Tidak ada halangan untuk melanjutkan perdagangan kapal kecil antara Indonesia dan Malaysia, kata Dr. wee

PETALING JAYA: Tidak ada halangan untuk melanjutkan perdagangan kapal kecil antara Malaysia dan Indonesia, kata Kementerian Perhubungan.

Datuk Seri Dr. Wee Ka Siong mengklarifikasi bahwa klaim KJRI tentang kebijakan cabotage bagi kapal niaga antara Malaysia dan Indonesia tidak tepat.

“Sangat disayangkan bahwa penasihat ekonomi KJRI Sabah Muhammad Muhsinin Dolisada telah menyebabkan beberapa kebingungan karena ketidakakuratan dalam klaim penasihat, seperti yang baru-baru ini dilaporkan di media lokal.

“Komentar yang muncul di Daily Express Broadsheet dan kemudian direproduksi oleh media online lainnya mengutip Muhammad yang mengatakan bahwa “perdagangan perairan Tawau dan Kalimantan, Indonesia, saat ini dilakukan di kapal lambung kayu dan kapal kecil yang tidak diakui di bawah International Maritime Peraturan Organisasi (IMO).

“Dalam batas cabotage, IMO membatasi perdagangan kapal berlambung baja.

“Ini adalah pernyataan yang menyesatkan dari Muhammad, yang secara keliru mengaitkan masalah ini dengan kebijakan cabotage Malaysia, alih-alih berurusan dengan kapal non-konvensi dari Indonesia,” kata Dr. Wee dalam keterangannya, Kamis (19 Mei).

Dia mengatakan Kementerian Perhubungan akan terus memantau masalah tersebut, sementara Kementerian Angkatan Laut telah diinstruksikan untuk menjelaskan hal tersebut kepada KJRI Sabah.

dr Wee juga menjelaskan bahwa kebijakan cabotage diatur dalam Merchant Shipping Regulations 1952 (MSO 1952) dan bukan di bawah regulasi IMO sebagaimana disebutkan.

Ayat 65L(3) dari MSO 1952 memberikan pengecualian dari Bagian 65L untuk kapal terdaftar Malaysia dengan berat bersih kurang dari 15 ton yang dilisensikan berdasarkan Bagian 475 MSO 1952 (Lisensi Kapal); berlisensi di bawah MSO 1960 (Sabah) dan (Sarawak); dan dimiliki/disewakan oleh Pemerintah Malaysia, Pemerintah Negara Bagian atau Otoritas Pelabuhan.

Kedua, komentar Muhammad terkait dengan perdagangan yang saat ini dilakukan di kapal berlambung kayu dan kapal kecil dengan berat kurang dari 15 ton dan oleh karena itu tidak tunduk pada kebijakan cabotage Malaysia, yang mengharuskan semua kapal yang terlibat dalam navigasi domestik memiliki lisensi pelayaran Domestik yang valid. (DSL).

READ  Berbicara Indonesia: Jalan Menuju 2024

“Daripada kebijakan cabotage, masalah ini menyangkut pengakuan sertifikat perdagangan untuk kapal non-konvensi (biasanya kapal kurang dari 500 gross tonnage) dari Indonesia, yang terutama digunakan untuk barter,” kata Dr. wee.

Ia menambahkan, pada Desember 2018, Malaysia bersama delapan negara anggota ASEAN lainnya (kecuali Myanmar) menandatangani nota kesepahaman tentang saling pengakuan sertifikat Non-Convention Vessel (NCV).

Berdasarkan MOU ini, Malaysia mengakui sertifikat NCV sebagaimana disyaratkan oleh Administrasi Maritim Pusat dari setiap negara bendera.

Kementerian Angkatan Laut mengizinkan masuknya NCV dari Indonesia ke pelabuhan Malaysia dengan syarat memenuhi dan memiliki sertifikat keselamatan yang dipersyaratkan oleh Direktorat Jenderal Komunikasi Maritim Indonesia, yang dibawa di atas NCV Indonesia, katanya.

Hal ini dipraktikkan di seluruh Malaysia dalam mengelola kapal barter dari Indonesia, termasuk Sabah dan Sarawak.

“Kementerian Perhubungan mengklarifikasi bahwa tidak ada halangan untuk kelanjutan perdagangan kapal kecil antara Malaysia dan Indonesia.

“Kami selalu terbuka untuk diskusi dan dialog.

“Kami mengundang perwakilan luar negeri dan pemangku kepentingan lainnya untuk berdialog dengan Departemen Perhubungan untuk memahami masalah dan kebijakan transportasi dan logistik terkait di bawah yurisdiksi Departemen,” kata Dr. wee.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.