Pakistan dan Indonesia bersama-sama mewakili kemakmuran: menteri

LAHORE: Menteri Perindustrian dan Perdagangan Mian Aslam Iqbal mengatakan Pakistan dan Indonesia memiliki potensi yang dalam, ikatan budaya, agama dan penghormatan terhadap nilai-nilai demokrasi. Sebagai negara terbesar di dunia Islam, kedua negara berdiri bersama untuk kemajuan dan kemakmuran mereka, kata menteri.

Pada pembukaan 1st Indonesia-Pakistan B-to-B Hybrid Roadshow 202, ia mengatakan bahwa perjanjian perdagangan preferensial Indonesia-Pakistan akan bermanfaat bagi perusahaan swasta kedua negara dan penting untuk fokus pada pertumbuhan di Pakistan.

Ia juga meluncurkan portal online B2B Indonesia-Pakistan untuk mempromosikan perdagangan kedua negara dengan menyediakan platform bagi komunitas bisnis kedua negara untuk mendapatkan informasi lebih lanjut tentang potensi potensi transaksi komersial di berbagai bidang seperti kesehatan, farmasi, makanan, pertanian, tekstil, dan furnitur. Dewan Informasi dan Teknologi Punjab dan KBRI Islamabad bersama-sama menyelenggarakan 1st Indonesia – Pakistan B to B Hybrid Roadshow 2021.

Aslam Iqbal mengatakan tingkat perdagangan dan investasi kedua negara belum mengikuti tren global. Ada potensi besar yang belum dimanfaatkan untuk memperluas perdagangan menggunakan PTA. Dia mengatakan kesepakatan baru-baru ini antara PBIT dan KBRI Pakistan untuk membentuk kelompok kerja bersama untuk memfasilitasi perdagangan dan investasi bilateral jelas menunjukkan tekad kami untuk memperkuat hubungan ekonomi antara kedua negara, katanya.

Sebagai hasil dari reformasi ekonomi pemerintah yang berani, menteri mengatakan: “Kami telah membuat perbaikan yang signifikan di semua indikator ekonomi utama; Pertumbuhan ekonomi Pakistan telah meningkat meskipun ada tantangan yang ditimbulkan oleh COVID-19.

Dia mengatakan Punjab telah mengambil kepemimpinan regional dalam mengembangkan dan menjajah zona ekonomi khusus.

Saya mengajak kalangan bisnis kedua negara untuk menggunakan paket insentif yang menarik di kawasan ekonomi khusus dan kawasan ekspor kita serta menyiapkan fasilitas produksinya, kata menteri.

READ  Indonesia menawarkan untuk menjadi tuan rumah pembicaraan berikutnya tentang kode etik di Laut Cina Selatan

Pada kesempatan ini, Dubes RI Adam M. Tugio mengucapkan selamat kepada Pemerintah Punjab dan Dewan Investasi & Perdagangan Punjab atas suksesnya acara tersebut. Dia mengatakan kedutaan akan mengadakan serangkaian acara untuk mempromosikan pariwisata dan investasi.

Rangkaian kegiatan ini akan melengkapi diplomasi budaya yang dilakukan oleh kedutaan bekerjasama dengan eCommerce Gateway Pakistan, katanya, berharap kegiatan tersebut akan meningkatkan kontak pribadi dan meningkatkan volume perdagangan, yang naik menjadi 2,5 miliar tahun lalu Dolar Amerika. Direktur Utama PBIT Dr. Erfa Iqbal memberikan pengarahan tentang berbagai sektor dan ketersediaan berbagai peluang potensial bagi investor di Punjab. Dia menunjukkan bahwa zona ekonomi khusus akan didirikan di semua provinsi dan wilayah Pakistan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *