Sebagai yang pertama di Tanah Air, Little Indonesia dimulai di Somersworth, NH

Ketika Luis Enoch datang ke New Hampshire dari Somersworth pada tahun 1999, dia adalah salah satu dari sedikit orang Indonesia. Bukan itu masalahnya sekarang, ia tertawa, di mana sekitar 2.000 orang keturunan Indonesia tinggal di kampung halamannya.

Akhir pekan ini, Little Indonesia Cultural Center membuka pintunya, menandai fase pertama proyek untuk menghadirkan Little Indonesia pertama AS ke Somersworth. Henokh sangat senang menjadi bagian dari perayaan itu, termasuk pemotongan pita, menari, pengeras suara, dan makanan.

“Ini bagus buat kita, untuk masyarakat Indonesia di sini,” kata Enoch. Little Indonesia adalah “untuk masa depan kita”. Ia mengatakan itu akan menjadi ikon bagi masyarakat lokal dan tempat di mana wisatawan dapat belajar tentang budaya Indonesia dan mendukung bisnis lokal.

Indonesia memiliki lima pulau utama dan total lebih dari 17.000 pulau, menciptakan budaya yang kaya dan beragam.

Raude Raychel adalah Presiden Indonesia Community Connect, grup di balik Little Indonesia Cultural Center yang baru di Somersworth.

Saat memotong rekaman pada hari Sabtu, dia mengatakan pusat budaya itu adalah “versi mini” sementara dari apa yang telah direncanakan ICC untuk masa depan. “Versi mini” sudah termasuk toko suvenir, ruang seni, dan pantry dengan bahan utama masakan Indonesia.

Rencana masa depan Little Indonesia termasuk taman kota dan gerbang di pintu masuk kawasan Little Indonesia.

Alfred Byun adalah salah satu arsitek yang membantu proyek tersebut. Sangat menarik baginya untuk mendesain gerbang.

Dia mengatakan arsitekturnya bukan tentang mendikte apa yang akan terjadi di sebuah ruangan, tetapi tentang membiarkan ruangan tumbuh dan berkembang seiring waktu.

Byun mengatakan bahwa orang dan komunitas adalah pusat dari pekerjaannya. “Saya pikir tahun lalu menunjukkan kepada kita bahwa tidak peduli betapa indah atau bagusnya suatu tempat, ketika orang tidak ada di sana, rasanya tidak hidup, tidak akan ada,” katanya.

READ  Orang Indonesia yang sedang diselidiki atas dugaan pembunuhan lalai

Karena itulah Armaya Doremi yang menjadi pembawa acara mengatakan Somersworth adalah tempat yang tepat untuk Little Indonesia. Doremi tinggal di Boston dan percaya bahwa kota-kota besar tidak memiliki cukup ruang untuk membuat proyek baru seperti Little Indonesia.

ICC bekerja sama dengan pejabat lokal dan pemerintah Indonesia dalam proyek tersebut. Walikota Somersworth Dana Hilliard memotong pita untuk pusat budaya dan berbicara di acara tersebut. Senator AS Jeanne Shaheen dan Maggie Hassan, bersama dengan Anggota Kongres Chris Pappas, mengirim perwakilan untuk membacakan surat dukungan.

Perwakilan Pappas, Ben Bernier, mengejutkan Raychel dengan juga membaca dari laporan kongres di mana Pappas mengakui Raychel sebagai simbol dari apa artinya menjadi warga negara AS. Raychel menjadi warga negara awal tahun ini.

Iwan Freddy Hari Susanto, Wakil Duta Besar Kedutaan Besar Republik Indonesia di Washington, menjadi pembicara lainnya pada hari itu.

Ia mengatakan Little Indonesia “adalah bukti bahwa Indonesia selalu ada di hati rakyat Amerika.” Sebaliknya, kata dia, sebagian Amerika juga ada di Indonesia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *