidak adanya pembatasan ketat dan rekan senegaranya karena tidak mengikuti langkah-langkah pencegahan dasar, maka Agnes Kawilarang yang telah kehilangan kedua orang tuanya karena COVID-19 dalam enam bulan terakhir. Sebaliknya, dia mencoba mencari cara untuk membantu.

Agnes, seorang penerjemah dari kota Bekasi, Jawa Barat, pindah kembali ke kampung halaman orang tuanya, Solo, Jawa Tengah, pada bulan April untuk merawat ayahnya yang baru saja menjanda. Dia meninggal di rumah sakit awal bulan ini.

Tak lama kemudian, Agnes dinyatakan positif. Seminggu kemudian, dia tidak bisa bernapas. “Rasanya seperti saya tercekik.” Setelah empat hari di rumah sakit, dia diminta untuk pergi. Tempat tidurnya digunakan untuk pasien lain yang lebih sakit.

Agnes semakin membaik. Dia bisa kembali menaiki tangga rumah berlantai dua itu. Namun, dia dihantui oleh kata-kata pengemudi yang mengantar jenazah ayahnya ke krematorium. Di jalan dia menunjuk orang-orang tanpa topeng.

“Sopir memberi tahu saya bahwa banyak orang di desa tidak percaya pada COVID. Bagi mereka, COVID tidak ada,” kata Agnes. Dia yakin ibunya, yang meninggal pada bulan Desember, tertular virus saat melayani pelanggan di toko keluarga. Banyak yang tidak memakai masker. Agnes tidak menyangka bisa memesannya, tapi dia mulai membuat masker yang bisa dijual hanya dengan 1000 rupiah (10jam).

“Anda tidak dapat mengubah apa yang diyakini orang, tetapi Anda dapat membantu mereka mengambil tindakan pencegahan. Jika mereka terkena COVID dan merasa seperti saya, mereka tahu itu nyata, ”katanya.

Ibu Agnes meninggal sebelum vaksinasi dimulai. Ayahnya hanya menerima satu dosis sebelum dia dirawat di rumah sakit. Para ilmuwan mengatakan belum ada cukup data untuk menentukan seberapa efektif vaksin Sinovac pada mereka yang tertular varian Delta sebelum mengembangkan penyakit serius.

READ  LINK Tonton streaming langsung timnas Inggris versus Belgia di TV online Mola Kick Off pukul 23.00 WIB

Kesengsaraan Indonesia bisa menjawab pertanyaan itu dalam beberapa minggu dan bulan mendatang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *