Minat warga Australia meningkat karena pembatasan dilonggarkan

Liburan favorit Bali kembali, dengan tujuan menjadi tujuan teratas untuk pencarian perjalanan online di antara orang Australia, menurut data Google yang baru.

Direktur perjalanan Google Australia Michelle Allen mengatakan hasilnya menunjukkan Bali kembali masuk radar wisatawan, dengan minat pencarian kembali ke tingkat pra-pandemi untuk pertama kalinya dalam dua tahun.

“Dari April hingga Mei tahun ini, volume pencarian dari Australia ke Bali naik 20 persen dibandingkan tahun 2020, dan Australia adalah negara dengan pencarian Bali terbanyak di luar Indonesia, jadi itu pasti negara dengan permintaan yang sangat tinggi. ‘ kata Allen.

Yang lebih menjanjikan untuk pulau liburan Indonesia adalah tanda-tanda bahwa orang Australia tidak hanya melihat, tetapi juga memesan.

“Ketertarikan pada Bali muncul tepat pada saat perjalanan bebas karantina di Bali diumumkan. Kami melihat permintaan penerbangan benar-benar mulai meningkat pada 3 Maret dan akomodasi pada 4 Maret,” kata Allen.

“Perbedaan yang sangat tipis antara dua pencarian hanya dalam satu hari ini menandakan niat yang sangat kuat karena orang biasanya memesan penerbangan mereka sebelum akomodasi mereka.

“Saya pikir ini adalah tanda yang sangat positif bagi Bali bahwa konsumen tidak hanya tertarik tetapi juga memiliki niat yang sangat kuat untuk pergi ke sana.”

Brad Jones adalah salah satu dari ribuan warga Australia yang pergi ke Isle of the Gods selama musim dingin di Australia.

Sydneysider, yang mengunjungi pulau itu lima kali sebelum pandemi, berharap untuk kembali lebih dari sekali setahun di masa depan, dengan perjalanan yang sudah dipesan untuk Juli ini dan tahun depan.

“Kami telah tinggal di beberapa tempat di Bali selama bertahun-tahun dan tidak pernah memiliki pengalaman buruk. Ada begitu banyak yang harus dilakukan dan sedikit yang harus dilakukan, pilihan ada di tangan Anda,” kata Jones.

Penduduk New South Wales adalah yang terbesar kedua di belakang Australia Barat dalam kembalinya perjalanan ke Bali dalam hal volume permintaan untuk pencarian penerbangan, data Google menunjukkan. Lalu datanglah orang-orang Victoria.

Eleni Donnelly yang berbasis di Melbourne baru saja kembali dari kunjungan dan mengatakan bahwa staf lokal dan operator tur yang dia ajak bicara senang dengan meningkatnya jumlah pengunjung Australia.

“Katanya Bali belum normal, tapi pelan-pelan ke sana. Banyak [locals] meminta agar kami memberi tahu orang-orang bahwa orang Bali sedang menunggu orang Australia kembali,” katanya.

Pejabat itu, yang melakukan perjalanan ke Bali setidaknya sekali setahun selama hampir satu dekade sebelum pandemi, mengatakan dia dan putrinya tidak sabar untuk kembali.

Tetapi meskipun minat meningkat karena pembatasan COVID mereda dan orang Australia mencoba melarikan diri dari musim dingin, pariwisata ke hotspot liburan masih jauh dari tingkat pra-pandemi.

“Ketika kami tiba, pikiran pertama saya adalah bahwa Bali sangat tenang. Perjalanan kami dari bandara ke Ubud jauh lebih cepat dari biasanya, dengan lalu lintas yang jauh lebih sedikit di jalan,” kata Donnelly.

Orang Victoria saat ini memiliki volume pencarian tertinggi ketiga untuk pencarian penerbangan, menurut data Google. Tidak mengherankan, orang Australia Barat memimpin serangan, diikuti oleh penduduk New South Wales.

Setelah kueri penerbangan, pencarian paket liburan memimpin pencarian Google di Bali, dengan tren menuju “perjalanan bebas repot”.

“Pada bulan April ada lonjakan 135 persen di Aussies yang mencari semua resor dan paket inklusif. Pasti ada tren untuk menghilangkan beberapa kerumitan perjalanan, jadi begitu mereka sampai di tujuan, mereka ingin semuanya disertakan,” kata Allen.

Penyedia akomodasi memanfaatkan sentimen pascapandemi ini dengan berbagai paket liburan yang dirancang untuk mempermudah perjalanan.

Carol Waller, manajer umum Holiday Inn Resort Bali Benoa, mengatakan bahwa pihak properti telah merilis paket paket-dan-pergi yang “bebas beban” tepat pada saat musim dingin.

“Ini termasuk transfer bandara pulang pergi dan sarapan untuk dua orang, dan sangat cocok untuk mereka yang membutuhkan liburan santai ke surga tropis,” kata Waller.

Hasil Google mencerminkan apa yang saat ini dilihat oleh agen perjalanan online, dengan bulan-bulan yang lebih dingin mendorong masuknya pemesanan ke provinsi Indonesia.

Lisa Perkovis dari Expedia mengatakan permintaan untuk liburan ke Bali telah meningkat sejak pembatasan masuk di negara itu dilonggarkan.

“Bali adalah tujuan internasional paling populer bagi wisatawan Australia di Expedia.com.au selama Paskah dan saat ini tetap menjadi tujuan utama untuk liburan musim dingin,” kata Perkovic.

Indonesia mencabut persyaratan karantina wajib pada bulan Maret dan lebih lanjut melonggarkan pembatasan pada pertengahan Mei, menghapus persyaratan masker untuk penggunaan di luar ruangan dan memungkinkan pelancong yang divaksinasi penuh untuk mengabaikan tes masuk COVID-19.

Data April dari Biro Statistik Australia menunjukkan selera orang Australia untuk perjalanan keluar telah meningkat tajam dalam beberapa bulan terakhir, dengan keberangkatan penduduk dari Australia hampir dua kali lipat sejak Maret, meskipun angkanya jauh di bawah tingkat pra-COVID.

Lonjakan minat berwisata ke Bali dipicu oleh kekhawatiran akan wabah penyakit mulut dan kuku yang cepat di Indonesia.

Beberapa pakar pertanian menyerukan larangan pariwisata di kawasan itu untuk menghentikan penyebaran penyakit ke Australia.

READ  Indonesia terbang ke Lebanon untuk jendela kualifikasi Piala Dunia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.