VOA dan lembaga penyiaran negara Indonesia mengumumkan perjanjian pertukaran berita dan informasi

Layanan suara Indonesia Voice of America dan lembaga penyiaran negara Indonesia menandatangani perjanjian resmi pada tanggal 7 Juli untuk pengiriman bersama konten berita dan informasi, serta siaran radio dan konten web.

Kelu Chao, penjabat CEO US Agency for Global Media, menandatangani kemitraan pada bulan Maret, sementara M. Rohanudin, Presiden Radio Republik Indonesia, menandatangani letter of intent selama acara virtual pada 7 Juli yang menghubungkan Jakarta dan Washington, DC dan menyimpulkan perjanjian.

Di tengah lockdown parsial COVID-19 di Jakarta dan protokol pandemi di AS, direktur siaran VOA dan RRI masing-masing menghadiri acara virtual dari kantor dan rumah masing-masing. Pj Direktur Pemrograman VOA John Lippman adalah pejabat tertinggi VOA yang hadir dan mengingat kunjungannya ke Jakarta pada tahun 2019 karena pemimpin kedua lembaga penyiaran mengindikasikan bahwa pertukaran informasi akan membantu menumbuhkan pemahaman antara kedua Negara untuk meningkatkan.

Penyiar berbagi konten seperti laporan berita dan foto di acara radio dan situs web mereka. Mereka juga akan bekerja sama untuk meluncurkan program radio berita dan informasi bersama.

Beberapa liputan langsung VOA Indonesia tentang pelantikan presiden 2021 juga muncul di platform RRI.

Ade Astuti Kidwell, kepala layanan VOA Indonesia, mengatakan kolaborasi pada program radio dan situs streaming Indonesia RRI Net, tersedia di OTT, dimulai sebelum perjanjian ditandatangani secara resmi. Beberapa liputan awal dari VOA Indonesia termasuk liputan langsung selama kampanye presiden AS 2020.

Setelah penandatanganan resmi, seorang reporter VOA Indonesia muncul secara langsung di RRI Net tentang Badai Elsa, yang diperkirakan akan mendarat di daratan AS, yang merupakan siaran pertama di bawah kemitraan tersebut.

“Ini adalah contoh model VOA yang bertindak sebagai ‘kantor Washington’ untuk penyedia layanan bahasa di seluruh dunia,” kata Kidwell.

Di bawah nota tersebut, VOA juga akan memberikan pelatihan dan informasi tentang praktik terbaik dalam pelaporan berita dan jurnalisme penyiaran, dan menerima jurnalis dan eksekutif RRI dalam kunjungan dan hibah di Washington, DC. RRI akan menjamu wartawan dan eksekutif VOA di Jakarta.

VOA mempertahankan persetujuan akhir dari konten editorial. Perjanjian tersebut mensyaratkan bahwa semua konten yang digunakan oleh VOA pada siaran dan platform digitalnya mematuhi pedoman editorial VOA dan Tindakan yang disarankan.

Acara virtual di Jakarta dan Washington, DC saat VOA dan Televisi Negara Indonesia menandatangani perjanjian kerjasama.

Acara virtual di Jakarta dan Washington, DC, dimana VOA dan Televisi Negara Indonesia menandatangani perjanjian kerjasama.

Kedua organisasi mengharapkan kesepakatan untuk meningkatkan pelaporan untuk audiens target masing-masing. VOA Indonesia memiliki 55 jam seminggu di radio dan 10 jam di TV dan memiliki pemirsa mingguan 36,5 juta.

Radio Republik Indonesia adalah lembaga penyiaran negara dengan jaringan setara dengan 224 stasiun radio dan perkiraan pendengar 45 juta.

READ  SUV baru Kia Sonet 7 seater diluncurkan di Indonesia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *