COP26 terakhir: Serikat pekerja Eropa mendorong energi nuklir untuk dimasukkan dalam bauran energi bersih

© AFP via Getty Images

Komitmen global untuk menghentikan perusakan hutan besar dunia, yang ditandatangani oleh lebih dari 100 kepala negara dan pemerintahan minggu ini, mulai memudar setelah menteri lingkungan hidup Indonesia menggambarkannya sebagai “tidak pantas dan tidak adil”.

Negara Asia yang menandatangani kesepakatan pada hari Selasa sangat penting untuk keberhasilannya karena memiliki salah satu kawasan hutan hujan terbesar di dunia. Tetapi Menteri Lingkungan Hidup Siti Nurbaya Bakar mengatakan di Twitter bahwa tidak adil memaksa Indonesia untuk tidak mencapai deforestasi pada tahun 2030.

“” Perkembangan besar-besaran dari [Indonesian] Presiden [Joko Widodo]Era tidak bisa berakhir atas nama emisi karbon atau deforestasi,” ujarnya.

“Kalau konsepnya tidak ada deforestasi, berarti tidak boleh ada jalan, lalu bagaimana dengan masyarakatnya, harus diisolasi?”

Menteri mengatakan dia menentang penggunaan terminologi deforestasi yang “tidak sesuai dengan kondisi yang ada di Indonesia” dan mengatakan pemerintahnya lebih memilih target nasional.

Para penandatangan, termasuk Australia, Kolombia, Indonesia dan AS, telah berkomitmen untuk “bekerja sama untuk menghentikan dan membalikkan hilangnya hutan dan degradasi lahan pada tahun 2030 sambil mempromosikan pembangunan berkelanjutan dan transformasi pedesaan yang inklusif”.

Indonesia adalah produsen minyak sawit terbesar di dunia, beberapa di antaranya berasal dari perkebunan yang dibangun di atas bekas hutan hujan. Menurut data dari Global Forest Watch, laju deforestasi di Indonesia telah menurun 70 persen pada tahun 2020 dari puncaknya pada tahun 2016.

Namun larangan pemerintah atas konsesi kelapa sawit baru berakhir pada September 2021 dan belum diganti.

Pernyataan Siti menggarisbawahi potensi kesenjangan antara negara-negara yang menandatangani kesepakatan utama selama pembicaraan COP26 di Glasgow dan pemenuhan janji tersebut.

Kiki Taufik, direktur kampanye hutan Indonesia Greenpeace, mengatakan pernyataan itu “mengecewakan.

Di bawah Kesepakatan Glasgow, negara-negara yang menampung lebih dari 85 persen hutan dunia telah sepakat untuk menghentikan dan bahkan membalikkan hilangnya hutan pada akhir dekade ini, didukung oleh janji dari 30 lembaga keuangan untuk paparan mereka untuk menghilangkan bahan mentah pertanian. Kerusakan hutan pada tahun 2025.

READ  Dukung UMKM Indonesia dalam produksi masker wajah berstandar: Indef

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *