Indonesia: Revisi undang-undang pemilu sudah seimbang

JAKARTA, 13 Februari (Jakata Post / ANN): Kelompok politik di DPR belum memutuskan apakah akan membatalkan usulan revisi undang-undang pemilu, yang berisi rencana untuk mendorong beberapa pilkada yang direncanakan pada 2024.

Revisi yang diusulkan termasuk dalam program prioritas legislatif DPR untuk 2021, tetapi beberapa kelompok politik telah menarik dukungan untuk rencana tersebut, dilaporkan setelah bertemu dengan Presiden Joko “Jokowi” Widodo.

DPR tidak mengambil keputusan atas RUU tersebut pada rapat pendahuluan terakhir pada Rabu (10 Februari) dan menunda pembahasan hingga 7 Maret.

“Kami masih menerima sumbangan dari masyarakat, sementara parpol di DPR masih dalam tahap pembicaraan,” kata Wakil Ketua DPR Sufmi Dasco di sela-sela rapat paripurna.

Usulan revisi undang-undang pemilu yang disahkan tiga tahun lalu memecah belah kelompok politik di DPR.

Perubahan yang diusulkan membahas sejumlah masalah utama pemilu, termasuk rencana untuk mengecualikan anggota organisasi terlarang dari pemungutan suara hingga batas legislatif dan nominasi untuk presiden.

Namun, perdebatan tentang undang-undang tersebut tampaknya berpusat pada pertanyaan apakah negara harus mengadakan semua pemilihan daerah secara serentak pada tahun 2024, sebagaimana diatur dalam undang-undang pemilu saat ini, atau mendorong beberapa di antaranya pada tahun 2022 atau 2023.

Partai oposisi – Partai Keadilan Sejahtera (PKS) dan Partai Demokrat – berpendapat bahwa beberapa pilkada harus dimajukan karena secara logistik tidak mungkin penyelenggara pemilu mengadakan pilkada nasional bersamaan dengan pemilihan presiden dan parlemen yang juga akan terjadi pada 2024.

“PKS tetap Istiqomah [steadfast] dalam pembahasan yang sedang berlangsung tentang revisi UU Pemilu karena masih banyak yang harus dibenahi, ”ujar Mardani Ali sera, Anggota Komisi II DPR dan politisi PKS.

READ  Selamat, Sherina Munaf resmi menikah dengan Baskara Mahendra

Dia menambahkan bahwa pemaksaan pilkada pada tahun 2024 akan memengaruhi kualitas pemilu dan membebani penyelenggara pemilu, mengacu pada 894 penyelenggara pemilu yang meninggal dunia pada 2019.

Herzaky Mahendra Putra, kepala komunikasi strategis untuk Partai Demokrat, mengatakan partai tersebut bersikeras bahwa pemilihan daerah berikutnya diadakan pada tahun 2022 dan 2023, karena itu berarti menyerahkan 272 kantor daerah kepada pejabat Kementerian Dalam Negeri.

Partai-partai pro pemerintah – Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P), Partai Gerindra, Partai Kebangkitan Bangsa (PKB), Partai Persatuan Pembangunan (PPP), Partai Golkar, dan Partai NasDem – dan Partai Nasional Sementara Partai Amanat (PAN) saya menolak usul itu dengan alasan masih terlalu dini untuk merevisi undang-undang tersebut dan negara harus fokus memerangi pandemi.

NasDem dan Golkar adalah anggota termuda dari koalisi yang berkuasa yang bergabung setelah sebelumnya mendukung usulan revisi.

“Setelah melalui pembahasan internal, Golkar memutuskan untuk menghentikan dukungannya [for the proposed revisions]Kata politikus Partai Golkar M. Azis Syamsuddin. Sementara itu, Ketua Umum NasDem Surya Paloh memerintahkan partainya mencabut dukungannya terhadap inisiatif legislatif dan mengusulkan penyelenggaraan Pilkada berikutnya pada 2024 sesuai ketentuan undang-undang.

Partai harus mendukung presiden dalam memerangi pandemi. “Tujuan partai NasDem sama dengan presiden, yaitu mengupayakan kemajuan dan masa depan bangsa yang lebih baik,” tambahnya.

Partai oposisi – Partai Keadilan Sejahtera (PKS) dan Partai Demokrat – berpendapat bahwa beberapa pilkada harus dimajukan karena secara logistik tidak mungkin penyelenggara pemilu mengadakan pilkada nasional bersamaan dengan pemilihan presiden dan parlemen yang juga akan terjadi pada 2024.

“PKS tetap Istiqomah [steadfast] dalam pembahasan lanjutan tentang revisi UU Pilkada karena masih banyak yang harus dibenahi, ”kata Mardani Ali sera, Anggota Komisi II DPR dan politisi PKS.

READ  Perekam penerbangan Jet Jatuh berhasil diunduh: Pejabat Indonesia

Dia menambahkan bahwa pemaksaan pilkada pada tahun 2024 akan memengaruhi kualitas pemilu dan membebani penyelenggara pemilu, mengacu pada 894 penyelenggara pemilu yang meninggal dunia pada 2019.

Namun, partai oposisi menilai penolakan pemilu itu tak lebih dari taktik politik partai berkuasa untuk menarik sejumlah pemimpin daerah seperti Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan, Gubernur Jawa Tengah Ganyar Pranowo, dan Gubernur Jawa Tengah. Jawa Barat untuk mencegah Ridwan Kamil mencari masa jabatan kedua.

Jadwal saat ini secara efektif membuat para pemimpin daerah, yang dipandang sebagai calon presiden potensial, tidak menggunakan jabatan mereka sebagai panggung politik untuk pemilihan presiden 2024. Dengan partai-partai oposisi menunjukkan sedikit dukungan untuk revisi yang diusulkan mereka, kecil kemungkinan DPR akan melanjutkan rencana tersebut.

Meski demikian, para pengamat mengatakan bukan tidak mungkin para pihak mengubah sikapnya lagi. “Ini bukan lagi soal koalisi, tapi tentang kepentingan masing-masing partai. Bisa untung atau rugi banyak dengan merevisi UU Pemilu, ”kata Firman Noor, ilmuwan politik di Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI). – The Jakarta Post / ANN

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *