UEA menandatangani perjanjian perdagangan bebas dengan Indonesia setelah kesepakatan dengan India, Israel

Uni Emirat Arab telah menandatangani kesepakatan perdagangan lain, kali ini dengan Indonesia.

UEA menandatangani Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif dengan Indonesia pada 1 Juli. Kesepakatan itu menghilangkan berbagai tarif barang dan jasa yang diperdagangkan antara kedua negara. UEA berharap untuk meningkatkan perdagangan dengan negara Asia Tenggara dari $3 miliar yang diperdagangkan pada tahun 2021 menjadi $10 miliar per tahun dalam waktu lima tahun, kata pejabat itu. Hal ini dilaporkan oleh Kantor Berita Emirates.

Menurut pihak Indonesia, dengan kesepakatan tersebut, Indonesia juga berusaha untuk meningkatkan ekspornya ke Teluk dan Timur Tengah Departemen perdagangan.

Ekspor Uni Emirat Arab teratas ke Indonesia pada tahun 2020 adalah minyak bumi dan bahan terkait. Ekspor utama Indonesia ke Emirates adalah minyak sawit, perhiasan dan mobil, menurut perusahaan AS Observatorium Kompleksitas Ekonomi.

Mengapa itu penting: UEA menandatangani tiga kesepakatan perdagangan tahun ini: masing-masing dengan Indonesia, India dan Israel. Semua kesepakatan sama-sama menghilangkan tarif, bea, tarif dan sejenisnya dengan tujuan untuk meningkatkan perdagangan bilateral.

Menteri Perdagangan Uni Emirat Arab Thani bin Ahmed Al Kata Zeyoudi kemarin bahwa ia mengharapkan tiga kesepakatan perdagangan untuk melihat ekonomi Emirates tumbuh 2,6% pada tahun 2030.

Belajarlah lagi: UEA dan Indonesia memulai percakapan tentang kesepakatan perdagangan September lalu.

Apa berikutnya: Zeyoudi mengatakan UEA akan menandatangani kesepakatan perdagangan serupa dengan Kolombia sekitar bulan Juli, menurut Kantor Berita Emirates.

READ  Havas Group Indonesia menunjuk Sumit Kanungo sebagai Direktur Strategi Grup

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.