Akankah pakta hutan baru Indonesia dengan Norwegia menghasilkan lebih banyak dana?

Saat Indonesia memperlambat deforestasi, Indonesia mencari lebih banyak pendanaan internasional untuk program konservasi hutan yang mengurangi emisi karbon

  • Kontrak penebangan menggantikan kontrak serupa yang dibatalkan tahun lalu
  • Dana lingkungan Indonesia sejauh ini lambat mencari pendukung
  • Kesepakatan lima tahun baru Norwegia dapat menarik lebih banyak donor

Oleh Michael Taylor

KUALA LUMPUR, 23 September (Thomson Reuters Foundation) – Pakta pembiayaan baru antara Indonesia dan Norwegia untuk mengurangi emisi karbon melalui perlindungan dan restorasi hutan hujan seharusnya memicu kesepakatan serupa antara negara Asia Tenggara dan negara-negara kaya, kata kelompok hijau yang sebagian besar mendukung kemitraan .

Indonesia tiba-tiba mengakhiri kesepakatan sebelumnya dengan Norwegia setahun yang lalu di tengah ketidaksepakatan yang tampak dan kemajuan yang lambat dalam melepaskan pembayaran berdasarkan hasil kerja untuk menghentikan hilangnya hutan.

Kolaborasi lima tahun baru, yang dituangkan dalam nota kesepahaman (MoU) yang ditandatangani oleh para menteri di Jakarta minggu lalu, akan memberikan pembayaran tahunan yang konsisten dengan bukti yang menunjukkan emisi dari deforestasi telah dihindari atau dikurangi melalui upaya konservasi.

Uang – total sekitar satu miliar dolar – masuk ke dana lingkungan yang dikelola oleh Indonesia.

“Komunikasi yang kuat, berbagi data, dan transparansi akan menjadi elemen kunci keberhasilan (kemitraan),” kata Aditya Bayunanda, pelaksana tugas direktur eksekutif grup hijau WWF Indonesia.

“Ini juga membantu membuka jalan bagi pendanaan donor dari negara lain untuk mendukung restorasi dan konservasi hutan Indonesia,” katanya kepada Thomson Reuters Foundation.

Menurut layanan pemantauan satelit Global Forest Watch (GFW), hilangnya hutan tropis mencapai 3,75 juta hektar (9,3 juta hektar) di seluruh dunia tahun lalu, tingkat yang setara dengan 10 lapangan sepak bola per menit.

READ  Kematian terkait siklon di Indonesia mencapai 167

Indonesia memiliki hutan tropis terbesar ketiga di dunia, tetapi juga merupakan penghasil minyak sawit terbesar dan sumber utama kayu, yang oleh banyak pemerhati lingkungan disalahkan karena membuka hutan untuk perkebunan.

Toerris Jaeger, sekretaris jenderal Rainforest Foundation Norway (RFN) yang berbasis di Oslo, mengatakan dana lingkungan Indonesia akan mendanai program-program inovatif untuk memberdayakan masyarakat adat dan masyarakat untuk memimpin upaya melindungi dan mengelola hutan.

Tapi uang baru, yang akan datang dari anggaran bantuan pembangunan Norwegia, harus dilihat sebagai “pendanaan awal,” tambahnya.

“US$1 miliar yang telah Norwegia komitmenkan untuk proses ini di Indonesia hanyalah pendanaan awal yang dimaksudkan untuk memobilisasi sumber daya bilateral dan multilateral yang lebih besar,” kata Jaeger.

“Dana sektor swasta juga menjadi semakin relevan untuk membalikkan deforestasi,” tambahnya.

HAK ADAT

Indonesia menduduki peringkat negara deforestasi tertinggi keempat oleh GFW pada tahun 2021 – tetapi kerugian turun untuk tahun kelima berturut-turut setelah Jakarta menerapkan serangkaian tindakan untuk melindungi dan memulihkan hutan, lahan gambut, dan bakau.

Sebagai bagian dari Perjanjian Paris 2015 untuk memerangi pemanasan global, Indonesia – pencemar karbon terbesar kedelapan di dunia – telah berkomitmen untuk mengurangi emisinya sebesar 29% dari tingkat normal pada tahun 2030 dan bertujuan untuk mencapai nol bersih pada tahun 2060 atau lebih cepat .

Itu juga di antara sekitar 140 negara yang pada KTT iklim COP26 di Glasgow akhir tahun lalu berjanji untuk menghentikan dan membalikkan deforestasi dan degradasi lahan pada akhir dekade ini.

Mario Boccucci, kepala program konservasi hutan UN-REDD, mengatakan Indonesia telah mengurangi laju deforestasi ke tingkat terendah dalam 20 tahun dan telah mengembangkan rencana ambisius untuk sektor hutan dan tata guna lahan untuk menjadi penyerap bersih karbon dioksida pada tahun 2030.

READ  Indonesia menjadi tuan rumah Kejuaraan Esports Dunia Terbuka perdana di Bali

“Ada momentum yang berkembang untuk aksi dan pendanaan dalam skala besar,” katanya, mengacu pada pernyataan COP26 tentang hutan dan komitmen terkait. “Kami membutuhkan lebih banyak kemitraan seperti ini untuk meningkatkan tindakan agar Perjanjian Paris tetap dalam jangkauan.”

Dana Lingkungan Indonesia – Diluncurkan pada akhir 2019 – dimulai dengan lambat karena media lokal melaporkan bahwa tidak ada dana proyek hijau yang diterima atau dicairkan hingga awal 2021.

Namun, Ford Foundation yang berbasis di AS memberikan hibah $ 1 juta untuk dana tersebut pada bulan Maret tahun ini, menurut situs berita lokal Bisnis.com.

Jaeger dari RFN mengatakan dukungan lebih lanjut telah diterima dari Dana Iklim Hijau dan Bank Dunia.

Minat dari lebih banyak donor untuk bergabung atau mengulangi kesepakatan Indonesia-Norwegia “menjanjikan,” kata Boccucci dari UN-REDD.

Namun Marcus Colchester, penasihat kebijakan senior di Forest Peoples Programme yang berbasis di Inggris, memperingatkan bahwa bahasa dalam perjanjian baru dengan Norwegia tentang penghargaan atas upaya memperlambat deforestasi tidak jelas terkait hak-hak masyarakat adat.

Ada risiko bahwa pemerintah Indonesia akan mengekang deforestasi sampai batas tertentu tetapi terus mengizinkan penebangan berbasis sumber daya atas nama “kemajuan” sambil membekukan reformasi yang sangat dibutuhkan untuk mengamankan hak-hak masyarakat adat, tambahnya.

Iqbal Damanik, seorang aktivis hutan di Greenpeace Indonesia, mengatakan ketidakjelasan kata-kata dalam kesepakatan baru itu mengkhawatirkan, karena mendesak Indonesia untuk “mengurangi” deforestasi daripada “menghentikannya”.

“Yang sangat disayangkan adalah kesepakatan ini tidak berusaha untuk menyelesaikan isu-isu kunci hutan di Indonesia seperti konflik lahan, deforestasi dan hilangnya keanekaragaman hayati,” tambahnya.

Postingan serupa:

Desa-desa yang tenggelam di Indonesia melihat ke alam untuk memulihkan hutan bakau

READ  Setelah hasil Mike Tyson melawan Roy Jones Jr. pertandingan berakhir tanpa pemenang

Bisakah para pemimpin Muslim Indonesia mendorong aksi iklim publik?

Dikobarkan oleh kebakaran tahun 2015, Indonesia sangat mementingkan perlindungan hutan

Idul Fitri Ramah Lingkungan – wanita Indonesia dalam misi menanam pohon

(Dilaporkan oleh Michael Taylor @MickSTaylor; Diedit oleh Megan Rowling. Mohon berikan penghargaan kepada Thomson Reuters Foundation, cabang nirlaba Thomson Reuters yang mencakup kehidupan orang-orang di seluruh dunia yang berjuang untuk hidup bebas atau adil. Kunjungi lihat http://news. kepercayaan.org)

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.