Michael Cooper, submariner dan pengacara maritim yang mengambil alih pemerintahan Indonesia – berita kematian

Michael Cooper, yang meninggal pada usia 83 tahun, adalah seorang kapal selam dan mitra di Ince’s, firma hukum maritim terkemuka, selama hampir 25 tahun. Dia melaporkan baik kasus tabrakan “basah”, penyelamatan dan kehilangan kapal dan kargo, serta kasus sengketa “kering” di bawah kontrak pengiriman dan asuransi laut.

Salah satu kasusnya yang terkenal melibatkan Neptune Sapphire yang terdaftar di Singapura, kapal kontainer seberat 25.000 ton yang dibuat di Finlandia. Dia telah memulai perjalanan perdananya ke Timur Jauh dengan membawa banyak mobil, kontainer, dan kertas, dan telah mengitari Tanjung Harapan di Samudra Hindia, di mana dia memasuki Arus Agulhas, terkenal karena ombaknya yang berbahaya yang dapat mencapai ketinggian. di sana dia dilanda gelombang raksasa sekitar 95 mil laut di tenggara Port St. Johns dalam cuaca buruk pada tanggal 1 Agustus 1973.

Air membanjiri jembatan Neptunus Safir, dan saat gelombang laut mengering dari jendela, kapten dan perwira mereka tercengang melihat haluan sebuah kapal dengan nama yang sama berbelok ke kanan ke arah yang berlawanan. Mereka bahkan lebih heran melihat bahwa pada 200 kaki pertama haluan kapal mereka sendiri gelombang itu putus.

Cooper memimpin penyelidikan untuk pemilik dan perusahaan asuransi, menangani klaim dari kapal tunda penyelamat yang menyelamatkan kapal tetapi tidak haluannya. Bagian haluan kapal tenggelam, tetapi sisa kapal kemudian dibangun kembali.

Pada tahun 1976 Cooper membela pemerintah Indonesia atas klaim dari 32 pemilik kapal internasional yang kontraknya telah diputus oleh pemerintah dengan alasan diperoleh melalui tipu daya Jenderal Ibnu Sutowo, yang dikenal sebagai “koruptor terkenal”. Siapa kepala Pertamina, perusahaan minyak nasional.

Klaim tersebut, dengan total volume 11 miliar dolar AS, adalah yang terbesar yang diproses Ince dalam 100 tahun sejarahnya. Itu adalah latihan yang sangat besar, membela klaim di pengadilan dan arbitrase di yurisdiksi berbeda selama lima tahun. Klaim-klaim ini akhirnya mencapai kesimpulan yang sukses, sebagian besar karena penanganan Cooper yang cerdik.

READ  Daftar Harga dan Spesifikasi Xiaomi Murah Di Bawah 1 Juta Terbaru Oktober 2020, Cek Segera!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *