Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA senilai $ 10 miliar berhasil menyelesaikan pengujian

Teleskop Luar Angkasa James Webb milik NASA. Sumber: Lab Gambar Konseptual Pusat Penerbangan Antariksa Goddard NASA

Setelah berhasil menyelesaikan ujian akhir NASA‘S Teleskop Luar Angkasa James Webb akan disiapkan untuk dikirim ke lokasi peluncuran.

Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA telah menyelesaikan pengujian

Sepenuhnya dirakit dan diuji, Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA telah menyelesaikan program pengujian utamanya dan akan segera memulai persiapan pengiriman. Kredit foto: NASA / Chris Gunn

Tim teknik telah menyelesaikan program pengujian ekstensif Webb yang sudah berlangsung lama di fasilitas Northrop Grumman. Banyak tes dan pos pemeriksaan Webb dirancang untuk memastikan bahwa observatorium sains ruang angkasa paling kompleks di dunia bekerja sesuai rencana.

Setelah tes observatorium selesai, operasi pengiriman telah dimulai. Ini mencakup semua langkah yang diperlukan untuk mempersiapkan Webb untuk perjalanan yang aman melalui Terusan Panama ke lokasi peluncurannya di Kourou, Guyana Prancis, di pantai timur laut Amerika Selatan. Dengan tidak perlu lagi melakukan pengujian skala besar, teknisi ruang bersih Webb telah mengalihkan fokus mereka dari menunjukkan bahwa ia dapat bertahan dalam kondisi peluncuran yang keras dan bekerja di orbit menjadi tiba dengan aman di landasan peluncuran. Teknisi pengendalian kontaminasi Webb, insinyur transportasi, dan gugus tugas logistik semuanya dipersiapkan dengan ahli untuk menangani tugas unik meluncurkan Webb. Persiapan pengiriman akan selesai pada bulan September.

Webb akan segera hadir

“Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA telah mencapai titik balik besar dalam perjalanannya untuk diluncurkan dengan integrasi akhir dan pengujian observatorium,” kata Gregory L. Robinson, direktur program Webb di Markas Besar NASA di Washington. “Kami memiliki tenaga kerja yang sangat berdedikasi yang telah membawa kami ke garis akhir, dan kami senang Webb siap lepas landas dan akan segera memulai perjalanan ilmiah ini.”

READ  Para ilmuwan sedang mendiskusikan teori aneh bahwa SEGALANYA adalah sadar, termasuk benda mati

Selama operasi transportasi, tim di Pusat Operasi Misi Webb (MOC) di Institut Sains Teleskop Luar Angkasa (STScI) di Baltimore akan terus meninjau dan memeriksa kembali jaringan komunikasi kompleks yang akan digunakan di luar angkasa. Baru-baru ini, jaringan ini telah sepenuhnya membuktikan kemampuannya untuk mengirim perintah dengan mulus ke pesawat ruang angkasa. Latihan awal langsung dijalankan di MOC dengan tujuan untuk mempersiapkan hari mulai dan seterusnya. Masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan sebelum peluncuran, tetapi dengan integrasi dan pengujian yang selesai secara resmi, lompatan besar NASA berikutnya ke alam semesta yang tidak diketahui akan segera dimulai.

Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA dirakit dan diuji

Dengan integrasi dan pengujian untuk Teleskop Luar Angkasa James Webb secara resmi selesai, lompatan besar NASA berikutnya ke alam semesta yang tidak diketahui akan segera dimulai. Kredit foto: NASA / Chris Gunn

Setelah Webb tiba di Guyana Prancis, tim pemroses peluncuran akan mengonfigurasi observatorium untuk penerbangan. Ini termasuk pemeriksaan pasca-pengiriman untuk memastikan bahwa observatorium tidak rusak dalam perjalanan, dengan hati-hati memuat tangki bahan bakar pesawat ruang angkasa dengan bahan bakar hidrazin dan pengoksidasi nitrogen-tetroksida yang dibutuhkan untuk menggerakkan mesin roketnya ke orbit Pertahankan, dan lepas landas dari ” lepas landas sebelum terbang”. ” Item Red Tag seperti penutup pelindung yang menjaga komponen utama tetap aman selama perakitan, pengujian, dan pengiriman. Kemudian tim teknik akan menghubungkan observatorium ke peluncurnya, roket Ariane 5 dari ESA (Badan Antariksa Eropa), sebelum meluncur ke landasan peluncuran. Webb adalah program internasional yang dipimpin oleh NASA dengan mitranya ESA (European Space Agency) dan Canadian Space Agency.

Teleskop Luar Angkasa James Webb adalah prestasi luar biasa dari kecerdikan manusia yang dibuat semakin mengesankan oleh hambatan yang telah diatasi staf Webb untuk menciptakan observatorium luar angkasa yang menakjubkan ini. Gempa bumi, badai dahsyat, badai salju, badai salju, kebakaran hutan, dan pandemi global hanyalah beberapa hal yang harus ditanggung oleh orang-orang di belakang Webb untuk memastikan kesuksesan. Kisah Webb adalah salah satu kegigihan – misi dengan kontribusi dari ribuan ilmuwan, insinyur, dan profesional lainnya dari lebih dari 14 negara dan 29 negara bagian di sembilan zona waktu yang berbeda.

“Bagi saya, pengenalan Webb akan menjadi peristiwa hidup yang signifikan – saya tentu saja akan senang jika itu berhasil, tetapi juga akan menjadi saat introspeksi pribadi yang mendalam. Dua puluh tahun hidup saya akan mendidih hingga saat ini, ”kata Mark Voyton, Manajer Integrasi dan Pengujian Observatorium Webb di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Greenbelt, Maryland. “Kami telah menempuh perjalanan panjang dan bekerja sama untuk mempersiapkan observatorium kami untuk penerbangan. Perjalanan teleskop baru saja dimulai, tetapi bagi kita yang berada di lokasi yang membangunnya, waktu kita akan segera berakhir dan kita akan memiliki kesempatan untuk beristirahat karena kita tahu bahwa kita mempertaruhkan segalanya, untuk mengamankan pekerjaan observatorium kita. Ikatan yang telah kita jalin satu sama lain di sepanjang jalan akan meluas jauh ke masa depan.”

Pembukaan mata baru NASA di kosmos

Setelah diluncurkan, Webb menjalani fase komisioning enam bulan penuh aksi. Beberapa saat setelah perjalanan 26 menit di atas peluncur Ariane 5, pesawat ruang angkasa terpisah dari roket dan tata suryanya secara otomatis dikerahkan. Setelah itu, semua misi selanjutnya dalam beberapa minggu ke depan akan diinisiasi oleh ground control di STScI.

Tim teknik telah menyelesaikan program pengujian komprehensif lama dari Teleskop Luar Angkasa James Webb di fasilitas Northrop Grumman. Banyak tes dan pos pemeriksaan Webb dirancang untuk memastikan bahwa observatorium sains ruang angkasa paling kompleks di dunia bekerja sesuai rencana. Setelah tes observatorium selesai, operasi pengiriman telah dimulai. Ini mencakup semua langkah yang diperlukan untuk mempersiapkan Webb untuk perjalanan yang aman melalui Terusan Panama ke lokasi peluncurannya di Kourou, Guyana Prancis, di pantai timur laut Amerika Selatan. Kredit foto: Pusat Penerbangan Antariksa Goddard NASA Michael P. Menzel (AIMM): produser, Michael P. Menzel (AIMM): editor video, Michael P. Menzel (AIMM): videografer, Sophia Roberts (AIMM): videografer

Webb akan membutuhkan waktu sebulan untuk terbang ke lokasi orbit yang diinginkan di luar angkasa, hampir satu juta mil dari Bumi, dan perlahan-lahan terbuka. Penerapan Sunshield dimulai beberapa hari setelah peluncuran, dan setiap langkah dapat dikontrol secara ahli dari awal, memberikan Webb’s Start kendali penuh untuk menghindari masalah penerapan yang tidak terduga.

Segera setelah pelindung matahari terbuka, teleskop dan instrumen masuk ke dalam bayangan dan mulai mendingin seiring waktu. Dalam minggu-minggu berikutnya, tim misi akan memantau dengan cermat pendinginan observatorium dan mengendalikannya dengan perangkat pemanas untuk mengontrol beban pada instrumen dan struktur. Sementara itu, dudukan cermin sekunder dibuka, cermin utama akan terbuka, instrumen Webb perlahan-lahan menyala, dan pembakaran mesin menempatkan observatorium ke orbit yang ditentukan.

Segera setelah observatorium menjadi dingin dan stabil pada suhu operasinya yang dingin, optiknya disesuaikan selama beberapa bulan dan instrumen ilmiahnya dikalibrasi. Operasi ilmiah diharapkan akan dimulai sekitar enam bulan setelah peluncuran.

Misi “unggulan” seperti Webb adalah proyek generasi. Dibangun di atas warisan dan ajaran misi sebelumnya seperti Teleskop Luar Angkasa Hubble dan Spitzer, Webb, pada gilirannya, akan membentuk dasar di mana observatorium luar angkasa astronomi besar di masa depan dapat dikembangkan suatu hari nanti.

“Setelah menyelesaikan langkah terakhir dari program pengujian Teleskop Luar Angkasa James Webb, saya tidak bisa tidak melihat refleksi dari ribuan orang yang telah mendedikasikan begitu banyak hidup mereka untuk Webb setiap kali saya melihat cermin emas yang indah ini. “Kata Bill Ochs, manajer proyek Webb untuk NASA Goddard.

Teleskop Luar Angkasa James Webb akan menjadi observatorium ilmu ruang angkasa terkemuka di dunia ketika diluncurkan pada tahun 2021. Webb akan memecahkan rahasia di tata surya kita, mengintip ke dunia yang jauh di sekitar bintang lain dan menyelidiki struktur misterius dan asal usul alam semesta kita dan tempat kita di dalamnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *