Fulbright Scholar, Kelahiran Indonesia Lulus dari UCF dengan gelar di TESOL

Pontianak, Indonesia asli Endah Setya Ningsih selalu memiliki semangat untuk mengajar orang lain. Setelah menyelesaikan pendidikan sarjananya di bidang Pedagogi Bahasa Inggris di Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Tanjungpura, ia ingin memperluas wawasan dan mempelajari metode pengajaran baru di dunia internasional. Ketertarikannya dalam mengajar bahasa Inggris membuatnya mengikuti berbagai program pertukaran pendidikan di Amerika Serikat.

Pada tahun 2016, Ningsih berpartisipasi dalam International Visitor Leadership Program (IVLP) di TESOL, sebuah program jangka pendek untuk calon pemimpin asing. Setelah kembali ke Indonesia pada tahun 2017, ia terlibat dalam sebuah proyek bernama Emerging Future Community Teacher (EFCT), di mana ia menerima hibah Alumni Pertukaran AS. Proyek ini bertujuan untuk membekali guru bahasa Inggris di Pontianak, di provinsi Kalimantan Barat, Indonesia, dengan pelatihan persiapan tentang strategi pengajaran bahasa Inggris dan keterampilan kepemimpinan untuk membantu mereka meningkatkan pendidikan di masyarakat pedesaan.

Ningsih menemukan jalannya ke UCF pada tahun 2021 sebagai bagian dari program Fulbright Scholars – salah satu program pertukaran pendidikan terbesar dan paling bergengsi di dunia. Dikelola oleh Departemen Luar Negeri AS dan Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, program ini memberikan sekitar 8.000 beasiswa setiap tahun kepada lulusan muda, mahasiswa pascasarjana, dan profesional muda untuk melanjutkan pengembangan mereka melalui penelitian dan studi di negara asing.

Ningsih telah menyelesaikan gelar masternya dalam Teaching English to Speakers of Other Languages ​​(TESOL) dan akan lulus dari UCF minggu ini. Dia menjelaskan bagaimana belajar di UCF memungkinkannya untuk memperluas pengetahuannya tentang bahasa dan budaya sambil memberikan keterampilan barunya yang dapat dia gunakan untuk mengajar siswa.

“Sebagai mahasiswa internasional, saya mendapat dukungan penuh dari dosen, dosen, staf dan teman-teman saya dari awal semester pertama saya belajar online di Indonesia sampai saya tiba di sini,” katanya.

READ  MoU antara IJF dan Panitia Olimpiade Indonesia / IJF.org

Ningsih tahu bahwa pengetahuan yang kaya yang diperolehnya di universitas dan keahlian yang diberikan oleh para profesornya telah memberinya landasan yang kuat dalam mengajar bahasa Inggris.

“Semua profesor saya di program TESOL menginspirasi saya untuk menjadi guru bahasa Inggris yang dapat memberikan dukungan yang baik kepada siswa dari latar belakang sosial budaya yang berbeda – untuk menjadi seorang guru yang tidak hanya mengajar bahasa tetapi juga menghormati perbedaan antar individu” Anda berkata Ningsih juga terinspirasi oleh ibunya, yang mendorongnya untuk membantu orang dengan pengetahuannya.

Namun, bagian paling berharga dari pengalamannya di UCF adalah kesempatan untuk mengajar bahasa Inggris dan bekerja dengan siswa imigran di kelas EOL.

“Ini adalah pengalaman langka dan berharga bagi saya sebagai guru ESL,” kata Ningsih. Kesempatan itu mengajarinya metode baru pengajaran bahasa dan bagaimana mendukung siswa imigran di kelas. “Saya bersyukur memiliki pengalaman seperti itu.”

Setelah lulus, Ningsih berencana untuk mengajar di universitas dan bekerja dengan calon guru. Dia menyarankan teman-temannya untuk menikmati studi mereka dan bersenang-senang dengan komunitas UCF.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.