Juventus versus Napoli dibatalkan, menteri pemuda dan olahraga Italia berbicara tentang protokol pertandingan: sepak bola

ROMA – Pembatalan pertandingan pada pekan ketiga Liga Italia 2020-2021 antara Juventus versus Napoli ekor panjang. Menteri Olahraga Italia Vincenzo Spadafora memastikan bahwa protokol kesehatan yang ada tetap berlaku. Sementara itu, Presiden Asosiasi Sepak Bola Italia (FIGC) Gabriele Gravia siap menghukum pelanggar.

Laga bergengsi antara Juventus dan Napoli di Allianz Stadium di Turin harus menjadi akhir yang manis untuk pekan ketiga Serie A 2020-2021. Permainan tetap dimainkan, karena Napoli hanya datang ke venue untuk memulai.

Pasukan Saya partenopei Ia bahkan diketahui masih berada di Napoli. Mereka diisolasi secara independen setelah Eljif Elmas dan Piotr Zielinski dinyatakan positif Covid-19. Kubu Napoli berargumen bahwa otoritas kesehatan setempat (ASL) melarang mereka terbang ke Turin.

Baca juga: Kecewa karena Juventus dibatalkan melawan Napoli, Agnelli: sudah ada rekor!

Alasan ini justru menimbulkan polemik. ASL atau lembaga pemerintah lainnya memiliki kekuatan untuk memberlakukan peraturan yang memengaruhi sepak bola di tengah pandemi Covid-19. Namun, permintaan atau larangan ASL hanya terjadi jika ditemukan pelanggaran terhadap protokol yang ada.

Karena itulah, Vincenzo Spadafora dan Gabriele Gravina bertemu pada Senin malam tanggal 5 Oktober dalam sebuah pertemuan tertutup di Roma. Keduanya sepakat bahwa protokol yang ada harus diikuti dan pelanggaran harus dihukum.

“Protokol tersebut masih berlaku hingga saat ini dan harus ditaati secara ketat oleh semua orang tanpa terkecuali. Kami sadar bahwa penyesuaian akan diperlukan di masa mendatang. Kami siap berpartisipasi jika terjadi perubahan protokol. ASL dapat melakukan intervensi dalam kasus tertentu,” kata Vincenzo Spadafora. dikutip dari Sepak Bola Italia, Selasa (10 Juni 2020).

“Protokolnya jelas dan berfungsi dengan baik. Saya tidak melihat alasan mengapa protokol ini tidak akan berfungsi dengan baik di masa depan. Kita harus hidup berdampingan dengan pandemi ini dan selalu bertanggung jawab atas setiap tindakan. Jika ada yang melanggarnya, maka harus dihukum. “kata Gabriele Gravina.

READ  Kunjungan ke Malaysia, Kamboja, Vietnam dan Indonesia

(mrh)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.