Ibukota baru Indonesia, Nusantara mengancam Eden kuno dengan ‘bencana ekologis’

BAHAYA BAGI HEWAN

Sementara Susantono mengatakan fase satu akan siap tahun depan, kota itu tidak akan selesai selama beberapa dekade.

Proyek ini akan menelan biaya 466 triliun rupiah ($30 miliar), dengan uang pembayar pajak kemungkinan akan menutupi sekitar 20 persen, menurut perkiraan pemerintah.

Jakarta telah merayu calon investor, termasuk Arab Saudi dan China, dengan keringanan pajak yang besar untuk membantu menutupi biaya.

Pihaknya telah mendapatkan dukungan dari tiga pengembang properti untuk mendanai perumahan senilai Rs 41 triliun, kata sekretaris Otoritas Nusantara Achmad Adiwijaya kepada AFP.

Tetapi pendanaan terbukti sulit dipahami, dengan sedikit komitmen yang diumumkan. Konglomerat teknologi Jepang SoftBank menarik dukungannya untuk proyek tersebut pada bulan Maret tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Hal itu membuat Indonesia harus berjuang keras untuk bergerak cepat dan menemukan uang untuk membuka pintu Nusantara jika Widodo meninggalkan jabatannya, memicu kekhawatiran bahwa Jakarta dapat mengambil jalan pintas.

Eka Permanasari, profesor urban design di Monash University Indonesia, mengingatkan bahwa masih banyak “pekerjaan rumah yang harus diselesaikan”.

Hidup sudah berubah menjadi lebih buruk bagi beberapa penghuni hewan di daerah itu.

Di suaka orangutan yang menampung sekitar 120 monyet di lahan yang diperuntukkan bagi ekspansi Nusantara di masa depan, perambahan ilegal telah meningkat sejak lokasi ibu kota diumumkan.

“Tambang, spekulan tanah, mereka menyerang tempat kami,” kata Jamartin Sihite, Ketua Eksekutif Borneo Orangutan Survival Foundation (BOSF).

Sekitar 40 persen dari kawasan reboisasi seluas 1.800 hektar di kawasan lindung yang dioperasikan oleh BOSF telah rusak dalam beberapa tahun terakhir, termasuk oleh tambang ilegal yang didirikan di sana, kata Sihite.

READ  Bank Rakyat Indonesia bermitra dengan Modal Rakyat untuk menggenjot P2P lending

Meningkatnya aktivitas mengancam semua spesies hewan dan tumbuhan di hutan purba ini.

Agus Bei, yang menjalankan cagar alam bakau, memperingatkan bahwa menebang ruang hijau ini demi keuntungan akan meninggalkan bekas yang tak terhapuskan.

“Generasi berikutnya hanya akan mendengar cerita mereka,” katanya sambil berdiri di bawah naungan pohon bakau yang dia lindungi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.