Indonesia mencari investor untuk ibukota baru

Indonesia sedang berjuang untuk menarik investor asing untuk mendanai pengembangan modal baru senilai $32 miliar di pulau Kalimantan yang tertutup hutan setelah SoftBank Jepang menarik dukungannya pada bulan Maret.

“Banyak negara tertarik untuk berpartisipasi dalam rencana pemerintah” untuk memindahkan ibu kota dari Jakarta ke kota baru Nusantara, termasuk China, Jepang dan Korea Selatan, kata pejabat senior proyek tersebut.

“Mudah-mudahan akhir tahun ini kita [will] tahu berapa banyak investor yang sangat serius,” kata Bambang Susantono, Kepala Otoritas Ibukota Nusantara, dalam wawancara dengan Financial Times.

Nusantara adalah proyek unggulan Presiden Joko Widodo, yang melihat ibu kota baru sebagai dasar warisannya setelah akhir masa jabatan keduanya pada 2024. Jakarta terletak di rawa-rawa dan dengan cepat tenggelam. Bagian dari kota besar dengan 30 juta penduduk itu bisa benar-benar terendam air pada tahun 2050.

Widodo, yang mengumumkan proyek tersebut pada 2019, telah dikritik karena terburu-buru melalui RUU untuk memindahkan ibu kota, terutama setelah pendanaan untuk proyek tersebut gagal terwujud.

Konglomerat teknologi Jepang SoftBank menarik diri dari proyek tersebut pada bulan Maret dan tidak ada investor besar lainnya yang diumumkan, meskipun Asian Development Bank membantu perencanaan dan penggalangan dana.

Susantono mengatakan kelompok Korea Selatan dan Jepang tertarik untuk berbagi keahlian teknologi untuk kota pintar hijau dan bahwa “China tertarik di banyak bidang, tetapi kami masih mendiskusikannya. . . pertunanganmu”.

Setelah pertemuan antara Widodo dan Presiden Xi Jinping pada bulan Juli, kementerian luar negeri China mengatakan Beijing akan mengambil “peran aktif” dalam mengembangkan ibu kota baru.

Indonesia mengatakan dana publik akan digunakan hanya untuk 20 persen dari proyek ketika selesai pada 2045 dan menampung hingga 1,9 juta orang.

READ  Indonesia menegaskan kembali komitmen untuk pesawat tempur KF-21, insinyur akan kembali berpartisipasi dalam proyek

Tetapi para ahli meragukan pemerintah dapat menarik tingkat dukungan swasta ini, membandingkan Nusantara dengan ibu kota lain yang gagal dibangun seperti Naypyidaw di Myanmar.

“Negara tidak mampu,” kata Jamie Davidson dari National University of Singapore, yang menulis buku tentang kebijakan penghambatan investasi infrastruktur di Indonesia.

Bahkan tahap pertama tampaknya “terlalu ambisius,” kata Deden Rukmana, profesor perencanaan kota di A&M University di Alabama. “Kamu tidak bisa menghidupkan semuanya dalam waktu kurang dari dua tahun.”

Ada juga kekhawatiran tentang keterlibatan China, yang dapat menghalangi investor Barat. “Saya pikir China akan menjadi pilihan terakhir. Mereka ingin investor dari negara lain tapi akhirnya harus ke Beijing,” kata Sulfikar Amir dari Nanyang Technological University Singapura.

Didanai oleh anggaran federal $3,3 miliar, fase pertama seluas 921 hektar diharapkan akan selesai pada tahun 2024, dengan istana kepresidenan selesai tepat waktu untuk perayaan ulang tahun kemerdekaan negara itu.

Istana Wapres dan markas beberapa kementerian, TNI, Polri, dan lembaga negara juga akan selesai dibangun, kata Susantono.

“Kami ingin ekosistem yang lengkap,” katanya. “Tahun 2024 bisa datang, bisa lihat alun-alun, ada Starbucks di sana, bisa restoran, mungkin tidak hanya restoran Indonesia tapi juga internasional.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.