Melihat bayangan lubang hitam yang bergoyang untuk pertama kalinya

Harianjogja.com, JAKARTA – Untuk pertama kalinya, para astronom telah melihat bayangan lubang hitam yang “goyah”. Kejadian ini menarik untuk dipelajari.

Kolaborasi internasional antara astronom dan teleskop menghasilkan gambar lubang hitam pertama yang diketahui M87 *. Ini adalah lubang hitam yang berjarak sekitar 55 juta tahun cahaya dari Bumi dan memiliki massa yang setara dengan enam setengah miliar matahari.

Menggunakan data arsip dari 2009 hingga 2013, para ilmuwan yang terlibat dalam proyek tersebut menemukan cincin cahaya di sekitar lubang hitam yang goyah dan tidak konsisten, dan berubah dengan cepat seiring waktu.

Menurut Express UK, Kamis (24/9), lingkar luar yang goyah tersebut disebabkan oleh turbulensi pada pelat akresi. Disk akresi adalah atrium yang mengelilingi lubang hitam yang menghasilkan banyak panas dan cahaya.

Mereka muncul ketika materi tersedot ke dalam lubang hitam menciptakan banyak gesekan yang memanifestasikan objek dalam energi panas dan cahaya yang sangat terang.

Namun, dengan melihat sifat cahaya yang berfluktuasi, para peneliti dapat melihat sekilas struktur dinamis dari fluks akresi, yang sangat dekat dengan cakrawala peristiwa lubang hitam di bawah kondisi gravitasi yang ekstrim.

Maciek Wielgus, astronom di Center for Astrophysics di Harvard & Smitshonian, yang juga penulis utama makalah baru tersebut, mengatakan para peneliti telah melihat siluet lubang hitam dalam setahun terakhir. Ini terdiri dari bulan sabit terang yang dibentuk oleh panas dan pusat gelap.

Namun, dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa hasil ini hanya berdasarkan pengamatan yang dilakukan selama jendela di sana selama sekitar satu minggu pada bulan April 2017. Jadi terlalu singkat untuk melihat perubahan besar dari waktu ke waktu karena aliran material yang bergejolak.

READ  Kerja Sama dengan Kai EXO, Karina Aespa Banjir Pujian dari Netizen: Selebriti Okezone

“Faktanya, kami melihat cukup banyak variasi di sana, dan tidak semua model gain teoretis memungkinkan goyangan sebanyak itu. Artinya, kami dapat mulai mengesampingkan beberapa model berdasarkan dinamika sumber yang diamati,” katanya.

Shepman Doeleman, pendiri EHT, menambahkan bahwa eksperimen awal ini adalah harta karun bagi peneliti observasi jangka panjang yang mungkin tidak terlalu berharga.

Ketika tim pertama kali mengukur ukuran M87 * pada tahun 2009, mereka tidak dapat memprediksi bahwa ini akan memberikan pandangan pertama mereka tentang dinamika lubang hitam. Ini adalah informasi yang sangat berharga bagi para astronom untuk mempelajari lebih lanjut tentang lubang hitam.

Geoffrey Bower, ilmuwan proyek EHT, mengatakan pemantauan M87 * dengan susunan EHT yang diperluas akan memberikan gambaran baru dan kumpulan data yang lebih kaya untuk mempelajari dinamika turbulen.

“Kami sedang mengerjakan analisis data dari observasi 2018 yang didapat dengan tambahan teleskop di Greenland. Pada 2021 kami rencanakan observasi dengan dua lokasi lagi guna mencapai kualitas gambar yang lebih baik lagi,” ujarnya.

Sumber: Bisnis.com

Written By
More from Ubayd Saleh

Cedera saat menang 2-0 atas Liverpool melawan Midtjylland, berikut hasil trial Fabinho

TEMPO.CO, Jakarta – Pelatih Liverpool Jürgen Klopp bisa sedikit tenang dengan kondisi...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *