Indonesia mencari orang hilang setelah runtuhnya tambang emas yang mematikan | Berita Indonesia

Sedikitnya 15 orang yang selamat menarik diri untuk mencari yang hilang setelah sebuah tambang ilegal runtuh di provinsi Sulawesi Tengah.

Tim penyelamat di provinsi Sulawesi Indonesia sedang mencari korban setelah enam orang tewas dalam tanah longsor di daerah penambangan emas ilegal, kata badan pencarian dan penyelamatan pada hari Kamis.

Tim dari kepolisian, militer dan dinas bencana setempat mengerahkan alat berat pada hari Kamis untuk membantu pencarian di Desa Buranga dari tanah longsor pada Rabu malam.

Setidaknya 15 orang yang selamat telah ditemukan hingga Kamis.

Fatmawati, juru bicara layanan pencarian dan penyelamatan di ibu kota provinsi, Palu, mengatakan setidaknya satu orang hilang.

“Di antara yang tewas adalah seorang suami dan istrinya,” kata Andia Sultan, direktur operasional badan pencarian dan penyelamatan provinsi itu.

Pejabat bencana mengatakan curah hujan yang tinggi dan struktur tanah yang tidak stabil di lokasi penambangan ilegal mungkin telah menyebabkan tanah longsor.

Tim penyelamat mencari penambang yang tertimbun longsor di Desa Buranga, pemerintahan Parigi Moutong [Lia/AFP]

Operasi penambangan ilegal atau informal tersebar luas di Indonesia dan memberikan mata pencaharian yang buruk bagi mereka yang bekerja dalam kondisi di mana terdapat risiko tinggi untuk cedera serius atau kematian.

Tanah longsor, banjir, dan runtuhnya terowongan hanyalah beberapa dari bahaya penambangan tersebut. Sebagian besar pemrosesan bijih emas melibatkan penggunaan merkuri dan sianida yang sangat beracun oleh pekerja yang menggunakan sedikit atau tanpa perlindungan sama sekali.

Indonesia menyumbang sekitar 3 persen dari produksi emas dunia. Sebagian besar berasal dari tambang Grasberg di Provinsi Papua, yang konon memiliki cadangan $ 40 miliar dan hingga 20.000 pekerja.

Penambangan kecil, seringkali tanpa izin meningkat di banyak bagian Asia dan Afrika.

READ  Pre-order untuk iPhone 12 telah dibuka di RI. Di sini Anda akan menemukan data teknis dan harga

Sebuah studi oleh Forum Antarpemerintah tentang Pertambangan, Mineral, Logam dan Pembangunan Berkelanjutan menemukan bahwa jumlah orang yang terlibat dalam operasi penambangan semacam itu di seluruh dunia meningkat dari 30 juta pada tahun 2014 menjadi enam juta pada tahun 1993 menjadi lebih dari 40 juta.

Petugas penyelamat memompa air dari tambang yang runtuh saat mereka mencari korban di Parigi Moutong [Abdee Mari/AP]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *