Keluarga korban kecelakaan pesawat Sriwijaya di Indonesia menggelar peringatan di laut, SE Asia News & Top Stories

JAKARTA (AFP) – Anggota keluarga dari 62 orang tewas ketika sebuah jet penumpang Indonesia menabrak bunga ke laut di lokasi kecelakaan pada Jumat, 22 Januari, ketika penyelidik mencari petunjuk mengapa pesawat jatuh dari langit beberapa menit setelah lepas landas.

Tugu peringatan itu dibuat saat pencarian sisa-sisa manusia dan puing-puing berakhir dua minggu setelah Sriwijaya Air Boeing 737-500 tenggelam dalam waktu kurang dari satu menit di ketinggian sekitar 3.000 m sebelum terjun ke air di lepas pantai Jakarta.

Pencarian untuk mesin dikte kokpit yang hilang terus berlanjut, ketika para penyelidik menyaring rincian perekam data penerbangan yang diambil – yang disebut kotak hitam, yang bisa menjadi penting untuk penyelidikan.

Catatan pemeliharaan menunjukkan masalah dengan throttle otomatis pesawat, yang mengontrol tenaga mesin, kata pihak berwenang, tetapi tidak jelas peran apa – jika ada – kerusakan yang tampak dimainkan.

Pada hari Jumat, puluhan kerabat melemparkan kelopak bunga merah dari dek kapal angkatan laut, beberapa di antaranya diliputi emosi.

“Saat saya melempar bunganya, saya bisa melihat wajah adik saya di permukaan air,” kata Ibu Heri Purnomo, yang kakak kandungnya Agus Minardi dan suaminya sedang dalam penerbangan.

“Aku menangis … Itu saat yang sangat menyedihkan.”

Jefferson Irwin Jauwena, presiden maskapai itu, mengatakan dia “sangat terpukul” oleh kecelakaan yang menewaskan 12 awak itu.

“Kami juga merasa sedih dan tersesat,” ujarnya.

Sejauh ini, 47 dari 62 korban telah diidentifikasi dengan sidik jari dan kecocokan DNA dengan keluarga yang masih hidup.

Namun Bety Saprianti, 33, yang telah kehilangan lima kerabat, menunggu bibinya diidentifikasi secara resmi.

“Kami tidak menghadiri upacara hari ini. Tidak ada anggota keluarga kami yang ikut – terlalu menyakitkan,” katanya.

READ  Info gempa: gempa bumi Mag. 4.8

“Satu-satunya harapan kami sekarang adalah (yang terakhir) dari kerabat kami akan segera diidentifikasi.”

Pesawat berusia 26 tahun itu jatuh hanya empat menit setelah lepas landas dari Jakarta, yang menuju Pontianak pada 90 menit terbang di pulau Kalimantan.

Pihak berwenang mengatakan kru tidak melaporkan masalah darurat atau teknis apa pun dengan pesawat sebelum menyelam, dan kemungkinan masih utuh ketika menabrak air – mengutip area yang relatif kecil di mana bangkai kapal itu tersebar.

Pemeriksaan kecelakaan diperkirakan memakan waktu berbulan-bulan, tetapi laporan awal diharapkan bulan depan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *