Protes terhadap kapal selam nuklir Indonesia menunjukkan bahwa hubungan Australia tidak akan mudah

Menurut definisi, mereka tidak mungkin berada di belakang Indonesia bersama-sama, dan dua anggota terbesar, India dan Pakistan, adalah kekuatan nuklir tetapi bukan penandatangan NPT.

Sugiono berpendapat Indonesia bisa saja berargumentasi lebih kuat untuk membujuk negara lain untuk bergabung jika menunjuk langsung ke Australia dan AUKUS.

Sebuah kapal selam nuklir kelas Virginia AS. Pengakuan:AP

Makalah tersebut adalah salah satu dari tiga makalah tentang kapal selam bertenaga nuklir yang diajukan pada konferensi tersebut. Yang lainnya adalah pengajuan bersama oleh negara-negara AUKUS Australia, Amerika Serikat dan Inggris, dan China, penentang keras kesepakatan itu.

“Dengan menunjuk ke kasus yang sebenarnya [Australia and AUKUS] Kita bisa membangun argumen yang kuat untuk meyakinkan negara lain bahwa kita harus melakukan sesuatu,” kata Sugiono.

“Mungkin alasan tidak menyebutkannya dari awal karena Indonesia tidak ingin mengganggu hubungannya dengan Australia.”

“Saya tidak begitu optimis karena kertas kerja kami tidak cukup kuat untuk mengungkapkan apa yang kami inginkan.”

Sekalipun permohonan Indonesia untuk peninjauan kembali NPT gagal, kegelisahannya tidak akan hilang.

Sebuah jajak pendapat baru-baru ini oleh Lowy Institute Australia menemukan sedikit kesadaran publik tentang proyek kapal selam Australia di Indonesia – hanya 11 persen orang Indonesia yang pernah mendengar tentang AUKUS, dan 28 persen percaya itu akan membuat negara mereka kurang aman.

Ketakutan Indonesia belum berubah menjadi titik nyala diplomatik – dan Australia telah menghindari kemungkinan lain dengan menolak menutup perbatasan karena wabah kaki-dan-mulut.

Tetapi Susannah Patton, direktur program Asia Tenggara di Lowy Institute, percaya bahwa sementara perbedaan mengenai AUKUS dapat diselesaikan dalam jangka pendek, ambisi kapal selam Australia akan memiliki efek jangka panjang pada hubungannya dengan Indonesia dan negara-negara lain di kawasan itu.

READ  Menangkan adu penalti 9-8 di Rio Ave di Milan pada fase grup Liga Europa

Memuat

“Kekhawatiran itu [of Indonesia] adalah hal-hal yang harus diperhatikan Australia karena ini menunjukkan fakta bahwa Australia dan Indonesia memiliki pandangan dunia yang sangat berbeda dan itu akan berdampak pada hubungan jangka panjang kami,” katanya.

“Ini akan mempengaruhi jenis hal yang ingin Indonesia bantu dan jenis kegiatan yang bersedia diikuti Indonesia dalam hal kelompok minilateral regional atau masalah diplomatik lainnya.”

Patton mengatakan keprihatinan Indonesia menggarisbawahi perlunya Australia melakukan upaya yang jauh lebih besar untuk memberikan jaminan strategis kepada Indonesia dan menyampaikan pesan pencegahan ke China. Australia juga perlu melakukan pekerjaan yang lebih baik dalam mengadakan konsultasi yang berarti dengan Indonesia “bukan hanya tentang AUKUS, tetapi tentang berbagai kemampuan pencegah daripada ADF [Australian Defence Force] akan berinvestasi,” katanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.