Faze mengeluarkan satu anggota dan menangguhkan tiga lainnya karena dugaan “penipuan” crypto influencer • Eurogamer.net

Klan Faze mengusir salah satu anggotanya dan menangguhkan tiga lainnya karena diduga “penipuan” crypto influencer.

Dalam sebuah pernyataan yang diposting di Twitter, Faze mengatakan telah “menghapus” Frazier Kay dari klannya dan menskors Jarvis Khattri, Nikan Nadim dan Teeqo hingga pemberitahuan lebih lanjut.

Konten ini dihosting di platform eksternal yang hanya akan menampilkannya jika Anda menerima cookie penargetan. Harap aktifkan cookie untuk ditampilkan.

Influencer ini, masing-masing dengan jutaan pelanggan YouTube dan pengikut media sosial, telah banyak dikritik karena mempromosikan token cryptocurrency yang disebut Save the Kids, yang nilainya turun tak lama setelah diluncurkan.

Token Save the Kids berjanji untuk menyumbangkan persentase dari hasil untuk amal dan didukung oleh Kay and Co dalam video dan posting media sosial. Beberapa penggemar mengatakan mereka kehilangan sejumlah besar uang ketika nilai token runtuh.

Pada tanggal 26 Juni, YouTuber SomeOrdinaryGamers memposting video di bawah ini yang membuat bola bergulir pada reaksi yang lebih luas terhadap tindakan influencer, dan sekarang Faze telah bertindak sendiri.

Kay menambahkan komentar tentang Indonesia sehari setelah video SomeOrdinaryGamers ditayangkan mengatakan “Saya tidak berniat buruk dalam mempromosikan alternatif kripto apa pun.”

“Sejujurnya dan naif saya berpikir bahwa kita semua memiliki kesempatan untuk menang, padahal tidak demikian. Saya belum memeriksa semua ini dengan tim saya di FaZe dan sekarang saya tahu saya seharusnya melakukannya.”

“Meskipun saya sangat tertarik dengan ruang crypto, ini sangat rumit dan saya harus banyak belajar dan saya memperingatkan semua orang untuk melihat dengan hati-hati sebelum berinvestasi,” lanjut Kay.

“Saya sangat tidak bertanggung jawab untuk berbicara di depan umum tentang koin tanpa mengetahui lebih banyak dan sekarang mengetahui bahwa mereka dapat melakukan lebih banyak kerugian daripada kebaikan.

“Saya benar-benar berjuang dengan kenyataan bahwa saya telah mengecewakan Anda semua dan terutama semua orang yang kepercayaannya telah saya hilangkan. Penggemar saya sangat berarti bagi saya dan saya tidak akan berada di tempat saya hari ini tanpa Anda.”

Sebuah video baru-baru ini oleh YouTuber Coffeezilla, dirilis pada 1 Juli, menuduh influencer dibayar untuk mempromosikan altcoin sebelum membuang investasi mereka – yang dikenal sebagai “pump-and-dump”.

Semuanya berpuncak pada keluarnya Kay dari Faze – dan hal-hal tidak terlihat baik untuk Jarvis, Nikan, dan Teeqo juga.

“Klan Faze sama sekali tidak terlibat dalam aktivitas anggota kami di ruang cryptocurrency, dan kami sangat mengutuk perilaku mereka baru-baru ini,” kata Faze.

“Kepercayaan dan rasa hormat dari para penggemar kami adalah dan akan selalu menjadi prioritas utama kami.”

Kay belum menanggapi kepergiannya dari Faze. Jarvis, Nikan dan Teeqo masih harus berkomentar.

Klan Faze dilaporkan merupakan organisasi esports dengan anggota yang memainkan berbagai permainan secara profesional. Namun dalam beberapa tahun terakhir ini telah berkembang menjadi merek influencer utama, dengan anggota mengunggah video ke YouTube yang menampilkan rumah jutaan dolar, mobil baru, lelucon, tes rasa kotak makanan misteri, dan kotak.

READ  Potensi ekonomi digital Indonesia pada 2025 mencapai US $ 124 miliar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *