Hedge fund menunda keringanan utang yang menyelamatkan jiwa untuk Sri Lanka yang dilanda krisis, para ekonom memperingatkan | Pengelola investasi global

Beberapa dana lindung nilai paling kuat di dunia dan investor lainnya menunda bantuan vital untuk negara-negara yang dilanda krisis Srilanka oleh sikap garis keras mereka dalam pembicaraan keringanan utang setelah negara Asia itu gagal bayar $51 miliar (£42 miliar) tahun lalu, menurut 182 ekonom dan pakar pembangunan dari seluruh dunia.

Dalam sebuah pernyataan kepada The Guardian pada hari Minggu, kelompok tersebut mengatakan pembatalan utang yang signifikan diperlukan untuk memberikan kesempatan ekonomi untuk pulih dan bahwa Sri Lanka akan menjadi ujian bagi keinginan masyarakat internasional untuk mengatasi krisis utang global yang membayangi.

Kelompok tersebut – yang terdiri dari ekonom India Jayati Ghosh, Thomas Piketty, penulis buku laris Capital, dan mantan menteri keuangan Yunani Yannis Varoufakis – mengatakan kreditur sektor swasta seperti perusahaan investasi dan dana lindung nilai mencegah kesepakatan.

“Negosiasi utang di Sri Lanka sekarang berada pada tahap krusial,” kata pernyataan itu. “Semua pemberi pinjaman – bilateral, multilateral dan swasta – harus berbagi beban restrukturisasi, dengan jaminan tambahan pembiayaan jangka pendek.”

Kreditor swasta memegang hampir 40% saham utang luar negeri Sri Lanka, sebagian besar dalam bentuk obligasi negara internasional, meskipun suku bunga yang lebih tinggi dikenakan pada obligasi berarti mereka menerima lebih dari 50% pembayaran utang luar negeri.

Pemberi pinjaman ini membebankan premi untuk meminjamkan ke Sri Lanka untuk menutupi risiko mereka, yang memberi mereka keuntungan besar dan berkontribusi pada gagal bayar pertama kali di Sri Lanka pada April 2022. Pemberi pinjaman yang menikmati pengembalian lebih tinggi karena “premi risiko” harus siap untuk menanggung konsekuensi dari risiko ini.

Negosiasi telah berlangsung sejak krisis ekonomi memaksa pemerintah Sri Lanka untuk melakukannya kesalahan untuk pertama kalinya dalam sejarah negara itu musim semi lalu.

READ  Tampilan Tahun Baru London Menerangi Cakrawala Ibu Kota Saat Inggris Dimulai 2022 | Berita Inggris

Pinjaman dari Dana Moneter Internasional hanya akan diberikan ketika organisasi yang berbasis di Washington itu puas dengan utang Sri Lanka yang berkelanjutan, tetapi 182 ekonom khawatir sikap keras yang diambil oleh kreditur swasta dapat menyebabkan bisnis yang buruk bagi Kolombo.

Kelompok kampanye Debt Justice mengatakan Sri Lanka adalah salah satu dari banyak negara yang gagal bayar atau berusaha merestrukturisasi utang mereka sejak dimulainya pandemi Covid.

Ghana menjadi negara terbaru yang menangguhkan banyak pembayaran utang luar negerinya bulan lalu, setelah Lebanon, Suriname, Ukraina, dan Zambia.

“Dengan meningkatnya suku bunga global dan meluasnya resesi yang diharapkan pada tahun 2023, lebih banyak negara dapat mengikuti,” kata Debt Justice, mencatat bahwa dua pertiga negara berpenghasilan rendah rentan terhadap gagal bayar.

Pernyataan dari 182 ekonom dan pakar pembangunan mengatakan: “Kasus Sri Lanka akan memberikan indikator penting, apakah dunia – dan khususnya sistem keuangan internasional – siap untuk menghadapi pertanyaan perubahan iklim yang semakin mendesak. bantuan dan keberlanjutan; dan memastikan sedikit keadilan dalam negosiasi utang internasional.

“Oleh karena itu penting tidak hanya bagi rakyat Sri Lanka, tetapi juga untuk memulihkan semua kepercayaan pada sistem multilateral yang telah dikritik karena kurangnya legitimasi dan kelangsungan fundamentalnya.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.