Throttle Pesawat Boeing Akan Jadi Fokus di Indonesia, Sriwijaya Air Crash Probe, SE Asia News & Top Stories

JAKARTA (BLOOMBERG) – Penyelidik Indonesia yang menyelidiki kecelakaan pesawat Sriwijaya Air pada 9 Januari sedang menyelidiki kemungkinan bahwa throttle otomatis yang tidak berfungsi dapat menyebabkan pilot kehilangan kendali, menurut seorang yang mengetahui penyelidikan. Orang.

Akselerator otomatis menciptakan lebih banyak daya dorong di salah satu dari dua mesin Boeing 737-500 daripada yang lain sebelum pesawat itu jatuh dengan 62 orang di Laut Jawa, kata orang yang tidak berwenang untuk membahas masalah tersebut secara terbuka. Perangkat itu bermasalah pada penerbangan sebelumnya, kata orang itu.

Masalah dengan throttle otomatis 737 telah menyebabkan insiden di masa lalu, dan kerusakan serupa pada pesawat model lain menyebabkan kecelakaan fatal di Rumania pada 1995.

Bapak Nurcahyo Utomo, penyelidik senior Komite Keselamatan Transportasi Nasional (KNKT) di Indonesia, membenarkan bahwa kerusakan bukaan gas “adalah salah satu faktor yang sedang kami selidiki, tetapi saat ini saya tidak dapat mengatakan bahwa itu adalah faktor dalam kecelakaan itu. atau ada masalah dengan itu “.

Tim Mr Utomo bekerja dengan insinyur Boeing untuk meninjau data perekam penerbangan pesawat, yang diambil dari dasar laut minggu lalu. Tim penyelamat masih mencoba untuk menemukan modul memori kokpit diktafon pesawat, yang pecah saat benturan.

Dorongan yang tidak rata dari mesin dapat menyebabkan pesawat berputar atau bahkan berguling miring dan jatuh secara tiba-tiba jika tidak ditangani dengan benar. Pilot perlu mengimbangi hal ini dengan menyesuaikan daya secara manual atau mengambil tindakan lain.

Jika kegagalan throttle otomatis menjadi inti dari probe, fokusnya kemungkinan besar akan berada pada tindakan dan pelatihan pilot, serta perawatan maskapai penerbangan pesawat.

“Asimetri dorong besar jarang terjadi, tetapi pilot dilatih untuk menyadarinya dan mencegah hilangnya kendali,” kata Gerry Soejatman, analis penerbangan yang berbasis di Jakarta.

READ  Puluhan Paus Pilot Mati di Pulau Madura Indonesia Berita Lingkungan

“Penyelidik akan menentukan sejauh mana asimetri dan menyelidiki faktor lain yang dapat menyebabkan hilangnya kendali.”

Menurut Tracker Flightradar24, Sriwijaya Air Flight 182 jatuh tiba-tiba di ketinggian lebih dari 3.050 m hanya dalam waktu 15 menit setelah lepas landas dalam hujan lebat dari Jakarta. Semua orang di dalamnya meninggal.

Boeing Model 737-500 pertama kali terbang pada tahun 1989, dan menurut situs web pelacakan Planespotters.net, pesawat yang jatuh awal bulan ini mulai beroperasi pada Mei 1994. Keluarga Jets adalah model yang lebih tua dari 737 Max, yang terlibat dengan dua kecelakaan fatal lainnya, termasuk satu di lepas pantai Indonesia pada 2018 dan 2019, yang mengakibatkan landasan global.

KNKT Indonesia belum merilis rincian apa pun tentang apa yang mungkin menyebabkan kecelakaan itu. Pada hari Selasa (19 Januari) diumumkan bahwa hasil awal akan dirilis dalam waktu 30 hari setelah kecelakaan. Menurut NTSC, kedua mesin tampaknya telah bekerja sebelum pesawat menghantam air.

Publikasi Indonesia Tempo melaporkan dalam beberapa hari terakhir bahwa sistem throttle otomatis pesawat berkali-kali tidak berfungsi sebelum kecelakaan.

Seperti halnya autopilot, 737-500 memungkinkan pilot menyesuaikan kecepatan secara otomatis untuk mengurangi beban kerja dan keausan engine.

Pesawat jet bermesin ganda seperti 737 dirancang untuk terbang dengan satu mesin dalam keadaan darurat. Oleh karena itu, kegagalan throttle otomatis, menghasilkan daya dorong yang tidak rata, seharusnya tidak cukup untuk menghancurkan pesawat itu sendiri.

Namun, kasus dorong yang tidak seimbang yang parah dapat menyebabkan berbagai masalah pengendalian pesawat. Jika pesawat berada di awan atau pilot tidak memantau kondisi pesawat dengan cermat, itu bisa menjadi sangat tidak terkendali sebelum kru bereaksi.

READ  KKP membangun sentra budidaya rumput laut di kawasan timur Indonesia

Pada tahun 2001 Administrasi Penerbangan Federal AS memerintahkan operator keluarga Jets, termasuk 737-500, untuk mengganti komputer auto-gas setelah adanya laporan daya dorong yang tidak seimbang. Meskipun tidak ada indikasi bahwa masalah khusus ini muncul dalam kecelakaan terbaru, hal ini menunjukkan bagaimana hal itu dapat menimbulkan bahaya keselamatan.

Boeing telah mengeluarkan instruksi tentang bagaimana pilot harus memperbaiki masalah tersebut bertahun-tahun yang lalu – yang dikenal sebagai prosedur – tetapi beberapa insiden terus terjadi di mana kru tidak menyadari apa yang terjadi cukup awal, dan FAA mengatakan perbaikan yang lebih spesifik diperlukan.

“Prosedur ini tidak memperhitungkan faktor manusia yang dapat menyebabkan awak penerbangan gagal mengenali kelainan yang berkembang selama periode waktu yang lama, mengakibatkan sudut kemiringan yang berlebihan untuk pesawat,” kata FAA dalam catatannya pada 2001 kepada pilot. .

Dari delapan insiden di mana pilot tidak bereaksi dengan baik, dua pesawat berguling lebih dari 40 derajat, menurut badan tersebut.

Menurut penyelidik Rumania, dorongan yang tidak merata dari Airbus SE A-310 dan respons yang tidak memadai dari seorang pilot jatuh pada tahun 1995 di Tarom Airlines dekat Bukares. Semua 60 penumpang tewas.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *