Mengapa e-commerce sangat penting bagi usaha kecil di Indonesia

  • Penelitian baru menunjukkan bahwa e-commerce telah meningkatkan ketahanan usaha kecil Indonesia di era COVID.
  • Bisnis online lebih mungkin bertahan dari pandemi dan keuntungan mereka pulih lebih cepat.
  • Usaha kecil dan pengusaha juga membutuhkan jenis bantuan lain, termasuk dukungan dan pelatihan usaha.

Banyak negara berkembang masih berjuang melawan COVID-19 meskipun ada kemajuan dalam vaksin. Indonesia tidak terkecuali. Lebih penting dari sebelumnya untuk mempersiapkan usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) Indonesia untuk bertahan dan berkembang dalam konteks penyakit yang mungkin bertahan.

Penelitian kami menunjukkan bahwa e-commerce bisa menjadi cara untuk membantu pengusaha Indonesia melakukan hal ini. Pada Desember 2020, Bank Dunia – bekerjasama dengan Shopee – mensurvei lebih dari 15.000 retailer digital di Indonesia. Semua telah melakukan 30 transaksi atau lebih sejak bergabung dengan platform. Sebagian besar adalah UMKM dengan penjualan tahunan kurang dari Rp 50 miliar pada tahun 2019. Survei tersebut menanyakan kepada responden tentang dampak pandemi terhadap operasi dan kinerja bisnis mereka, bagaimana mereka mengatasi pandemi, dan bagaimana pemerintah dan bisnis Dukungan yang Anda terima dan ingin menerima.

Wawasan utama tentang e-niaga

Salah satu takeaways utama kami adalah bahwa pedagang digital jauh lebih tangguh dalam pandemi COVID-19 dibandingkan dengan perusahaan yang sebagian besar melakukan bisnis offline. Hampir 80 persen pengecer digital yang disurvei tetap membuka toko mereka sepanjang tahun ketika pandemi pertama kali melanda Indonesia pada bulan Maret. Persentase ini jauh lebih tinggi daripada perusahaan offline yang kurang dari empat dari sepuluh tetap membuka bisnis mereka.

Hampir 80% dari perusahaan pengecer digital yang disurvei tetap membuka bisnis mereka selama pandemi

Gambar: Bank Dunia

Tidak hanya pedagang digital yang lebih mampu mempertahankan operasi mereka selama pandemi, tetapi bisnis mereka juga pulih lebih cepat. Rata-rata, total penjualan retailer digital naik ke level sebelum pandemi sekitar enam bulan setelah puncak pertama kasus di Indonesia. Pada saat ini, sebagian besar perusahaan offline masih menderita penurunan penjualan lebih dari 20 persen dibandingkan tahun sebelumnya. Perusahaan yang berinvestasi lebih awal dalam peluncuran digital, termasuk penggunaan yang sudah ada sebelumnya, penggunaan, atau peningkatan penggunaan internet, media sosial, aplikasi khusus, atau platform digital, pulih lebih cepat.

Beberapa faktor dapat menjelaskan mengapa pedagang digital lebih tangguh: sektor di mana pedagang digital beroperasi; kemampuan pedagang digital untuk memiliki sedikit karyawan karena sifat teknologi mereka; dan fakta bahwa mereka mampu menjangkau pelanggan di seluruh negeri.

Analisis kami menemukan bahwa e-commerce juga merupakan sumber pendapatan tambahan yang berharga bagi banyak pengecer baru selama pandemi. Di Indonesia, 25 persen dari seluruh pengusaha baru memulai bisnis online di masa pandemi. Anda mungkin telah didorong keluar dari kebutuhan untuk memulai bisnis. Penelitian kami menunjukkan bahwa pedagang baru lebih cenderung menggunakan e-commerce sebagai pendapatan tambahan daripada sebagai pendapatan utama dibandingkan dengan yang sudah ada.

Ada beberapa perbedaan antara pedagang baru dan UMKM tradisional ini. Kaum muda (15-24 tahun), pelajar dan karyawan paruh waktu lebih cenderung menjadi “pendatang baru” dalam penjualan e-commerce. E-commerce juga telah menjadi sumber pendapatan yang lebih penting bagi rumah tangga penjual yang ada.

Aliansi Respons COVID untuk Kewirausahaan Sosial adalah koalisi 85 pemimpin global yang diselenggarakan oleh Forum Ekonomi Dunia. Misi Anda: Bantu dukung wirausahawan sosial di mana pun sebagai responden pertama utama terhadap pandemi dan sebagai pelopor realitas ekonomi yang hijau dan inklusif.

Agenda Aksi Perusahaan Sosial COVID berisi 25 rekomendasi khusus untuk pemangku kepentingan utama, termasuk penyandang dana dan dermawan, investor, lembaga pemerintah, organisasi pendukung, dan perusahaan. Pada Januari 2021, para anggotanya menerbitkan Roadmap 2021 mereka, di mana para anggota mereka akan mengimplementasikan paket ambisius dari 21 proyek aksi di 10 wilayah kerja. Termasuk akses bisnis dan perubahan kebijakan untuk mendukung ekonomi sosial.

Informasi lebih lanjut dapat ditemukan di situs web Aliansi atau di “Kisah Dampak” mereka di sini.

Selain itu, e-commerce menawarkan pedagang cara hemat biaya untuk cepat beradaptasi dengan perubahan preferensi konsumen dengan menyesuaikan bauran produk mereka selama pandemi. Dari 15.000 pengecer yang disurvei, 40 persen mengubah kategori produk yang mereka jual, sementara 17 persen memperluas jangkauan mereka. Tak heran, produk kesehatan menjadi kategori paling populer di masa pandemi.

Pengecer yang lebih beragam dengan beralih kategori produk lebih mungkin menghasilkan penjualan yang lebih tinggi dan karenanya mengatasi pandemi dengan lebih baik. Ini dilakukan setelah mempertimbangkan faktor-faktor lain seperti ukuran perusahaan, persentase penjualan online, jumlah tahun penjualan online, kategori produk, dan total platform e-niaga.

Sementara e-commerce jelas merupakan cara penting bagi pengusaha Indonesia untuk mengatasi penurunan ekonomi, mereka terus membutuhkan bantuan dari sektor publik dan swasta untuk mencapai potensi penuh mereka. Satu dari lima pengecer digital yang disurvei menerima dukungan pemerintah, sebagian besar dalam bentuk transfer uang. Pengiriman uang ini membantu pedagang dengan bisnis mereka, konsumsi rumah tangga, dan tabungan, dengan pedagang perempuan lebih mungkin daripada pedagang laki-laki untuk mengalokasikan bantuan tunai untuk tabungan.

Jangka menengah hingga panjang, pangsa terbesar (23%) dari 15.000 dealer Responden mengatakan bahwa pelatihan keterampilan digital adalah bidang yang paling membutuhkan bantuan. Mereka juga menyerukan pelatihan penjualan dan pemasaran serta logistik yang lebih murah dan lebih andal.

Di masa depan, kemitraan publik-swasta yang lebih luas diperlukan untuk memenuhi syarat pedagang digital untuk mempersiapkan UMKM Indonesia di masa depan. Menciptakan pertumbuhan ekonomi digital yang inklusif di Indonesia membutuhkan intervensi pelengkap lainnya, seperti pengembangan logistik dan mempromosikan penawaran layanan keuangan digital dan solusi pembayaran digital.

Survei dealer digital Bank Dunia Covid-19 adalah bagian dari Proyek Observatorium Covid-19 Bank Dunia.

READ  Kepala polisi Indonesia mendorong penegakan hukum Internet yang kontroversial, SE Asia News & Top Stories dengan lebih lembut

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *