Pencabutan Sawit Indonesia, Izin Tambang Terkena ‘Ketidaknormalan’

  • Kementerian Lingkungan Hidup Indonesia mungkin telah melakukan maladministrasi ketika mengumumkan pencabutan hampir 200 izin konsesi penebangan, perkebunan dan pertambangan, kata kantor ombudsman negara itu.
  • Jika pemegang konsesi lalai dalam mengelola konsesi mereka, seperti yang diklaim kementerian, masalahnya seharusnya diidentifikasi lebih awal dan ditangani berdasarkan kasus per kasus, yang menunjukkan kegagalan pejabat untuk meninjau izin secara berkala, kata ombudsman.
  • Ia menambahkan bahwa Departemen Lingkungan tidak memiliki wewenang untuk mencabut konsesi kelapa sawit, yang persetujuan akhir menjadi tanggung jawab Departemen Pertanahan.
  • Tak lama setelah pencabutan diumumkan pada bulan Januari, para ahli hukum lingkungan memperingatkan bahwa pemerintah sebagian besar telah menyerah pada keluhan dari perusahaan yang bersangkutan; Setidaknya satu perusahaan tambang batu bara sudah menggugat pengembalian konsesinya.

JAKARTA – Kantor ombudsman Indonesia mengatakan telah menemukan bukti pelanggaran pemerintah mencabut ratusan izin penebangan, perkebunan dan pertambangan di seluruh negeri.

Presiden Joko Widodo mengumumkan penarikan massal awal tahun ini, dengan alasan bahwa perusahaan yang diberikan konsesi terlalu lambat dalam mengeksploitasi sumber daya alam.

Namun langkah sepihak telah menyebabkan kebingungan dan ketidakpastian yang meluas, mendorong Kantor Ombudsman, yang memiliki mandat untuk menyelidiki keluhan masyarakat terhadap kebijakan pemerintah, untuk menyelidiki masalah tersebut.

Yeka Hendra Fatika, komisaris di kantor ombudsman, mengatakan, setidaknya ada dua kasus maladministrasi yang ditemukan.

Pertama, katanya, di antara izin yang dicabut adalah izin yang dikeluarkan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan beberapa tahun sebelumnya. Hal ini menunjukkan kegagalan kementerian untuk memenuhi tugasnya secara rutin menilai pemegang konsesi, kata Yeka.

Kementerian dapat mengidentifikasi pelanggaran pemegang konsesi lebih awal dan menjatuhkan sanksi yang sesuai jika secara teratur meninjau izin, katanya.

READ  Indonesia mengambil alih tanah yang dikuasai oleh perusahaan putra Suharto

“Jika ditemukan pelanggaran tetapi tidak ada sanksi yang dijatuhkan, maka bukan hanya pemegang konsesi yang melakukan pelanggaran. Ini juga mengindikasikan adanya maladministrasi oleh pejabat,” kata Yeka dalam seminar daring pada 7 April lalu [of the] Kegagalan untuk mematuhi kewajiban hukum sebagai pegawai negeri dalam mengevaluasi semua izin yang dikeluarkan.”

Indikasi maladministrasi kedua berasal dari pencabutan apa yang disebut dekrit pelepasan hutan oleh kementerian, kata Yeka.

Hampir dua pertiga dari izin yang diumumkan oleh kementerian, 126 dari 192, adalah perintah pelepasan hutan untuk perusahaan perkebunan, termasuk petani kelapa sawit.

Di Indonesia, lahan dibagi menjadi dua kategori utama: “Kawasan Hutan” dan “Kawasan Untuk Tujuan Lain”, juga dikenal sebagai APL. Ketika suatu area ditetapkan sebagai “kawasan hutan”, biasanya area tersebut terlarang untuk semua jenis pembukaan lahan. Beberapa kawasan hutan diperuntukkan untuk kegiatan “produktif”, yang meliputi penanaman tanaman hutan, tebang pilih dan agroforestri – tetapi tidak untuk budidaya kelapa sawit.

Tata cara pelepasan hutan yang dikeluarkan oleh Departemen Lingkungan Hidup mengklasifikasikan kembali lahan hutan menjadi kawasan APL, yang secara efektif memungkinkan pembukaan hutan untuk perkebunan kelapa sawit. Bahkan setelah sebuah perusahaan telah menerima surat keputusan pelepasan hutan, ia tetap harus mendapatkan izin budidaya (HGU) dari Departemen Pertanahan — yang terbaru dari serangkaian izin yang harus diperoleh perusahaan kelapa sawit sebelum mereka diizinkan untuk menanam.

Dalam kasus di mana perusahaan telah memperoleh HGU, kementerian pertanahan – bukan kementerian lingkungan – memiliki kekuatan untuk mencabut konsesi, kata Yeka.

“Jika mereka yang mencabut [the concessions] Jika pejabat tidak diberdayakan untuk melakukannya, itu bisa mengarah pada maladministrasi, ”katanya. “Saya menemukan itu ketika saya membaca dekrit [from the environment ministry].”

READ  Indonesia menambahkan Prancis ke daftar larangan perjalanan
Perkebunan kelapa sawit di sebelah hutan hujan di Kalimantan, Indonesia. Gambar oleh Rhett A. Butler / Mongabay.

Keluhan datang

Pakar hukum lingkungan sebelumnya memperingatkan bahwa pencabutan izin secara sepihak dapat membuat pemerintah Indonesia rentan terhadap tuntutan hukum. Dan setidaknya satu perusahaan tambang batu bara sudah menggugat pemerintah untuk mengembalikan konsesinya.

Dari 192 perusahaan yang terkena dampak keputusan Kementerian Lingkungan Hidup, yang total konsesinya 3,13 juta hektar, 83 perusahaan telah diminta Klarifikasi tentang pencabutan izin mereka.

Yeka mengatakan, ada cukup dasar bagi ombudsman untuk membuka penyelidikan, tetapi harus dipicu oleh pengaduan masyarakat ke kantor ombudsman.

“Sepertinya materi itu ada hubungannya dengan itu [to the maladministration] kuat, tidak perlu diperdebatkan bahwa keputusan ini bermasalah, ”katanya.

Namun, Yeka mengatakan pihaknya belum menerima pengaduan dalam tiga bulan sejak pencabutan massal diumumkan. Dia mengatakan kantor Ombudsman dapat mengambil inisiatif untuk meluncurkan penyelidikan itu sendiri, tetapi itu akan memakan waktu lebih lama karena perlu ada alasan kuat bagi badan untuk melakukannya, sedangkan jika ada pengaduan, itu akan memiliki kewajiban hukum untuk menyelidiki.

Eddy Martono Rutamadji, kepala departemen pertanian di GAPKI, mengatakan dia tidak tahu apakah ada anggota asosiasi yang berencana untuk mengajukan keluhan ke kantor ombudsman.

“Dengan penjelasan [from the ombudsman’s office] Pagi ini kita akan melihat apakah ada perusahaan dalam daftar [of affected companies] yang akan lapor atau tidak,” kata Eddy saat diskusi 7 April lalu.

Dia menambahkan bahwa tindakan “tidak perlu” pemerintah telah menyebabkan gangguan luas bagi perusahaan kelapa sawit.

“Pemberian yang mana [us] lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk mengklarifikasi [the permit revocations], sesuatu yang sebenarnya tidak perlu,” katanya. “Ada juga masalah di lapangan. Ada tanda-tanda [erected on concessions]bahwa mereka telah dicabut.”

READ  Indonesia mengungkap hampir $600 juta aset dalam bulan pertama amnesti pajak

Mongabay menghubungi Sekretaris Jenderal Kementerian Lingkungan Hidup Bambang Hendroyono untuk memberikan komentar, tetapi tidak ada tanggapan hingga berita ini dirilis.

Yeka mengatakan kantor Ombudsman akan merekomendasikan agar mereka merevisi atau mencabut kebijakan tersebut jika ditemukan maladministrasi di kementerian.

“Jika [maladministration is] terbukti, Perpres tersebut perlu direvisi dengan memasukkan substansi yang perlu diubah,” ujarnya.

Gambar spanduk: hutan hujan di Sumatera. Gambar spanduk: Rhett A. Butler / Mongabay.

UMPAN BALIK: Gunakan formulir ini untuk mengirim pesan kepada penulis posting ini. Jika Anda ingin memposting komentar publik, Anda dapat melakukannya di bagian bawah halaman.

Artikel diterbitkan oleh Hayat

Lingkungan, hukum lingkungan, kehutanan, hutan, hukum, penegakan hukum, pertambangan, kelapa sawit, perkebunan, hutan hujan, hutan tropis

Mencetak

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.