Indonesia memasukkan Bali sebagai zona prioritas vaksinasi penyakit mulut dan kuku

Petugas Kementerian Pertanian dan Ketahanan Pangan menyuntik sapi dengan dosis vaksin untuk mencegah penyebaran penyakit mulut dan kuku di sebuah peternakan sapi di Tangerang, Provinsi Banten, 28 Juli 2022. REUTERS/Ajeng Dinar Ulfiana

Daftar sekarang untuk akses GRATIS tanpa batas ke Reuters.com

JAKARTA, 11 Agustus (Reuters) – Indonesia akan memasukkan tujuan wisata populer Bali sebagai salah satu zona prioritas untuk program vaksinasi penyakit mulut dan kuku (PMK) untuk mencegah penyebaran lebih lanjut, seorang pejabat pemerintah mengatakan Kamis.

Indonesia bertujuan untuk mengendalikan wabah penyakit mulut dan kuku pada akhir tahun, sementara negara-negara penghasil sapi seperti Australia dan Selandia Baru telah meningkatkan kewaspadaan mereka terhadap penyakit tersebut setelah infeksi terdeteksi di Bali. Lanjut membaca

“Bali diprioritaskan untuk vaksinasi karena lalu lintas manusia domestik dan internasional yang tinggi, yang dapat menjadi faktor penyebaran penyakit ini,” kata Wiku Adisasmito, juru bicara satuan tugas pemerintah yang menangani wabah itu, dalam sebuah pengarahan.

Daftar sekarang untuk akses GRATIS tanpa batas ke Reuters.com

Orang Australia adalah salah satu pengunjung asing paling populer ke Bali.

PMK sangat menular dan menyebabkan lesi dan kepincangan pada sapi, domba, kambing dan hewan berkuku belah lainnya tetapi tidak mempengaruhi manusia.

Data pemerintah menunjukkan ada lebih dari 479.000 kasus PMK aktif di seluruh negeri pada hari Kamis, dengan Bali melaporkan lebih dari 500 hewan sakit pada hari Kamis.

Indonesia telah memvaksinasi 1,33 juta hewan pada hari Kamis dan berencana untuk mendapatkan lebih dari 28 juta dosis vaksin pada akhir tahun, menurut pemerintah.

Sejauh ini sekitar 116.000 hewan telah divaksinasi di Bali.

READ  Puluhan Paus Pilot Mati di Pulau Madura Indonesia Berita Lingkungan

Zona prioritas lain untuk vaksinasi PMK adalah sentra peternakan seperti Jawa Timur dan Nusa Tenggara Barat, kata Wiku, mendesak pemerintah daerah untuk memperkuat kontrol pergerakan hewan antar provinsi untuk mencegah penyebaran virus lebih lanjut di negara ini.

Daftar sekarang untuk akses GRATIS tanpa batas ke Reuters.com

Dilaporkan oleh Fransiska Nagoy, Ananda Teresia; Diedit oleh David Evans

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.