Indonesia, Uni Emirat Arab, “seperti saudara”, dapat bekerja sama untuk mempromosikan Islam moderat, kata Joko Widodo

Presiden Indonesia Joko Widodo
Sumber gambar: AP

Abu Dhabi: Indonesia, negara berpenduduk Muslim terbesar di dunia, dan Uni Emirat Arab berbagi nilai-nilai Islam moderat yang sama dan dapat bekerja sama untuk mempromosikan toleransi dan melawan ekstremisme agama, kata Presiden Indonesia Joko Widodo.

“Saya pikir ada potensi besar. Saya melihat bahwa moderasi dan keragaman agama secara luas dihormati di UEA. Dan itulah bidang kerjasama yang ingin kita gali lebih dalam, karena kita sama-sama memiliki kedekatan visi dan karakter Islam moderat.

“Dalam kehidupan beragama, saya melihat UEA telah berhasil mengembangkan nilai-nilai moderat yang melengkapi upaya negara untuk perdamaian dan pembangunan.”

Widodo yang dalam kunjungan resmi tiga hari ke Uni Emirat Arab mengatakan, kerja sama kedua negara dalam hal ini merupakan langkah ke arah yang benar.

“Kami bertukar pandangan dan pengalaman kami dan telah mengirim banyak imam [those who lead prayers at mosques] ke Uni Emirat Arab. Kami berharap kedua negara dapat mempromosikan konsep moderasi dan toleransi beragama serta meningkatkan kesadaran masyarakat akan bahaya ekstremisme dan radikalisme, ”katanya.

“Hubungan kami dengan Uni Emirat Arab bukan hanya seperti teman, kami seperti saudara.” Sheikh Mohamed bin Zayed Al Nahyan [Crown Prince of Abu Dhabi and Deputy Supreme Commander of the UAE Armed Forces] adalah orang yang memiliki visi dan orang yang bertindak; Saya merasa baik bekerja dengannya dan itu tercermin dalam hubungan dekat antara negara kita.”

CEPA bertujuan untuk melipatgandakan volume perdagangan

Terkait hubungan ekonomi bilateral, ia mengatakan bahwa hubungan ekonomi dan investasi dengan UEA menjadi salah satu prioritas pemerintah Indonesia.

Indonesia adalah salah satu dari sepuluh negara di mana UEA bermaksud untuk meningkatkan ekspor tahunannya sebesar 10 persen, seperti yang diumumkan dalam inisiatif “Projects of the 50” negara tersebut. Kedua negara memulai negosiasi Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif (CEPA) pada bulan September.

“Saya berharap jika kita bisa menyelesaikan CEPA, perdagangan akan meningkat dua hingga tiga kali lipat,” kata presiden mengungkapkan perdagangan bilateral naik 27,78 persen menjadi US$215 juta dalam tujuh bulan pertama tahun ini. Dolar AS naik pada 2021, dari $ 168 juta pada periode yang sama pada tahun 2020.

“Hubungan ekonomi dan investasi bilateral memiliki potensi besar; kedua negara memiliki visi yang sama untuk bergerak maju. Ikatan antara dua orang itu baik dan kami memiliki karakteristik yang sama. Kami terbuka dan beragam dan itulah pentingnya hubungan kedua negara,” jelasnya.

UEA sebagai hub antara ASEAN dan Timur Tengah

Indonesia memandang UEA sebagai pusat Timur Tengah untuk perdagangannya dengan kawasan itu, kata Widodo.

“Kerja sama antara Indonesia dan Uni Emirat Arab juga dapat membantu meningkatkan hubungan antara ASEAN. meningkatkan [association of 10 Southeast Asian nations] dan Timur Tengah. Kami juga mencari kolaborasi di sektor-sektor seperti perawatan kesehatan, teknologi, dan energi terbarukan. Saya kira sektor-sektor ini penting untuk masa depan,” tegas Presiden.

Widodo percaya Paviliun Indonesia di Expo 2020 Dubai akan membantu berbagi pengetahuan, keahlian, dan peluang investasi di tiga bidang ini dengan UEA dan seluruh dunia.

“Kami ingin menunjukkan potensi Indonesia di segala bidang, terutama di bidang perdagangan dan pariwisata. Kami berharap pameran ini akan membantu menarik lebih banyak wisatawan ke Indonesia dan memperkuat hubungan perdagangan dan investasi kami dengan UEA dan bagian dunia lainnya.”

UEA menginvestasikan $ 10 miliar di Indonesia

Uni Emirat Arab mengumumkan pada Maret 2021 bahwa mereka akan menginvestasikan US $ 10 miliar dalam dana kekayaan negara Indonesia? Otoritas Investasi Indonesia (IIA).

“Kami senang dengan pengumuman UEA tentang investasi $ 10 miliar. Saya percaya ini adalah investasi awal karena ada potensi yang lebih besar.” [for investments] di masa depan. Kami memiliki banyak peluang dalam pengembangan energi terbarukan maupun dalam pembangunan ibu kota Indonesia yang baru,” ujarnya.

Kemajuan Indonesia akan difokuskan pada pembangunan infrastruktur dan sumber daya manusia, presiden menekankan, mengatakan ini adalah fokusnya selama masa jabatan pertama dan kedua kepresidenannya. Widodo menjadi presiden untuk pertama kalinya pada tahun 2014 dan memenangkan masa jabatan kedua pada tahun 2019.

Tentang prioritasnya, dia berkata: “Saya adalah orang biasa, lahir dari keluarga biasa. Jadi, cukup normal bagi saya untuk berurusan dengan orang biasa. Saya ingin berkonsentrasi pada pekerjaan saya dan mencapai tujuan saya.”

Bekerja sama dalam perubahan iklim, arena global

“Saya menghormati komitmen UEA untuk memerangi perubahan iklim dan langkah-langkah yang diambil ke arah itu. Dan saya mendukung tawaran Anda untuk menjadi tuan rumah COP 28 [the 28th session of the Conference of the Parties to the United Nations Framework Convention on Climate Change (UNFCCC) in Abu Dhabi in 2023]kata Presiden.

“Dan saya juga menghargai dan menyambut inisiatif strategis UEA Net Zero pada tahun 2050, sebuah inisiatif nasional untuk mencapai emisi nol bersih pada tahun 2050,” katanya, merujuk pada pengumuman Timur Tengah dan Afrika Utara (MENA) ke-7 UEA yang masuk ke dalam komitmen tersebut. .

Indonesia juga akan mengambil langkah-langkah nyata untuk mencapai emisi nol bersih pada tahun 2060 atau lebih awal, Widodo mengumumkan.

“Kami ingin fokus pada rehabilitasi hutan mangrove. Kami juga ingin mengurangi kebakaran hutan di Indonesia.”

Indonesia berkomitmen untuk kerjasama internasional pada isu-isu global seperti perubahan iklim, terutama dengan UEA.

“Kami akan terus menjadi pemain aktif di kancah internasional.”

READ  Menolak transplantasi Indonesia untuk melawan pembebasan di pengadilan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *