Indonesia mensertifikasi turboprop regional N219 | analisis

Dirgantara Indonesia (IAe) yang juga dikenal sebagai Dirgantara Indonesia telah mendapatkan sertifikasi untuk pesawat commuter N219 miliknya.

Sertifikat tipe secara resmi dikeluarkan oleh Direktorat Jenderal Penerbangan Sipil pada 18 Desember, kata Kementerian Perhubungan dalam sebuah pernyataan pada 28 Desember.

Kementerian berencana memesan turboprop regional kecil untuk keperluan kalibrasi penerbangan dan menyediakan layanan transportasi udara ke daerah terpencil, antara lain.

Bunyinya: “Menteri Perhubungan berharap prestasi ini memotivasi Dirgantara Indonesia untuk terus berinovasi, karena masih diperlukan pembenahan teknis untuk generasi penerus pesawat agar mampu bersaing dengan pesawat buatan luar negeri dan meraih nilai yang tinggi. [commercial value]. ”

Deklarasi yang sama menyatakan bahwa pesawat telah disertifikasi sejak Februari 2014 dan masa berlaku tiga tahun masa sertifikasi diperpanjang dua kali pada 8 Februari 2017 dan 11 Februari 2020.

Menurut departemen, setiap pesawat dilengkapi dengan dua mesin PT6A dari Pratt & Whitney Kanada dan dapat mengangkut hingga 19 penumpang.

Media berbahasa Inggris Jakarta Globe melaporkan pada 11 Desember bahwa pesawat jenis itu telah menyelesaikan uji terbang terakhirnya pada hari itu. Menurut laporan tersebut, Menteri Riset dan Teknologi Indonesia Bambang Brodjonegoro mengatakan uji terbang terakhir akan membuka jalan bagi izin pesawat komersial untuk N219 untuk menerbangkan rute komersial di negara tersebut.

Data armada Cirium menunjukkan IAe memiliki dua prototipe. PK-XDT (MSN 001) diluncurkan pada November 2015 dan penerbangan pertamanya pada Agustus 2017. PK-XDP (MSN 002) diluncurkan pada September 2018 dan penerbangan pertamanya pada Desember tahun itu.

Pemerintah daerah provinsi semi otonom Aceh baru-baru ini menunjukkan minat terhadap program tersebut dan mengeluarkan LOI pada Desember 2019 untuk memesan empat contoh.

READ  Promo Drive through McD membuat macet di Jalan Ciater Serpong Hingga 3 km

Maskapai penerbangan domestik Aviastar Mandiri sejauh ini telah menunjukkan dukungan terbesar untuk program tersebut, dengan menempatkan LOI untuk 20 pesanan pada Oktober 2018, yang ditambahkan ke LOI untuk April 2015 untuk 20 pesanan dan 10 opsi.

LOI lebih lanjut – untuk delapan pesanan dari charterer swasta nasional Air Born dan sepuluh pesanan serta opsi untuk lima pesanan Trigana Air dari Jakarta – juga berlaku mulai April 2015.

Maskapai penerbangan Merpati dan Nusantara Buana Air yang sudah tidak beroperasi telah kedaluwarsa LOI untuk memesan masing-masing 20 eksemplar, masing-masing ditempatkan pada tahun 2011 dan 2012. Nusantara juga punya 10 opsi lagi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *