Startup Indonesia J&T mengumpulkan lebih dari $ 2 miliar sebelum go public

Oleh Fanny Potkin dan Kane Wu

SINGAPURA, 3 September (Reuters) – Startup kurir Indonesia J&T Express sedang dalam pembicaraan dengan investor untuk mengumpulkan lebih dari $ 2 miliar menjelang IPO di Hong Kong dan sedang mencari untuk memperluas di Amerika Latin, menurut Reuters.

Perusahaan logistik ini menargetkan penilaian $ 20 miliar dengan putaran penggalangan dana, yang diperkirakan akan ditutup dalam beberapa minggu mendatang, dan menarik Tencent Holdings di antara investor lain, kata sumber tersebut.

Investor J&T yang ada Boyu Capital, Hillhouse dan Sequoia Capital China juga ingin bergabung dalam putaran tersebut, yang akan menggandakan penilaian perusahaan lebih dari dua kali lipat dari putaran sebelumnya yang berakhir pada bulan April.

J&T mengumpulkan $ 1,8 miliar pada saat itu, dipimpin oleh Boyu dan bersama dengan Sequoia dan Hillhouse, dengan penilaian pasca-uang sebesar $ 7,8 miliar, salah satu dari tiga dan sumber terpisah mengatakan.

J&T dan Hillhouse tidak menanggapi permintaan komentar. Tencent, Sequoia dan Boyu menolak berkomentar.

Perusahaan kurir itu rencananya akan terdaftar di Hong Kong tahun depan, kata sumber yang menolak disebutkan namanya karena informasinya bersifat rahasia.

J&T didirikan di Indonesia pada tahun 2015 oleh dua eksekutif senior dari produsen smartphone Cina Oppo.

Perusahaan memasuki China pada tahun 2020 dan bersaing dengan pesaing lokal seperti SF Holding, ZTO Express dan jaringan logistik internal raksasa e-commerce Alibaba Group dan JD.com.

Dua sumber mengatakan J&T, yang bisnisnya didorong oleh ledakan pengiriman rumah yang disebabkan oleh pandemi, sekarang bersiap untuk diluncurkan di Amerika Latin, di mana perusahaan e-commerce Asia Tenggara Shopee, pelanggan utama, telah berkembang pesat sejak tahun kedua. lalu.

READ  Pelatihan riset online untuk organisasi disabilitas di Indonesia

Analis mengatakan pengalaman J&T melayani kota-kota kecil di Asia Tenggara dan China akan membantunya tumbuh di Amerika Latin dan melayani pelanggan yang sudah ada seperti Shopee dan perusahaan China yang ingin memperluas kehadiran global mereka.

“J&T sedang membangun infrastruktur global seperti UPS/DHL yang diarahkan untuk e-commerce yang sedang booming,” kata Jianggan Li, chief executive officer perusahaan konsultan Momentum Works.

“Setelah mendemonstrasikan bisnis mereka untuk pertama kalinya di Asia Tenggara memberi mereka keunggulan tersendiri dibandingkan perusahaan China dalam mengelola organisasi dan operasi lintas budaya secara efektif.”

(Laporan oleh Fanny Potkin di Singapura dan Kane Wu di Hong Kong; pelaporan tambahan oleh Julie Zhu di Hong Kong; penyuntingan oleh Sumeet Chatterjee dan Emelia Sithole-Matarise)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *