Indonesia selalu memperhatikan keselamatan dan kesejahteraan masyarakat Myanmar

Seperti disebutkan sebelumnya, konsensus lima poin ASEAN akan menjadi panduan dalam menyelesaikan krisis politik di Myanmar

Jakarta (ANTARA) – Keamanan dan kesejahteraan masyarakat Myanmar menjadi perhatian Indonesia di tengah krisis politik yang berlangsung hampir setahun, kata Menteri Luar Negeri RI Retno LP Marsudi.

“Indonesia telah menunjukkan komitmennya untuk berkontribusi sejak awal,” kata Menkeu dalam siaran pers tahunan 2022 (PPTM), di Jakarta, Kamis.

Marsudi juga menyampaikan bahwa dalam konteks ini, Indonesia memberikan bantuan kemanusiaan kepada rakyat Myanmar pada September 2021 sebagai bagian dari bantuan kemanusiaan ASEAN.

Menkeu mencatat bahwa stabilitas dan keamanan tidak hanya di Myanmar tetapi juga di Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) dan kawasan yang lebih luas akan terganggu jika krisis politik saat ini berlanjut.

Atas usul Presiden RI, Marsudi mencatat bahwa para eksekutif ASEAN mengadakan pertemuan di Jakarta pada April 2021 dan mencapai konsensus lima poin.

Berita terkait: Indonesia Tetap Teguh Dukung Palestina: Menteri Marsudi

“Seperti yang saya sebutkan sebelumnya, konsensus lima poin ASEAN akan menjadi panduan untuk menyelesaikan krisis politik di Myanmar,” kata Menlu.

Namun, menurut Marsudi, sulit bagi ASEAN untuk mengundang perwakilan politik dari Myanmar untuk menghadiri pertemuan ASEAN selama tidak ada kemajuan dalam menerapkan konsensus lima poin.

“ASEAN harus menghormati komitmen bersama ini,” katanya.

Selain itu, Menkeu mencatat bahwa Indonesia akan melanjutkan upaya memperkuat sentralitas dan soliditas ASEAN untuk tahun 2022.

“ASEAN harus terus berperan sebagai jangkar stabilitas, perdamaian, dan kemakmuran di kawasan Indo-Pasifik,” tegasnya.

Marsudi juga menekankan bahwa ASEAN harus tetap relevan dan mampu merespon secara tepat tantangan baru di kawasan dan dunia.

READ  Resor termewah di Indonesia

Berita terkait: Hari Ibu: Menteri Ajak Perempuan Saling Mendukung

Manfaat ASEAN harus dirasakan oleh semua orang, tegasnya.

ASEAN sebelumnya meminta Myanmar untuk dengan tulus menerima dan melaksanakan konsensus lima poin yang disepakati oleh para kepala negara dan pemerintahan negara-negara anggota untuk menangani krisis di negara itu.

“ASEAN adalah sebuah keluarga dan apa yang kami lakukan untuk Myanmar tidak lebih dari sebuah keluarga yang membantu salah satu anggotanya. Jadi, di sisi lain, kami ingin Myanmar dengan tulus menyambut negara-negara anggota ASEAN untuk membantu mereka, ”kata Perwakilan Tetap Indonesia untuk ASEAN Ade Padmo Sarwono saat webinar tentang “Krisis Myanmar dan Masa Depan ASEAN” di sini, Selasa.

Berita terkait: Indonesia, Jamaika memperingati 40 tahun hubungan diplomatik

Namun, Sarwono mengungkapkan bahwa ASEAN belum membuat kemajuan signifikan dalam mengimplementasikan konsensus lima poin.

“Sangat sulit ketika satu orang ingin berjabat tangan tetapi yang lain tidak menerimanya dengan tulus. Sulit untuk menemukan cara untuk menyelesaikan masalah ini, ”katanya.

Myanmar dianggap tidak diharuskan untuk berdamai di negaranya dan ASEAN tidak mendapat tanggapan yang baik dari negara tersebut pada konsensus lima poin.

Berita lain: 17 negosiasi perbatasan pada 2021: Menteri Marsudi

Berita serupa: Indonesia mendorong peta jalan Afghanistan ke depan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.