Seruan Nike setelah masalah Covid-19 di Vietnam dan Indonesia menunjukkan betapa rumit dan tidak rapinya logistik saat ini

HANOI, 25 Sep (Bloomberg): Setelah menghabiskan beberapa menit berbicara tentang kemenangan Olimpiade, sepatu kets yang jatuh, dan tur markas besar dengan LeBron James, eksekutif senior Nike Inc menghabiskan sebagian besar waktu mereka untuk panggilan telepon triwulanan untuk membahas sesuatu yang jauh lebih tidak glamor: logistik .

“Kami tidak kebal terhadap tantangan rantai pasokan global yang menantang manufaktur dan transportasi produk di seluruh dunia,” kata CFO Matt Friend melalui telepon.

Nike menurunkan perkiraan penjualannya dan memperingatkan kekurangan persediaan dalam beberapa bulan mendatang yang akan mempengaruhi bisnis di semua wilayah. Kekacauan terjadi karena waktu pengiriman yang lama dan pabrik terpaksa menghentikan produksi karena penguncian terkait Covid. Ini meninggalkan manajemen mencari jawaban.

Para eksekutif mengatakan mereka tidak mengharapkan situasi menjadi lebih buruk dalam 90 hari terakhir karena pemerintah di Vietnam dan Indonesia ditutup dan kemacetan menyumbat transit di seluruh dunia.

Mereka menjelaskan dengan sangat rinci untuk menjelaskan situasinya kepada investor dan analis. Friend mengatakan 80% dari pabrik sepatu Nike di Vietnam dan hampir setengah dari pabrik pakaian jadinya tutup, mengakibatkan penghentian produksi selama 10 minggu sejauh ini. Ini akan memakan waktu beberapa bulan untuk mencapai kapasitas penuh lagi.

Waktu pengiriman meningkat dua kali lipat pada rute utama dari Asia ke Amerika Utara karena kemacetan di pelabuhan dan kereta api dan kekurangan tenaga kerja. Barang-barang yang membutuhkan waktu 40 hari untuk dikirim ke seluruh dunia sekarang membutuhkan 80 hari, sehingga produk-produk tersebut terjebak dalam perjalanan selama berbulan-bulan. Margin berkurang dengan meningkatnya biaya tambahan angkutan laut.

“Baik Matt dan saya berharap kami memiliki bola kristal, tetapi kami tidak melakukannya,” kata Chief Executive Officer John Donahoe. “Kami melakukan apa yang dilakukan tim olahraga hebat, yaitu menghadapi kenyataan, melakukan penyesuaian, menunjukkan kelincahan dan melakukannya. Dengan cara yang membuat kami lebih kuat.”

READ  Mantan CFO OneConnect bergabung dengan raksasa teknologi Indonesia

Analis khawatir ini tidak akan cukup, terutama karena Nike memasuki musim liburan yang penting, ketika lonjakan permintaan konsumen dapat semakin menyumbat saluran perdagangan global.

“Kami khawatir masalah ini terlalu besar untuk dikendalikan, bahkan untuk merek olahraga terbaik di dunia,” tulis Camilo Lyon, seorang analis di BTIG, dalam sebuah catatan kepada pelanggan setelah panggilan telepon. – Bloomberg

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *